Kidung Rumeksa Ing Wengi

Kidung Rumeksa Ing Wengi

oleh Bunda Lia pada 12 Mei 2011 jam 11:15
Kidung Rumeksa Ing Wengi
Ana kidung rumekso ing wengi
Teguh hayu luputa ing lara
luputa bilahi kabeh
jim setan datan purun
paneluhan tan ana wani
miwah panggawe ala
gunaning wong luput
geni atemahan tirta
maling adoh tan ana ngarah ing mami
guna duduk pan sirno
Sakehing lara pan samya bali
Sakeh ngama pan sami miruda
Welas asih pandulune
Sakehing braja luput
Kadi kapuk tibaning wesi
Sakehing wisa tawa
Sato galak tutut
Kayu aeng lemah sangar
Songing landhak guwaning
Wong lemah miring
Myang pakiponing merak
Pagupakaning warak sakalir
Nadyan arca myang segara asat
Temahan rahayu kabeh
Apan sarira ayu
Ingideran kang widadari
Rineksa malaekat
Lan sagung pra rasul
Pinayungan ing Hyang Suksma
Ati Adam utekku baginda Esis
Pangucapku ya Musa
Napasku nabi Ngisa linuwih
Nabi Yakup pamiyarsaningwang
Dawud suwaraku mangke
Nabi Brahim nyawaku
Nabi Sleman kasekten mami
Nabi Yusuf rupeng wang
Edris ing rambutku
Baginda Ngali kuliting wang
Abubakar getih daging
singgih
Balung baginda ngusman
Sumsumingsun Patimah linuwih
Siti aminah bayuning angga
Ayup ing ususku mangke
Nabi Nuh ing jejantung
Nabi Yunus ing otot mami
Netraku ya Muhamad
Pamuluku Rasul
Pinayungan Adam Kawa
Sampun pepak sakathahe para nabi
Dadya sarira tunggal
________________ ****** ________
Ada kidung rumekso ing wengi.
Yang menjadikan kuat selamat terbebas dari semua penyakit.
Terbebas dari segala petaka.
Jin dan setanpun tidak mau.
Segala jenis sihir tidak berani.
Apalagi perbuatan jahat.
guna-guna tersingkir.
Api menjadi air.
Pencuripun menjauh dariku.
Segala bahaya akan lenyap.
Semua penyakit pulang ketempat asalnya.
Semua hama menyingkir dengan pandangan kasih.
Semua senjata tidak mengena.
Bagaikan kapuk jatuh dibesi.
Segenap racun menjadi tawar.
Binatang buas menjadi jinak.
Pohon ajaib, tanah angker,
lubang landak, gua orang,
tanah miring dan sarang merak.
Kandangnya semua badak.
Meski batu dan laut mengering.
Pada akhirnya semua slamat.
Sebab badannya selamat dikelilingi oleh bidadari, yang dijaga oleh malaikat, dan semua rasul dalam lindungan Tuhan.
Hatiku Adam dan otakku nabi Sis.
Ucapanku adalah nabi Musa.
Nafasku nabi Isa yang teramat mulia.
Nabi Yakup pendenganranku.
Nabi Daud menjadi suaraku.
Nabi Ibrahim sebagai nyawaku.
Nabi Sulaiman menjadi kesaktianku.
Nabi Yusuf menjadi rupaku.
Nabi Idris menjadi rupaku.
Ali sebagai kulitku.
Abubakar darahku dan Umar dagingku.
Sedangkan Usman sebagai tulangku.
Sumsumku adalah Fatimah yang amat mulia.
Siti fatimah sebagai kekuatan badanku.
Nanti nabi Ayub ada didalam ususku.
Nabi Nuh didalam jantungku.
Nabi Yunus didalam otakku.
Mataku ialah Nabi Muhamad.
Air mukaku rasul dalam lindungan Adam dan Hawa.
Maka lengkaplah semua rasul, yang menjadi satu badan.
 

