Yaa Illahi Rabbi

Yaa Illahi Rabbi ….. Aku mohon kepada-Mu ….. Hidupkanlah hati …..Yang telah mati ini ……Agar aku dapat mencintai kembali …..Dan menyayangi …..Semua yang telah mengisi hidupku ini …… Hingga akhir hayatku nanti…….. Padahal cinta……. yang kita harapkan ……. Adalah cinta yang hakiki …. Yang hanya datang dari Illahi Bukan dari sesuatu yang lain ….. Cinta hakiki itulah ….Yang membawa seseorang ….. Ke dalam kebahagiaan ….Yang tak terhingga ……Sampai akhir hayatnya …….Dalam doa yang paling tinggi, orang-orang berdoa hanya demi cinta kepada Tuhan……. bukan karena takut pada-Nya……. atau takut pada neraka atau karena mengharapkan kurnia atau surga… Ketika seseorang jatuh cinta pada orang lain, maka mustahil baginya untuk tidak menyebut nama kekasihnya……. Alangkah lebih sulit lagi untuk tidak menyebut Nama Tuhan bila seseorang telah mencintai-Nya… Orang yang rohaniah tidak mendapatkan kesenangan dari apa pun kecuali dari mengingat Tuhan…. maafkan aku…..
    • Jeje Pitulas Derajad Full amin2x…..indah sekali kata2x itu bunda….selamat sore menjelang malam bunda,salam kasih bunda(semoga hati yang kering ini bisa segar kembali saat mengingat asmaNYA)
      29 Maret jam 18:14 · Tidak SukaSuka · 2 orangMemuat…
    • Bunda Lia Aminnnn… Ya Allah….. makasih mas Jeje salam kangen ….
      29 Maret jam 18:16 · Tidak SukaSuka · 3 orangMemuat…
    • Pencari Bibir Bertuah kulo borong neng tag photo… xixixi…
      29 Maret jam 18:22 · Tidak SukaSuka · 1 orangMemuat…
    • Triasih Prasetianingtyas Met sore Bunda ..ringankah hatimu menjelang mlm ini ? Doamu adlh doa yg ingin d ucapkan oleh smua org krn bgtlah doa org yg jujur dan menjunjung Allah diatas apapun …smg seharian ini Bunda brbahagia dgn shbt2 Bunda ..
      29 Maret jam 18:28 · Tidak SukaSuka · 3 orangMemuat…
    • Rilson Nansar Met petang bunda…makasih ats tagnya.Bunda slalu mnyrami hati kami yg slalu dahaga dlm mnghadapi carut-marut kehidupan ini…sekali lgi matur suwun bunda ats wejenanganya.
      29 Maret jam 18:29 · Tidak SukaSuka · 2 orangMemuat…
    • Budi Van Hallen Amin…., Fotonya Bagus…Tapi Senyumannya Kutunggu….”
      Miss U…Terimakasih…..He..he..he……GBU.
      29 Maret jam 18:31 · Tidak SukaSuka · 1 orangMemuat…
    • Kgph Samber Nyawa Jeng Lia, cantik, ayu dan sayu tapi tajam pandangan mata nya… nice picture..!
      29 Maret jam 18:31 · Tidak SukaSuka · 3 orangMemuat…
    • Bunda Lia
      Alhamdulillah… selamat malam…..Triasi sayang… salam kangen mbak yu… dan tak lupa salam untuk keluarga…… Doaku sore hari ini…..
      Monggo mbakyu sareng2….
      Ya Allah, Kami mohon kepada-Mu teguh dalam segala urusan dan ketetapan hati di atas petunjuk. Kami mohon kepada-Mu hati yang bersih dan lidah yang jujur. Kami mohon kepada-Mu kebajikan yang Engkau ketahui. Kami berlindung kepada-Mu dari kejahatan yang Engkau ketahui dan kami mohon ampun kepada-Mu terhadap apa yang Engkau ketahui. Sesungguhnya Engkau Maha Mengetahui hal-hal yang ghaib. Ya Allah, Engkau yang membolak-balikkan hati, tetapkanlah hati kami di atas agama-Mu. Ya Allah, Engkau yang mengubah-ubah hati, ubahlah hati kami atas ketaatan kepada-Mu.Lihat Selengkapnya