Tidak SukaSuka · · Bagikan · Hapus

    • Wali Songo Assalamualaikum sangat luar biasa bunda lia rahayu
      12 Mei jam 11:19 · Tidak SukaSuka · 2 orangMemuat…
    • Sofyan Sembiring Bundaaaa.. Adakah kidung yg mampu mengurangi derita hati ini… Rasanya lbh baik mati saja..
      12 Mei jam 11:20 · Tidak SukaSuka · 2 orangMemuat…
    • Aiman Yiman Hehe,..
      Kidung apa mantra ya bund?
      12 Mei jam 11:27 · Tidak SukaSuka · 2 orangMemuat…
    • Bunda Lia Mas Wali…. kukira dirimu lupakan aku….. salam kasih dan kangen yo…. katanya datang kok nda ke Jogya….
      12 Mei jam 11:28 · Tidak SukaSuka · 7 orangMemuat…
    • Bunda Lia He he he mas Sofyan…. selamat siang….
      12 Mei jam 11:29 · Tidak SukaSuka · 7 orangMemuat…
    • Ki Ageng Ronggo Kidungan Luar biasa tuch kalau diaplikasikan.
      12 Mei jam 11:31 · Tidak SukaSuka · 2 orangMemuat…
    • Bunda Lia Mas Aiman …. monggo apa saja menurut panjenengan …. kalau saya ya kidung….
      12 Mei jam 11:31 · Tidak SukaSuka · 7 orangMemuat…
    • Bunda Lia Yerimakasih Ki Ageng Ronggo…..
      12 Mei jam 11:32 · Tidak SukaSuka · 7 orangMemuat…
    • Gadis Exsprit Selamat siang mamanda tercinta,,,
      12 Mei jam 11:37 · Tidak SukaSuka · 3 orangMemuat…
    • Pangeran Joyo Kusumo wah dhandhang gulo… Gayeng saestu manggihi rahayu karaharjan… Salam rahayu…3x
      12 Mei jam 11:38 · Tidak SukaSuka · 4 orangMemuat…
    • Tatot Pitulungan JUGA ADA KIDUNG…. RUMEKSO ING TURU…… WAH .. JOS TENAN
      12 Mei jam 11:39 · Tidak SukaSuka · 4 orangMemuat…
    • Wali Songo Geh bunda barengane sing boten wonten. Mawi kiyambakan. Aduh pripun ken ten mriku. Tolah toleh. Niki geh ajeng balik banjar bunda nedi donga ne bunda geh. Insyaallah lebaran kula sowan ten jogja.
      12 Mei jam 11:40 · Tidak SukaSuka · 4 orangMemuat…
    • Hadi Widayanto Assalamualaikum …salam rahayu bunda liaku.
      12 Mei jam 11:41 · Tidak SukaSuka · 4 orangMemuat…
    • Agung Pambudi KIDUNG RUMEKSO ING WENGI..DIPUN SERAT ING MADYANING RINO ..WOLA WALI PAKARTINE…TETEP.RAHAYU SAGUNG DUMADI..sugeng sumunaring suryo ing madyaning rino..mugi sedoyo kadhang kinasih tansah pinaringan sih kawelasanipun gusti ugi pinayungan karaharjan sak laminyo..DOJO ING BOJO ,DJOJO DJOJO NUSWANTORO…nuwun
      12 Mei jam 11:45 · Tidak SukaSuka · 7 orangMemuat…
    • Wali Songo Rahayu Gus hadi , mas Agung P selamat siang
      12 Mei jam 11:48 · Tidak SukaSuka · 3 orangMemuat…
    • Agung Pambudi ‎@Sugeng siang kakng mas Wali Songo ..kang kinasih..salam rahayu..
      12 Mei jam 11:52 · Tidak SukaSuka · 4 orangMemuat…
    • Satria Mahardika nderek mangayu bagyo….. mugi2 dipun rekso dateng Gusti……..
      12 Mei jam 11:56 · Tidak SukaSuka · 2 orangMemuat…
    • Bunda Lia Mas Wali pasti aku doakan…. menyesal ya kita ndak jumpa….
      12 Mei jam 12:01 · Tidak SukaSuka · 4 orangMemuat…
    • Onni Wibowo Sugeng siang Bunda Lia….semoga dalam keadaan sehat selalu buat bunda,
      12 Mei jam 12:01 · Tidak SukaSuka · 2 orangMemuat…
    • Bunda Lia Gadisku say….. doakan mama sabar ya say…..
      12 Mei jam 12:01 · Tidak SukaSuka · 6 orangMemuat…
    • Bunda Lia Wa’ilaikum salam Mas Hadi kasihku selalu…..
      12 Mei jam 12:03 · Tidak SukaSuka · 6 orangMemuat…
    • Bunda Lia Kang Pangeran …. salamku kang…..
      12 Mei jam 12:05 · Tidak SukaSuka · 6 orangMemuat…
    • Hadi Widayanto maturnuwun bunda liaku..selamat beraktifitas. sukses selalu.
      12 Mei jam 12:05 · Tidak SukaSuka · 4 orangMemuat…
    • Bunda Lia Mas Agung….. ujian kesabaran terus njih mas he he he
      12 Mei jam 12:06 · Tidak SukaSuka · 7 orangMemuat…
    • Wisang Geni sugeng siang ugi salam rahayu dumateng sedoyo ingkang langkung rumiyin lenggahan….. ngaturaken rahayu wilujeng,,,,,, mugi sedoyo ingkang wonten mriki tansah pikantuk berkag barokahipun gusti kang moho wikan…. amin….