      29 Maret jam 18:32 · Tidak SukaSuka · 7 orangMemuat…
    • Bunda Lia Mas Bibir buat apa diborong he he he buat bikin takut kucing ya….
      29 Maret jam 18:33 · Tidak SukaSuka · 3 orangMemuat…
    • Iman Jayabassori Amiin..ya robb..qobulkanlah permohonan saudari hambaMu ini wahai Yang Maha Mencintai Di Seluruh AlamRaya Amiin
      29 Maret jam 18:33 · Tidak SukaSuka · 2 orangMemuat…
    • Jr Arief Amiin Yra…..
      29 Maret jam 18:33 · Tidak SukaSuka · 2 orangMemuat…
    • Bunda Lia Selamat malam mas Rilson makasih mas…. salam kasih.
      29 Maret jam 18:33 · Tidak SukaSuka · 6 orangMemuat…
    • Bunda Lia Senyumnya lain kali ya mas Budi aku mau memberi wejangan terusan kemarin jadi agak cembert ha ha ha ha ha
      29 Maret jam 18:34 · Tidak SukaSuka · 6 orangMemuat…
    • Jr Arief Malem Bunda…Salam damai & Kasih slalu
      29 Maret jam 18:35 · Tidak SukaSuka · 2 orangMemuat…
    • Bunda Lia Jihiuuuyyy mas Jr Arief dah daytang tungguin warung sebentar ya mas… aku lapar….
      29 Maret jam 18:40 · Tidak SukaSuka · 7 orangMemuat…
    • Bunda Lia Aminnnn… mkasih mas Iman… apa kabar mas…??? Selamat malam salam kasih.
      29 Maret jam 18:41 · Tidak SukaSuka · 3 orangMemuat…
    • Bunda Lia Kanjeng Gph Samber Nyowo sugeng dalu Kanjeng biarlah tatapan mataku bagaikan tatapan rajawali yang penting hatiku tetap teduh untuk sesama Kanjeng…. salam penuh kasih. Rahayu3x.
      29 Maret jam 18:43 · Tidak SukaSuka · 10 orangMemuat…
    • Petruk Tralala Tetap trm ksh bunda, salam Rahayu sahabat2 yg penuh dgn Energi cinta kasih..
      29 Maret jam 18:45 · Tidak SukaSuka · 4 orangMemuat…
    • Awan Baraya Galuh Putra tak seperti yg dikita rencanakan tp kita yakin dibalik itu semua tersimpan rencana yg telah disiapkan tuhan untuk kita kuncinya sabar,ikhtiar,tawakal,dan doa
      29 Maret jam 18:51 · Tidak SukaSuka · 4 orangMemuat…
    • Adipati Jipang Panolan Ing madyo mangun karso…
      29 Maret jam 18:52 · Tidak SukaSuka · 2 orangMemuat…
    • Pangeran Joyo Kusumo Rahayu…dalam kepasrahan memang seharusnya lepas… Bebas… Tanpa aling-aling
      Dengan begitu akan cepat nyampai tujuan… Salam terkasih kedamaian,,, sugeng dalu sdoyo rahayu…3x
      29 Maret jam 18:53 · Tidak SukaSuka · 3 orangMemuat…
    • Bunda Lia
      WIRID PURBA JATI…..Dzat; Hyang Mahasuci, Maha Kuasa, Dzatullah; sumber dari segala sumber adanya jagad raya dan seluruh isinya.Naliko awang-awang – uwung-uwung, dereng wonten punopo punopo, Hyang Moho Kawoso manggen wonten satengahing kawontenan, nyipto dumadosing pasthi. Wonten swantên ambengung ngebegi jagad kados swantening gentho kekeleng. Ingriku wóntên cahyo pacihang gumebyar mungser bunder kados antigo (tigan) gumandhul tanpå canthelan. Enggal dipun asto dening Hyang Moho Kuwoso, dipun pujo : lalu meretaslah Kayyun.Lihat Selengkapnya

      29 Maret jam 18:57 · Tidak SukaSuka · 8 orangMemuat…
    • Pencari Bibir Bertuah Sueneng tenanan kie…
      Sakben pojok umah tak wenehi photo sampean…
      Hahaha…
      29 Maret jam 18:58 · Tidak SukaSuka · 1 orangMemuat…
    • Bunda Lia Selamat malam kang mas Petruk… Rahayu….
      29 Maret jam 18:58 · Tidak SukaSuka · 4 orangMemuat…
    • Bunda Lia Mas Awan… Insya Allah mas perjalananku dan pencarianku segera berakhir dan aku akan segera manekung saja… agar semakin khusuk dalam memeluk kasih sesama mas…..doamu yang kupinta… salam kasihku selalu….
      29 Maret jam 19:00 · Tidak SukaSuka · 5 orangMemuat…
    • Galih Kusuma met malem..bunda,mnta izin mampir sejenak..tuk ikut berdoa malam bunda.. Salam kasih damai ra.hayu.,
      29 Maret jam 19:01 · Tidak SukaSuka · 2 orangMemuat…
    • Iman Jayabassori Alhamdulillah jeng,saya masih bisa bernafas.semoga kita semua mendapatkan CintaNYA,selalu diberikan kesehatan dan kebahagian dari Gusti Allah SWT..Amiin
      29 Maret jam 19:02 · Tidak SukaSuka · 3 orangAnda, Petruk Tralala, dan Abdullah Ali menyukai ini
    • Bunda Lia
      Mas Adipati Jipang… selamat malam mas…. Ing ngarso sun tulodho
      Ing madyo mangun karso…. Tut wuri handayani….. Nyembaho marang Gusti…… Welinge Kanjeng Sunan
      Sing eling lan waspodho……Urip neng alam dunyo
      Kabeh bakale musno…..Pituture Kanjeng Nabi, iku kabeh soko Gusti
      Yen wis krungu sworo Adzan, Enggal-enggal podho Sembahyang.
      Agomo Ageming Aji……Busono Ajining Rogo
      Yen Kabeh wis Nyembah Gusti…..Gemah ripah loh jinawi. Ayem Tentrem Negriku….Ayem Tentrem Bongsoku…..Suro diro Joyo Ningrat ……Lebur dening pangastuti…. makasih mas Adipati salam kasih… Rahayu3x.
      Lihat Selengkapnya