      12 Mei jam 12:13 · Tidak SukaSuka · 7 orangMemuat…
    • Agung Pambudi hm dipun tampi kanti ihklas mawon njih ..diajeng…gesang meniko tansah obah lan owah….hananging krenteg’e manah mugi tansah hambegawan cipto ning….
      12 Mei jam 12:14 · Tidak SukaSuka · 6 orangMemuat…
    • Wali Songo Bunda hari ini dingin sedingin hati. Dak tau apa penyebabnya. Atau karna musimnya duingin qiqiqiqi.
      12 Mei jam 12:16 · Tidak SukaSuka · 5 orangMemuat…
    • Wisang Geni SABAR meniko gedhe WEKASANE…… Bunda Lia ….. leres menoppo ingkang pun ngendikake mas Agung Pambudi…… mugi tansah ikhlas ugi tulus….. mugi tansah semangat… TATAG…. TETEG…. TUTUG….. rahayu…..
      12 Mei jam 12:19 · Tidak SukaSuka · 6 orangMemuat…
    • Adi Kuncoro nuwun sewu,dalem nyela atur,punawi Bunda Lia kagungan lan sarujuk,dalem nyuwun, kidung kumbala geni,dipunbabar pindah wonten ngriki,wonten saru sikunipun atur,dalem nyuwun pangapura.
      12 Mei jam 12:30 · Tidak SukaSuka · 4 orangMemuat…
    • Petruk Tralala Sugeng siang, poro kadang Minulyo..
      12 Mei jam 12:43 · Tidak SukaSuka · 3 orangMemuat…
    • Adi Kuncoro Kang Mas Wisanggeni mtr nembah nuwun.
      12 Mei jam 12:44 · Tidak SukaSuka · 3 orangMemuat…
    • Adi Kuncoro Kang Mas Agung Pambudi,matur nembah nuwun.
      12 Mei jam 12:48 · Tidak SukaSuka · 2 orangMemuat…
    • Wisang Geni mas Adi Kuncoro …. sugeng pitepangan….. ugi salam taklim…. sami2 njih mas….. sae kagem masukan ugi nambah wawasan wacana….. mugi Bunda Lia saget paring ngendiko….. salam rahayu…..
      12 Mei jam 12:49 · Tidak SukaSuka · 4 orangMemuat…
    • Akhirat Selo salam semuanya,setelah ditahukan sejarah dari para nabi,setidaknya manusia harus berpikir ternyata kesengsara itu sudah ditanggung oleh para nabi dan seharus manusia itu melangkah meneruskan perjalanan nabi, bukannya menengok kesejarah terus mengikuti sejarah, agar mendapat pentunjuk sperti yg dilakukan para leluhur ,kalau bisa kajilah mengapa muhamad tdk ditampilkan sosok monggo dulur,
      12 Mei jam 12:51 · Tidak SukaSuka · 4 orangMemuat…
    • Kyara Dewi Sugeng siang Mama sayang…Kidungnya Indah …mantra yg menguatkan jiwa…
      12 Mei jam 13:00 · Tidak SukaSuka · 3 orangMemuat…
    • Adi Kuncoro kanthi rasa suka ing penggalih,dalem matur nembah nuwun dumateng Kang Mas Wisanggene anggenipun sumadya tepung dumateng dalem punika.
      12 Mei jam 13:02 · Tidak SukaSuka · 2 orangMemuat…
    • Tb Muhammad Ibnushiyam Bunda Lia.., aku sering ditengah malam mengumandangkan sambil berdzikir dgn kidung Rumekso ing wengi …dgn sebelumnya mengirimkan tawasul ke Kanjeng Sunan Kalijaga…..manfaatnya banyak sekali terutama utk melindungi rumah & keluarga kita dari segala kejahatan dimalam hari dan utk mengusir kuman & virus2 penyakit…..
      12 Mei jam 13:04 · Tidak SukaSuka · 3 orangMemuat…
    • Adi Kuncoro Kagem Mbak Gadis Exprit,matur nembah nuwun.
      12 Mei jam 13:24 · Tidak SukaSuka · 2 orangMemuat…
    • Adi Kuncoro Kagem Bunda Lia matur nembah nuwun lan sugeng rawuh.
      12 Mei jam 13:52 · Tidak SukaSuka · 3 orangMemuat…
    • Muhamad Mukhtar Zaedin ‎@ selamat sore BundaLia, Luar biasa, KIDUNG RUMEKSA ING WENGI, salam kasih dan kangen selalu,,,
      12 Mei jam 14:20 · Tidak SukaSuka · 3 orangMemuat…
    • Arie Irfan
      Kidung Rumekso Ing Wengi, hmmm sungguh luar biasa. Kidung dalam bahasa Jawa bisa bermakna sabda atau firman. Dengan demikian, kidung ini merupakan sabda suci yg dimaksudkan untuk menjaga diri di malam hari. Karena malam hari merupakan sumber berbagai macam kejahatan. Meski di siang hari banyak terjadi kejahatan, tetapi di malam hari lebih banyak lagi. Karena eh karena banyak kejahatan yg dilakukan secara tidak terang_terangan. Selamat Sore… Salam Kasihku. Lihat Selengkapnya

      12 Mei jam 14:35 · Tidak SukaSuka · 2 orangMemuat…
    • Arie Irfan Bila kita simak bait pertama kidung tersebut, intinya adalah perlindungan. Bukan hanya perlindungan dari kejahatan orang, melainkan juga perlindungan dari penyakit. Salam Kasih.
      12 Mei jam 14:38 · Tidak SukaSuka · 3 orangMemuat…
    • Arie Irfan Selamat sore Mas Mukhtar… Salam Kasih Dan Hormatku.
      12 Mei jam 14:39 · Tidak SukaSuka · 3 orangMemuat…
    • Bunda Lia Mas Arie…..
      12 Mei jam 14:45 · Tidak SukaSuka · 7 orangMemuat…
    • Sila Sadewa Kidung Rumeksane Wengi kog anggenipun medar Rino nda . pas bilih anggenipun medar ndalu khitmat . Lho kacanipun kog ketembak retak … ! Kenapa…, ada apa…., mengapa …… !? Hee … sorry dasar detektif ingin semua ngerti .
      12 Mei jam 14:57 · Tidak SukaSuka · 2 orangMemuat…
    • Wahyu Suryo KusumoDiponegoro Mantabs mbk…
      12 Mei jam 14:57 · Tidak SukaSuka · 2 orangMemuat…
    • Abdullah Ali Rumekso ing wengi….terjaga di waktu malam….terjaga bisa juga diartikan waspada…wengi atau malam bisa juga dimaknai gelap,gelapnya hati,gelapnya pikir dan bisa jadi gelapnya keadaan….petenge ati yo petenge pikir yo petenge kahanan,maka adanya kidung itu selain mantra juga mejadi pengingat bagi diri sendiri….
      12 Mei jam 15:10 · Tidak SukaSuka · 5 orangMemuat…
    • Dadang Rachmat Hidajat kidung kanjeng sunan kalijaga untuk merukyah……
      12 Mei jam 15:48 · Tidak SukaSuka · 2 orangMemuat…
    • Misterr Jeans Sang Kinasih Kidung Rumeksane Wengi, neninge ati ngekang soko howo nefsu, supoyo biso nyawijek,ake ati ngadep marang Sang GUSTI..
      12 Mei jam 16:01 · Tidak SukaSuka · 3 orangMemuat…
    • Herdiman Sastrosudirdjo
      Anugerah terindah bernama hidayah………….
      Pernahkan kita merasakan saat-saat ketika segala amalan harian yang kita lakukan atapun ibadah yang lainnya terasa begitu nikmat kita rasakan meski itu “hanya” sekedar sholat sunat di pagi hari? Ataupun ada saat ketika kita begitu mengebu-gebu mencari ilmu Allah dimanapun itu. Setiap ada pengajian kita ikuti sejauh apapun itu, semangat kita menyala dan entah apa yang menyulut itu semua. Disadari atau tidak pernahkah terpikir oleh kita bahwa Allah sedang membuka pintu hidayahNya kepada kita untuk menikmati segala macam jamuannya?Lihat Selengkapnya