      29 Maret jam 19:03 · Tidak SukaSuka · 6 orangMemuat…
    • Bunda Lia Kang mas Pangeran Joyo sugeng dalu kang…. Rahayu3x…..
      29 Maret jam 19:04 · Tidak SukaSuka · 4 orangMemuat…
    • Bunda Lia Waduhhh mas Bibir.. kucinge sing seneng opo penghunine sing seneng mas Bibir…??? Salam kasih mas untuk keluarga di Jatim….
      29 Maret jam 19:06 · Tidak SukaSuka · 3 orangMemuat…
    • Bunda Lia Aminnn mas Iman…. kapan ke Jogya mas..??? Jangan lupa salam untuk keluarga…
      29 Maret jam 19:07 · Tidak SukaSuka · 3 orangMemuat…
    • Bunda Lia Mas Galih met malam mas… salam kasih selalu…. aku arep balu Magetan mas…. Unsya Allah mengko yo tak kabari….
      29 Maret jam 19:08 · Tidak SukaSuka · 3 orangMemuat…
    • Pencari Bibir Bertuah Garwo ku wae senengane mandeng photo sampean lo…
      Opo maneh aku…
      xixixi…
      29 Maret jam 19:09 · Tidak SukaSuka · 1 orangMemuat…
    • Iman Jayabassori Insya Allah secepatnya jeng
      29 Maret jam 19:09 · Tidak SukaSuka · 1 orangMemuat…
    • Joko Suwarno Ndalu bunda…….Doa yg ichlas dan menyentuh kalbu Rapatkan brisan bulatkan tekad tuk bersama dalam satu akidah Insyah Allah kita akan tergabung dalam 1 wadah Surgawi Illahi Robby Amin Allahuma Amin……..BARAKALLAH Wassalam
      29 Maret jam 19:09 · Tidak SukaSuka · 4 orangMemuat…
    • Bunda Lia Weeee lahhh iki kang masku Petruk Xiiiii xxxiiiii xiiii kok dengaren rubah kang mas…. ora usah iki mbok munculke aku wis ngerti kok kang mas… ha ha ha ha yo wis matur nuwun kang Petru.
      29 Maret jam 19:11 · Tidak SukaSuka · 5 orangMemuat…
    • Bunda Lia Mas Bibir tobat tenan… wah bahaya kang… wissss jiiiannnnn.
      29 Maret jam 19:12 · Tidak SukaSuka · 4 orangMemuat…
    • Bunda Lia Matur nuwun mas Iman…. salam kasih.
      29 Maret jam 19:12 · Tidak SukaSuka · 4 orangMemuat…
    • Bunda Lia Mas Joko Suwarno sugeng dalu….matur nuwun… wah seneng ketemu panjenengan mas Joko… monggo medar ing warung niki mas Joko monggo… kulo tak midangetaken sekalian belajar….
    • Abdullah Ali Mas Petruk kok badar dadi satrio loro….sing endi kuwi mas Petruk…?
      29 Maret jam 19:16 · Tidak SukaSuka · 3 orangMemuat…
    • Arie Irfan Kita harus menghargai segala sesuatu, tetapi janganlah terikat pada sesuatu. Keterikatan kita hendaknya pada Yang Satu ~ Allah… Begitu ea Bunda…
      Selamat malam Bunda… Semoga kebahagiaan cinta selalu menyertai Bunda selamanya… Salam Kasihku.
      29 Maret jam 19:18 · Tidak SukaSuka · 4 orangMemuat…
    • Bunda Lia Monggo mas Joko Suwarno kulo aturi medar…. kulo kang cubluk lan bodho ela-elo butuh belajar… monggo……
      29 Maret jam 19:19 · Tidak SukaSuka · 5 orangMemuat…
    • Arie Irfan Selamat malam Kang Dullah… Salam Kasih & Hormatku selalu.
      29 Maret jam 19:19 · Tidak SukaSuka · 3 orangMemuat…
    • Abdullah Ali Aku melu nyimak…..mugo entuk berkah…
      29 Maret jam 19:21 · Tidak SukaSuka · 6 orangMemuat…
    • Bunda Lia Yo cocok mas Arie….
      29 Maret jam 19:22 · Tidak SukaSuka · 5 orangMemuat…
    • Abdullah Ali Salam malam Arie…rahayu.
      29 Maret jam 19:29 · Tidak SukaSuka · 3 orangAnda, Subagyo Ucok, dan Wulandari Muis menyukai ini
    • Bunda Lia
      WIRID PURBA JATI SAMBUNGAN kemarin………
      Seluruh manusia, dalam benaknya memiliki rasa keingintahuan tentang wujud Tuhan. Maka lazim lah manusia membayangkan bagaimana gambaran keadaan Tuhan itu sebenarnya. Dalam beberapa agama samawi, menggambarkan keadaan Tuhan adalah “ranah terlarang” atau ruang lingkup yang musti dihindari, tidak menjadi pembahasan dengan obyek Dzat secara datail dan gamblang. Dengan alasan bahwa Tuhan sebagai Dzat yang amat sangat sakral. Maka menggambarkan keadaan Dzat Tuhan pun manusia dianggap tidak akan mampu dan akan menemui kesalahan persepsi, yang dianggap beresiko dapat membelokkan pemahaman. Hal itu wajar karena menggambarkan Tuhan secara vulgar dapat mengakibatkan konsekuensi buruk. Tidak menutup kemungkinan akan terjadi “pembendaan” Tuhan sebagai upaya manusia mengkonstruksi imajinasinya secara konkrit. Maka atas alasan tersebut terdapat asumsi bahwa upaya manusia menggambarkan keadaan Tuhan dengan cara apapun pasti salah. Namun demikian, lain halnya dengan agama-agama “bumi” dan ajaran atau kearifan-kearifan lokal yang berusaha menggambarkan keadaan Tuhan dengan cara arif dan hati-hati. Manusia berusaha menjelaskan secara logic dalam asas hierarchis, sesuai dengan kemampuan nalar, akal budi, dan hati nurani yang dimiliki manusia. Ditempuh melalui “laku” spiritual dan olah batin yang mendalam dan berat serta mengerahkan kemampuan akal budi (mesu budi).