      12 Mei jam 16:35 · Tidak SukaSuka · 4 orangMemuat…
    • Herdiman Sastrosudirdjo Bunda Lia,sahabat Abdullah dan Sis Pur Ilham… serta sahabat sahabat terkasih dlm forum Bunda Lia ini….. …. semoga kita senantiasa mampu merasakan yang namanya hidayah… petunjuk dari Allah Swt…… amin…3x
      12 Mei jam 16:58 · Tidak SukaSuka · 3 orangMemuat…
    • Abdullah Ali Pak Herdiman,insyaAllah….amin amin amin….dan ketika diri merasa tiada dan yang ada hanya Dia hm…..salam rahayu tuk semua yang hadir….
      Mohon doa kalian untuk kesembuhan ibuku tercinta….sebelum dan sesudahnya aku mengucapkan banyak terimakasih….rahayu
      12 Mei jam 17:59 · Tidak SukaSuka · 2 orangMemuat…
    • Bunda Lia
      Pada dasarnya tujuan manusia hidup adalah untuk mencapai kebahagiaan. Adapun definisi dan pengaplikasian dari bahagia tiap orang berbeda-beda. Ada yang menganggap bahwa dia akan hidup bahagia jika punya istri cantik atau suami tampan sedangkan yang lainnya menganggap bahagia jika memiliki pendidikan tinggi, banyak uang, punya jabatan maupun usaha, dan lain-lain. Tapi pada kenyataannya masih banyak diantara mereka yang telah mencapai puncak pendakian dari mewujudkan keinginannya masih juga merasa resah. Tidak nyaman. Tidak bahagia. Dan lebih parahnya lagi mereka merasa hidupnya selalu sial, hidup dalam kehampaan, merasa terjebak dalam rutinitas yang tidak ingin dilakukan, menganggap Tuhan tidak adil padanya….Lihat Selengkapnya

    • Bunda Lia
      Penyebab penderitaan manusia dalam kehidupannya karena manusia masih terikat oleh kejadian yang tidak mereka inginkan. Atau kenyataan yang terjadi tidak sama yang mereka inginkan Hal ini membuat mereka marah, jengkel, benci, penyesalan yang tak kunjung henti, sedih, bahkan bisa terjadi kegilaan, depresi dan bunuh diri. Emosi seperti ini jika tidak ditangani dengan bijak maka akan membelenggu jiwa dalam kegelisahan. Sehingga seseorang tadi dalam menjalani hidupnya di hari-hari berikutnya, kadang-kadang seringkali mengalami perasaan seperti kegelisahan, hampa, sedih tanpa sebab dan sebagainya.

      Jika kita perhatikan sumber/akar penyebab penderitaan antara lain:
      Sakit…..Kesedihan….. Kemarahan….. Kejengkelan…. Kebencian…… Iri dan Dengki….. Dendam….. Kekecewaan…… Keangkuhan…… Tidak percaya diri……. dan sebagainya.Lihat Selengkapnya

      12 Mei jam 19:12 · Tidak SukaSuka · 5 orangMemuat…
    • Bunda Lia
      Berbicara tentang sengsara/samsara tidak lepas dari Takdir, Qodo dan Qodar….. Takdir adalah ketentuan Tuhan yang tidak bisa diubah.
      Adapun takdir itu ada yang baik maupun yang buruk. Sedangkan sesuatu yang tidak dapat diubah adalah suatu kejadian yang telah terjadi. Walaupun takdir/ketentuan ada ditangan Tuhan tapi manusia wajib berusaha.

      Agar kita bisa terbebas dari penderitaan maka kita harus memahami bahwa dalam setiap prestise/kedudukan/tarap kehidupan apa pun pasti ada permasalahan. Apakah anda orang biasa, berpendidikan rendah maupun tinggi, pejabat bahkan seorang ulama pun juga punya permasalahan. Jadi jangan pernah mengira orang lain yang tampak bahagia bisa menikmati hidup tanpa permasalahan. Hanya saja cara mengatasinya yang membedakan diantara kita.

      Adapun cara untuk membebaskan diri dari belenggu penderitaan, maka kita harus melakukan hal-hal sebagai berikut :

      1. Kita harus selalu ingat dan yakin bahwa Allah akan memberi yang terbaik untuk kita.
      2. Kita harus bersikap sabar dan ikhlas dalam menerima setiap ketentuan/kejadian dan tidak perlu berlarut dalam kesedihan dan penyesalan.
      3. Kita harus menyadari bahwa setiap kejadian pasti akan berakhir.
      4. Kita harus menyadari bahwa kesedihan yang berlarut terlalu lama tidak akan mengubah keadaan.
      5. Kita harus selalu berpikir positif, bahwa hari esok akan lebih baik dari hari ini.
      6. Kita harus selalu bersyukur setiap nikmat yang kita terima. Atau menghargai setiap prestasi kecil yang kita raih.
      7. Lakukan hal-hal yang kita anggap baik tidak bertentangan dengan agama maupun hati nurani.
      8. Segera lakukan perencanaan baru untuk meraih impian kita yang tertunda.
      9. Lakukan setiap pekerjaan dengan sepenuh hati.
      10 Berdo’a.

      Seseorang akan menikmati hidup disaat ia melakukan pekerjaan dengan sepenuh hati tanpa terbebani suatu apapun. Dan prestasi akan tercipta saat seseorang bisa menikmati pekerjaannya, saat itu pula kepuasan bisa dicapai.

      Kita sering mendengar atau mungkin berusaha untuk memahami bahwa hidup itu kosong. Tapi jangan pernah berpikir untuk tidak melakukan apa-apa……isilah hidup ini dengan sesuatu yang bermanfaat bagi diri sendiri dan orang lain. Jika anda merasa tidak ingin melakukan apa-apa…berarti anda telah mengalami gejala depresi…… he he heLihat Selengkapnya

      12 Mei jam 19:17 · Tidak SukaSuka · 6 orangMemuat…
    • Abdullah Ali Hm…….hehehehe….
      12 Mei jam 19:22 · Tidak SukaSuka · 2 orangAnda dan Arie Irfan menyukai ini.
    • Indra Kurniawan dukha dan sebab dukha….perhatikan maka akan hilang
      12 Mei jam 19:30 · Tidak SukaSuka · 2 orangMemuat…
    • Wijaya Seta Masih ingat bagai ”Cermin Ribuan Tahun”
      12 Mei jam 19:58 · Tidak SukaSuka · 1 orangMemuat…
    • Herdiman Sastrosudirdjo
      emene, wong Jawa uga ora bisa diarani nyingkur saka kadonyan tenan. Wong bisa diarani “wis dadi wong” yen wis kadunungan wisma, wanita, turangga, kukila, lan curiga. Tegese, wis nduwe omah, bojo, tumpakan, manuk utawa oceh-ocehan sing bisa dirungokake, lan keris minangka pusakane. Nanging nut ing jaman kelakone, mesthi wae sing diarani turangga, kukila, lan curiga mau uga ngalami owah-owahan, sanajan konsepsi lan substansine tetep.