      PIJAKAN SASMITA
      Dzat adalah mutlak, Jumenengnya Dzat Maha Wisesa kang Langgeng Ora Owah Gingsir, dalam bahasa Timteng lazimnya disebut Qadim, yang azali abadi. Kalimat ini mempunyai maksud berdirinya “sesuatu tanpa nama” yang ada, mandiri dan paling berkuasa, mengatasi jagad raya sejak masih awang-uwung. Di sebut maha kuasa artinya, Dzat yang tanpa wujud, berada merasuk ke dalam energi hidup kita. Tetapi banyak yang tidak mengerti dan memahami, karena keber-ada-annya lebih-lebih samar, tanpa arah tanpa papan (gigiring punglu), tanpa teman, tanpa rupa, sepi dari bau, warna, rupa, bersifat elok, bukan laki-laki bukan perempuan, bukan banci. Dzat dilambangkan sebagai “kombang anganjap ing tawang” kumbang hinggap di awang-awang, hakekatnya tersebutlah “latekyun”, oleh karena keadaan yang belum nyata. Artinya, hidup adalah sifat dari Hyang Mahasuci, menyusup, meliputi secara komplet atas jagad raya dan isinya. Tidak ada tempat yang tanpa pancaran Dzat. Seluruh jagad raya penuh oleh Dzat, tiada celah yang terlewatkan oleh Dzat, baik “di luar” maupun “di dalam”. Dzat menyusup, meliputi dan mengelilingi jagad raya seisinya. Demikianlah perumpamaan keber-ada-an Pangeran (Tuhan) Yang Mahasuci, ialah yang terpancar di dalam hidup kita pribadi.

      Dzat merupakan sumber dari segala sumber adanya jagad raya seisinya. Retasan dari Dzat Yang Mahasuci dalam mewujud makhluk ciptaan-Nya, dapat digambarkan dalam alur yang bersifat hirarkhis sebagai berikut;
      Dzat; Hyang Mahasuci, Maha Kuasa, Dzatullah; sumber dari segala sumber adanya jagad raya dan seluruh isinya.

      Dzat; Hyang Mahasuci, Maha Kuasa, Dzatullah; sumber dari segala sumber adanya jagad raya dan seluruh isinya.Naliko awang-awang – uwung-uwung, dereng wonten punopo punopo, Hyang Moho Kawoso manggen wonten satengahing kawontenan, nyipto dumadosing pasthi. Wonten swanten ambengung ngebegi jagad kados swantening gentho kekeleng. Ingriku wonten cahyo pacihang gumebyar mungser bunder kados antigo (tigan) gumandhul tanpo canthelan. Enggal dipun asto dening Hyang Moho Kuwoso, dipun pujo : lalu meretaslah Kayyun.

      – Kayu/kayyun; yang hidup/atma/wasesa, menjadi perwujudan dari Dzat yang sejati, memancarkan energi hidup. Kayun yang mewujud karena “disinari” oleh Dzat sejati. Dilambangkan sebagai kusuma anjrah ing tawang, yakni bunga yang tumbuh di awang-awang, dalam martabatnya disebut takyun awal, kenyataan awal muasal. Segala yang hidup disusupi dan diliputi energi kayu/yang hidup.
      – Cahaya dan teja, nur, nurullah; pancaran lebih konkrit dari kayun. Teja menjadi perwujudan segala yang hidup, karena “disinari” kekuasaan atma sejati. Dilambangkan sebagai tunjung tanpo telogo, bunga teratai yang hidup tanpa air. Berbeda dengan api, cahaya tidak memerlukan bahan bakar. Cahaya mewujud sebagai hakikat pancaran dari yang hidup. Di dalam cahaya tidak ada unsur api (nafsu) maka hakikat cahaya adalah jenjem-jinem, ketenangan sejati, suci, tidak punya rasa punya. Hakikatnya hanyalah sujud/manembah yang digerakkan oleh energi hidup/kayun, yakni untuk manembah kepada Dzat yang Mahasuci. Dalam martabatnya disebut takyunsani, kenyataan mewujud yang pertama. Ruh yang mencapai kamulyan sejati, di dalam alam ruh kembali pada hakikat cahaya. Sebagai sifat hakekat “malaikat”.Lihat Selengkapnya

    • Joko Suwarno Jeng Lia sampun ngrendahaken dirii imakaten lho……dalem mboten sekeco monggo kulo panjenengan ugi sederek sedoyo kanti paring dedongo mugyo sadoyo nipun paring panget mring Gusti kang moho suci saling berbagi duka maupun duka lak nggih makaten……..
      29 Maret jam 19:55 · Tidak SukaSuka · 4 orangMemuat…
    • Abdullah Ali Mas Petruk….gantian aku sing dadi wewayangan yo…..sik aku tak mudun sak wetoro jumangkah mangidul mumpung isih sore…
      29 Maret jam 20:02 · Tidak SukaSuka · 4 orangMemuat…
    • Misterr Jeans Sang Kinasih Sugeng ndalu Ibunda.. Mugi ksarasan tansah amberkai Bunda skluarga, mugi2 sdoyo engkang kwedar kolo wau sget migunani utawi dipun lampai poro sanak kdang sdoyo.
      29 Maret jam 20:03 · Tidak SukaSuka · 4 orangMemuat…
    • Misterr Jeans Sang Kinasih Sugeng ndalu Abah Ali, Mas Arie, Mas petruk, Mas Joko lan sdoyo egkang smpun rawoh, mugi ksarasan kwilujengan tansah amberkai.
      29 Maret jam 20:06 · Tidak SukaSuka · 4 orangMemuat…
    • Joko Suwarno Ngapunten Bunda Lia panjenengan piantun Ngayojokarto pundi tho…dalem asring tindakan mriko menawikeh mawon dalem kudanan utawi kepanasan saged mampir ing graha panjenengan…….nuwun
    • Bunda Lia
      ‎- Rahsa, rasa, sir, sirullah; sebagai perwujudan lebih nyata dari cahaya. Sumber rahsa berasal dari terangnya cahaya sejati. Dilambangkan isine wuluh wungwang, artinya tidak kentara; tidak dapat dilihat tetapi dapat dirasakan. Maka dalam martabat disebut akyansabitah. Ketetapan menitis, menetes, dalam eksistensi sebagai sir. Yakni menetes/jatuhnya cahaya menjadi rasa.
      – Roh, nyawa, sukma, ruh, ruhullah. Sebagai perwujudan dari hakekat rasa. Sebab dari terpancarnya rasa sejati, diumpamakan sebagai tapaking kuntul nglayang. Artinya, eksistensi maya yang tidak terdapat bekas, maka di dalam martabat disebut sebagai akyankarijiyah. Rasa yang sesungguhnya, keluar dalam bentuk kenyataan maya. Karena ruh diliputi rahsa, wujud ruh adalah eksistensi yang mempunyai rasa dan kehendak, yakni kareping rahsa; kehendak rasa. Tugas ruh sejati adalah mengikuti kareping rahsa atau kehendak rasa, bukan sebaliknya mengikuti rasanya kehendak (nafsu). Ruh sejati/roh suci/ruhul kuddus harus menundukkan nafsu.
      – Nepsu, angkara, sebagai wujud derivasi dari roh, yang terpancar dari sinar sukma sejati. Hakikat nafsu dilambangkan sebagai latu murup ing telenging samudra. Nafsu merupakan setitik kekuatan “nyalanya api” di dalam air samudra yang sangat luas. Artinya, nafsu dapat menjadi sumber keburukan/angkara (nila setitik) yang dapat “menyala” di dalam dinginnya air samudra/sukma sejati nan suci (rusak susu sebelanga). Disebut pula sebagai akyanmukawiyah, (nafsu) sebagai kenyataan yang “hidup” dalam eksistensinya. Paradoks dari tugas roh, apabila nafsu lah yang menundukkan roh, maka manusia hanya menjadi “tumpukan sampah” atau hawa nafsu angkara. Mengikuti rasanya keinginan (rahsaning karep)
      Lihat Selengkapnya

      29 Maret jam 20:09 · Tidak SukaSuka · 8 orangMemuat…
    • Siwi Marthin Sugeng ndalu bunda Lia. Sugeng ndalu sedaya engkang sampun sami lenggah. Bade nyimak,telat mboten masalah engkang penting mboten ketinggalan tebih. Kadospundi maos doa engkang katah maknanipun mripat kula ngantos kiyip2. Salam.
      29 Maret jam 20:10 · Tidak SukaSuka · 7 orangMemuat…
    • Joko Suwarno Jeng tauhid nipun kiyat sanget lho, andadosaken dakem mrinding……meniko menopo ingkang dipun paringi asmo jatining diri poro kawulo jeng……..
      29 Maret jam 20:18 · Tidak SukaSuka · 3 orangMemuat…
    • Bunda Lia
      ‎- Akal-budi, disebut juga indera. Keberadaan nafsu menjadi wahana adanya akal-budi. Dilambangkan sebagai kudha ngerap ing pandengan, kudha nyander kang kakarungan. Akal-budi letaknya di dalam nafsu, diibaratkan sebagai “orang lumpuh mengelilingi bumi”. Adalah tugas yang amat berat bagi akal-budi; yakni menuntun hawa nafsu angkara kepada yang positif/putih (mutmainah). Sehingga diumpamakan wong lumpuh angideri jagad; orang lumpuh yang mengelilingi bumi. Disebut juga akyanmaknawiyah. Kemenangan akal-budi menuntun hawa nafsu ke arah yang positif dan tidak merusak, maka akan melahirkan nafsu baru, yakni nafsul mutmainah.
      – Jasad/badan/raga. Merupakan perwujudan paling konkrit dari ruh (mahujud), dan retasan berasal dari derivasi terdekatnya yakni panca indera sejati. Jasad menjadi wahana adanya sifat. Jasad menjadi bingkai sifat, diumpamakan sebagai kodhok kinemulan ing leng. Kodhok personifikasi dari sifat manusia yang rendah, karena cenderung mengikuti hawa nafsu (rasaning karep), diselimuti oleh liang/rumah kodhok; liang adalah personifikasi dari jasad. Sifat-sifat manusia yang masih tunduk oleh jasad, merupakan gambaran Dzat sifat yang masih terhalang dan dikendalikan oleh sifat ke-makhluk-an. Sifat-sifat Dzat Tuhan dalam diri manusia masih diliputi oleh sifat kedirian manusia. Sebaliknya, pencapaian kemuliaan hidup manusia dilambangkan sebagai kodhok angemuli ing leng, kodok menyelimuti liangnya, apabila jasad keberadaannya sudah “di dalam”. Artinya hakekat manusia sudah diliputi oleh sifat Dzat Tuhan.
      Lihat Selengkapnya

      29 Maret jam 20:24 · Tidak SukaSuka · 10 orangMemuat…
    • Misterr Jeans Sang Kinasih Bunda lan sdoyo kmawon kulo izin sak utawis jeh.. Perjalanan pulang.
      29 Maret jam 20:27 · Tidak SukaSuka · 4 orangMemuat…
    • Arya Sudarmanto Sugeng dalu bunda,sugeng dalu kagem sedoyo mawon,mugi Gusti paring hidayahipun dateng kito sedoyo.Amiin…
      29 Maret jam 20:27 · Tidak SukaSuka · 3 orangMemuat…
    • Don Banunaek doa selalu memohon pencrahan hati nurani untuk memahami kehendak Ilahi… Amin
      29 Maret jam 20:29 · Tidak SukaSuka · 2 orangMemuat…
    • Bunda Lia
      SISTEMATIKA MENUJU DZAT
      Ketetapan jasad ditarik oleh akal
      Ketetapan akal ditarik oleh nafsu
      Ketetapan nafsu ditarik oleh roh
      Ketetapan roh ditarik oleh sir
      Ketetapan sir ditarik oleh nur
      Ketetapan nur ditarik oleh kayun
      Ketetapan kayu/kayun ditarik oleh Dzat

      TANGGA UNTUK “BERTEMU” TUHAN (PARANING DUMADI)
      Dari uraian di atas, tampak jelas bahwa manusia memiliki dua kutub yang saling bertentangan. Di satu sisi, kutub badan kasar atau jasad yang menyelimuti akal budi sekaligus nafsu angkara. Jasad (fisik) juga merupakan tempat bersarangnya badan halus/astral/ruh (metafisik), di lain sisi. Manusia diumpamakan berdiri di persimpangan jalan. Tugas manusia adalah memilih jalan mana yang akan dilalui. Tuhan menciptakan SEMUA RUMUS (kodrat) sebagai rambu-rambu manusia dalam menata hidup sejati. Masing-masing rumus memiliki hukum sebab-akibat. Golongan manusia yang berada dalam kodrat Tuhan adalah mereka yang menjalankan hidup sesuai rumus-rumus Tuhan. Setiap menjalankan rumus Tuhan akan mendapatkan “akibat” berupa kemuliaan hidup, sebaliknya pengingkaran terhadap rumus akan mendapatkan “akibat” buruk (dosa) sebagai konsekuensinya. Misalnya; siapa menanam; mengetam. Rajin pangkal pandai. Buka dan baca kembali – lihat dalam Wirayat Laksita Jati wedaran kemarin malam.

      Tugas manusia adalah menyelaraskan sifat-sifat kediriannya ke dalam “gelombang” Dzat sifat Tuhan. Dalam ajaran Kejawen lazim disebut manunggaling kawula gusti; dua menjadi satu, atau dwi tunggal. Kodrat manusia yang lahir ke bumi adalah mensucikan jasad, jasad yang diliputi oleh Dzat sifat Tuhan melalui tahapan-tahapan sebagai berikut;

      “jasad dituntun oleh keutamaan budi, budi terhirup oleh hawanya nafsu, nafsu (rahsaning karep) diredam oleh kekuasaan sukma sejati, sukma diserap mengikuti rasa sejati (kareping rahsa), rahsa luluh melebur disucikan oleh cahaya, cahaya terpelihara oleh atma (energi yang hidup), atma berpulang ke dalam Dzat, Dzat adalah qadim ajali abadi”.Lihat Selengkapnya

      29 Maret jam 20:39 · Tidak SukaSuka · 12 orangMemuat…
    • Bunda Lia
      Segala sesuatunya bermula dari pada Kesadaran diri tertinggi akan “Zat Maha Mutlak” yang mengejawantah pada Ruh2 yang telah tersucikan dari segala sesuatu sifat. Jika Diri sudah tenggelam di alam Ma’rifat yang Sejati maka akan tersingkaplah segala Rahasia walau pada ke zahirannya berlagak seperti orang yang tiada berarti (bodoh) tetapi batinnya telah sempurna dalam diri sejatinya SEJATI.

      Sungguh!, Tuhan Sejati tiada terkira dan tiada batas…., bersemayam di dalam keheningan dan kekosongan….., meliputi setiap ke maujudan. Menyatu tetapi tidak bersatu, Terpisah tetapi tidak berpisah. Layaknya pertemuan dua lautan, Air Asin dan Air Tawar……, Terpisah tetapi satu kumpulan menyatu tetapi tak berpadu. Jauh tiada berjarak dekat tiada bersentuhan……….., Sungguh Indah ……… Satu dalam pandangan, satu dalam cipta, satu dalam Kehendak satu dalam Pengrasa dan satu dalam Rahasia.

      Diri Sejati (Zat Maha Mutlak) menyaksikan akan diri-Nya sendiri hanyut dalam penyaksian yang Sangat Maha Agung lalu terbit lah Nur dari Diri-Nya sendiri semakin lama semakin terang benderang dan semakin terang benderang lagi. Lalu kemudian Nur itu meliputi akan Diri Sejati.
      Hening…..Sunyi…..Sepi…..Kosong……..tidak ada apa2 selain diri-Nya yang diliputi oleh Nur yang terbit dari Diri-Nya.
      Dari Keheningan dan kesunyian kesepian dan kekosongan asal segala sesuatu maujud dengan Nur-Nya yang meliputi lah menjadi nyata semakin nyata dan Tajalli lah Sang Diri Sejati pada Nur-Nya yang bercahaya Terang Benderang lalu kemudian Nur itu menyatakan dengan satu Kalimat “KUN” maka “FAYAKUN” lah segala sesuatu……..

      Lalu kemudian Nur itu menjadi KESADARAN SEJATI pada DIRI. Siapa Yang Mengenal akan DIRI yang SEBENARNYA (KESADARAN SEJATI) maka Kenal lah ia akan Tuhannya yang Meliputi setiap keadaan. Insan itu Rahasia-KU, dan AKU adalah Rahasianya. Insan itu Rahasia-KU, Rahasia-KU adalah Sifat-KU(KESADARAN SEJATI), dan Sifat-KU tiada lain daripada-KU.

      Salam SEJATI untukmu Saudara/ Sahabat / dan Anak2ku
      Rahmat dan Berkah senantiasa tercurahkan pada kita semua dan pada diri2 yang SADAR akan DIRINYA……. Amin…….

      Mohon Ma’af yang tiada terhingga dan tiada batas sampai tiada berhuruf dan tiada bersuara dan lenyaplah segala Asma’ dan Sifat kembali kepada ke Kosongan dan Keheningan.
      Terimakasih semua yang hadir disini yang berkomen dan yang memberi jempol diwarung Penuh Kasih atas nama Bunda Lia Jiwa yang Hina dan tiada berilmu……Semoga Saudara/ Sahabat / Anak2ku berkenan untuk sama2 belajar diwarung yang sangat penuh cinta kasih ini. Warung yang mengungkapkan segala Rahasia Kehidupan agar menjadi Hidup lebih Hidup dan semakin Hidup…. Aminnnnn…..Wass.Lihat Selengkapnya

    • Jr Arief Alhamdulillaahirobbilaalamiin…barokallooh…
      29 Maret jam 20:53 · Tidak SukaSuka · 3 orangMemuat…
    • Jr Arief matur nuwun Bunda…
      29 Maret jam 20:53 · Tidak SukaSuka · 3 orangMemuat…
    • Bunda Lia
      Entah imajinasi atau apa…
      Tapi saya membayangkan, pabila saudara-saudara sebangsa setanah air dan Muslimin wal Muslimat, memiliki keberanian menggapai spiritualitas sejati sebagaimana Kita yang disini melakukannya; nyatalah akan terwujud hakekat ya Robbul Alamin, rahmatan lil alamin di bumi nusantara ini khususnya. Kesucian yang melampaui segala ragam wujud dan warna jagad raya. Tiada lagi sengketa, sebaliknya damai tenteram dalam suatu hakekat keheningan yang sama. Yang penuh kasih, penuh sayang. Masing2 orang berebut saling mengalah, sibuk mengevaluasi diri, bukan berebut cari benarnya sendiri, dan sibuk menyalahkan orang lain.
      Salam Kasih dan Cinta Damai sejahtera Saudaraku / Sahabatku dan anak2ku…..Gusti Allah memberikan rahmat agung kepada panjenengan semua.Aminnnn…..
      Lihat Selengkapnya

      29 Maret jam 20:56 · Tidak SukaSuka · 13 orangMemuat…
    • Jr Arief Amminn Yra…..
      29 Maret jam 20:57 · Tidak SukaSuka · 2 orangMemuat…
    • Kyara Dewi Amien Ya Robbal’alamien…Qobbul do’a Mama sayang..sugeng dalu..
      29 Maret jam 21:04 · Tidak SukaSuka · 5 orangMemuat…
    • Kyara Dewi salam sejahtera kepada semua pinisepuh engkang rawuh wonten majelis meniko…
    • Ariyo Hadi Hadiwijoyo amin amin bun …nderek nyimak mugi kito sdoyo tansah pinaringan berkat rohmatipun GUSTI ALLAH …rahayu bun tuwin sdoyo pilenggah
      29 Maret jam 21:18 · Tidak SukaSuka · 5 orangMemuat…
    • Misterr Jeans Sang Kinasih Sdoyo engkang kawedar meniko sampun ilmu tingkat tinggi Ibunda.. Mugi2 poro kdang kinasih sdoyo sget memahami jeh Bunda.
      29 Maret jam 21:59 · Tidak SukaSuka · 7 orangMemuat…
    • Aswin Der saya suka kta2 ini(berlagak seperti orang yang tiada berarti (bodoh) tetapi batinnya telah sempurna dalam diri sejatinya SEJATI.)
      29 Maret jam 22:07 · Tidak SukaSuka · 6 orangMemuat…
    • Kakang Prabu Amin Ya Allah..
      29 Maret jam 22:07 · Tidak SukaSuka · 4 orangMemuat…
    • Atieq Wigoena ahaa………………
      29 Maret jam 22:34 · Tidak SukaSuka · 1 orangMemuat…
    • Pakpuh Tegoeh bunda mohon ijin, wedarannya udah saya copy … noted .. maturnuwun
      29 Maret jam 22:53 · Tidak SukaSuka · 3 orangMemuat…
    • Arie Irfan Selamat malam Bunda… Salam Kasihku.
      30 Maret jam 0:02 · SukaTidak Suka
    • Subagyo Ucok
      Hening.Hening.Hening.:BISMILLAHI RAHMANIE RAHIEM….. Kuikuti dengan seksama dari lisan,ke hati menembus jiwa” BISMILLAHI RAHMANIE RAHIEM…..” ASYHADU ANLA ILAHA ILLALLAH , WA , ASYHADU ANNA MUHAMMAD RASULULLAH kubaca dengan kesadaran dan kunyatakan…sebuah mission statement” ASYHADU ANLA ILAHA ILLALLAH , WA ASYHADU ANNA MUHAMMAD RASULULLAH……ALLAHUMMA SHALLI ALA MUHAMMAD, WA ALA ALIHI MUHAMMAD segala gerak apapun menjadi diam…hening…jiwapun menjadi tahu kemana harus ia bergerak,…pikiran…berhenti,bekerja rasa di dada terasa menjadi meluas dan sepertinya terbuka lebar lebar….plong rasanya………hati tak berkata apa apa,pandangan batin menajam….dan menyaksikan…keluasan ..tanpa batas..sambutlah sambutlah dalam bathin berkata YA ALLAH,ENGKAU SATU SATUNYA TUHANKU,YA ALLAH ENGKAU SATU SATUNYA PENGUASA ATAS DIRIKU YA ALLAH,ENGKAU SATU SATUNYA PELINDUNGKU,YA ALLAH ENGKAU SATU SATUNYA GURU PEMBIMBINGKU,YA ALLAH ENGKAU SATU SATUNYA YANG KUTAKUTI,YA ALLAH ENGKAU TUJUAN HIDUPKU,YA ALLAH ENGKAU TUJUAN CINTAKU , ALLAH….hanya kepadaMU hamba menyembah,mengabdikan seluruh hidupku dan hanya kepadaMU hamba bergantung,ucapkan syahadat dalam bahasa roh yang tanpa simbol suara dan kata..terus terus dan terus dalam bahasa roh ”tiada Tuhan selain ALLAH,terus ingatlah..aku kembali pada elevasi yg sama tinggi dengan elevasi saat dulu ketika…roh baru di tiupkan ke jasad..Bukankah AKU(ALLAH) TUHANMU dan menjawab YA kami bersaksi., masuk katakan ALLAH ALLAH dengan bathin rasakan engkau hadir dihadapan ALLAH nikmati keadaan in,i ya keluarlah airmata bergetar bergetarlah menangis menangislah dihadapan ALLLAH…ya refleksi sholat sholatlah taubat,YA ALLAH..ampuni hambamu ini bukalah hatiku,terangi dengan cahayaMU,.CAHAYA petunjuhMU,CAHAYA bashirahMU,bimbinglah hambaMU Insan KAMIL-MU KAMIL.INSAN KAMIL-MU KAMIL,INSAN KAMIL-MU KAMIL tersungkur bersujud,kuungkap syukur terima kasih YA ALLAH atas segalanya,ALHAMDULILLAHI RABBIL ‘ALAMIEN…Lihat Selengkapnya

      30 Maret jam 0:43 · Tidak SukaSuka · 5 orangMemuat…
    • Putrie Ragiel Trisno Sugeng Subuh Bunda maturnuwun Rahayu
      30 Maret jam 4:26 · SukaTidak Suka · 4 orangMemuat…
    • Raden Achmad Fahri hmmm…Ibu
      30 Maret jam 8:20 · SukaTidak Suka
    • Siwi Marthin Sugeng Enjang. Mugio tansah dipun paringi sehat. Amin.
      30 Maret jam 8:38 · SukaTidak Suka
    • Gadis Exsprit Amin
      30 Maret jam 9:38 · Tidak SukaSuka · 1 orangMemuat…
    • Triasih Prasetianingtyas Selamat pagi Bunda .. Selamat pagi smua shbt