      Nanging apa yen wis kedunungan kabeh mau banjur ateges bakal mulya? Apa pancen kamulyan iku sing dadi tujuane urip?

      Jebule ora. Sora-orane, urip iku ora mung kanggo mburu kamulyan. Sebab, apa tegese kamulyan yen ing kono ora ana katentreman.

      Upamane ngene. Apa tegese omah gedhe magrong-magrong, bojo bebasan ayune ora kalah karo widadari, arep menyang ngendi-ngendi uga wis sumadiya tumpakan sing nduwe gengsi, kanggo mat-matan lan rungon-rungon ing omah uga ana, klebu ìpusakaî kayadene titel lan gelar ing jaman saiki (kapara katebelece!), nanging kabeh mau mung marakake turu ora bisa angler lan menyang endi-endi rumangsa ora aman?

      Pancen, kanthi samubarang mau, bakal luwih gampang anggone nanjakake uripe. Nanging sisip sembire, yen kurang prayitnane, kamulyan mau mung bakal njlomprongake marang kasangsarane jiwa.Lihat Selengkapnya

      12 Mei jam 20:06 · Tidak SukaSuka · 3 orangMemuat…
    • Arie Irfan Marilah kita padamkan api samsaara dan nyalakan pelita kebahagiaan dalam hidup…. Selamat Malam. Salam Kasihku.
      12 Mei jam 23:17 · Tidak SukaSuka · 1 orangMemuat…
    • Wiro Baroto Baskoro Assalammu’alaikum, Rahayu wilujeng Bunda Lia sekeluarga……..
      Jumat pukul 9:32 · Tidak SukaSuka · 1 orangMemuat…
    • Danue Artha Menyukai status anda.
      Kidung rumeksa ing wenggi
      Jumat pukul 15:41 · Tidak SukaSuka · 1 orangMemuat…
    • Bunda Lia
      LENGKAPNYA KIDUNG.

      Ana kidung rumeksa ing wengi,
      teguh ayu luputa ing lara,
      luputa bilahi kabeh,
      jin setan datan purun,
      paneluhan tan ana wani,
      miwah panggawe ala,
      gunane wong luput,
      geni anemahan tirta,
      maling adoh tan ana ngarah ing kami,
      guna duduk pan sirna.

      Sakehin lara pan samja bali,
      sakehing ama sami miruda,
      welas asih pandulune,
      sakehing bradja luput,
      kadi kapuk tibanireki,
      sakehing wisa tawa,
      sato kuda tutut,
      kayu aeng lemah sangar songing landak,
      guwaning mong lemah miring,
      mjang pakiponing merak.

      Pagupakaning warak sakalir,
      nadyan artja mjang sagara asat,
      satemah rahayu kabeh,
      dadi sarira aju,
      ingideran mring widhadari,
      rinekseng malaekat,
      sakatahing rusuh,
      pan dan sarira tunggal,
      ati Adam utekku Bagenda Esis,
      pangucapku ya Musa.

      Napasingun Nabi Isa luwih,
      Nabi Yakub pamiyarsaningwang,
      Yusuf ing rupaku mangke,
      Nabi Dawud swaraku,
      Yang Suleman kasekten mami,
      Ibrahim nyawaningwang,
      Idris ing rambutku,
      Bagendali kulitingwang,
      Abu Bakar getih,
      daging Umar singgih,
      balung Bagenda Usman.

      Sungsumingsun Fatimah Linuwih,
      Siti Aminah bajuning angga,
      Ayub minangka ususe,
      sakehing wulu tuwuh,
      ing sarira tunggal lan Nabi,
      Cahyaku ya Muhammad,
      panduluku Rasul,
      pinajungan Adam syara”,
      sampun pepak sakatahing para nabi,
      dadi sarira tunggal.

      Wiji sawiji mulane dadi,
      pan apencar dadiya sining jagad,
      kasamadan dening Dzate,
      kang maca kang angrungu,
      kang anurat ingkang nimpeni,
      rahayu ingkang badan,
      kinarya sesembur,
      winacaknaing toja,
      kinarya dus rara tuwa gelis laki,
      wong edan dadi waras.

      Lamun arsa tulus nandur pari
      puwasaa sawengi sadina,
      iderana gelengane,
      wacanen kidung iki,
      sakeh ama tan ana wani,
      miwah yen ginawa prang
      wateken ing sekul,
      antuka tigang pulukan,
      mungsuhira lerep datan ana wani,
      teguh ayu pajudan.

      Lamun ora bisa maca kaki,
      winawera kinarya ajimat,
      teguh ayu penemune,
      lamun ginawa nglurug,
      mungsuhira datan udani,
      luput senjata uwa,
      iku pamrihipun,
      sabarang pakaryanira,
      pan rineksa dening
      Yang Kang Maha Suci,
      sakarsane tineken.

      Lamun ana wong kabanda kaki,
      lan kadenda kang kabotan utang,
      poma kidung iku bae,
      wacakna tengah dalu,
      ping salawe den banget mamrih,
      luwaring kang kabanda,
      kang dinenda wurung,
      dedosane ingapura,
      wong kang utang sinauran ing Yang Widdhi,
      kang dadi waras.

      Sing sapa reke arsa nglakoni,
      amutiha amawa,
      patang puluh dina wae,
      lan tangi wektu subuh,
      lan den sabar sukur ing ati,
      Insya Allah tineken,
      sakarsanireku,
      njawabi nak – rakyatira,
      saking sawab ing ilmu
      pangiket mami,
      duk aneng Kalijaga.Lihat Selengkapnya

      Jumat pukul 17:35 · Tidak SukaSuka · 4 orangMemuat…
    • Saliqun Nafs
      Nrimo ing pandum, opo hang dadi sampurnaning lelalu lan lakon

      Sugeng rahayu poro sederek sedoyo ingkang sampun tinitah kawontenanipun murbo wiseso

      Bunda…
      Mugi saget hanglampai sampurnoning cahyo ingkang sampun smurupe latu ing telenging samudro….
      Salam.. salam.. salam….
      Lihat Selengkapnya

      Sabtu pukul 2:40 · Tidak SukaSuka · 3 orangMemuat…
    • Yures Kanjeng Gagah Pangucap Bunda, aneh, setiap aku berkhalwat di kamar 308 pelabuhan ratu, tiba – tiba saja aku jadi ingat Bunda Lia.
      Sabtu pukul 16:54 · Tidak SukaSuka · 1 orang

Tentang Bunda Lia

Tidak ada hal yang mustahil apapun dapat terjadi karena manusia memiliki kemampuan yang luar biasa. Untuk menjelmakan suatu keinginan menjadi kenyataan. Hidup damai dan rukun sesama masyarakat. Birunya harapan msh menjadi teka teki, bagai musafir disahara berhrp mendptkan air, saat kemarau mengiringi perja lanannya, smua kering, sepi, bisu hny semilir angin panas ikut menyertai.Kau menyambangiku ketika seluruh pintu telah kukunci. Kita bertukar kata di balik tembok tinggi. Tak ada lagi cekrama canda dan cinta bagi bilik hatiku. Tinggal dinding pemahaman yang lebih agung dari rasa. Kita bukan lagi sepasang jiwa yang mendaki didalam dinding bilik hatiku atau putaran takdir. Kau dan aku menjadi kumpulan keterbatasan yang luruh pada ketentuan Maha Cinta. Tak ada lagi sekeping harap yang kita titipkan pada puing senyap. Sebab asa telah membumbung pada manzila yang lebih tinggi dari arasy. Hati tak lagi mengeja bagai tulisan sang pujangga… kemungkinan beriringan mamasuki dinding tembok yang kokoh. Telah kubangun bilik jiwa yang melampaui wingitnya puri pemujaan. Kutisik waktu dengan benang pengharapan yang lebih detail dari semua keinginan….

Posted on Mei 15, 2011, in Tulisan Bunda Lia. Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Ikuti

Get every new post delivered to your Inbox.

%d bloggers like this: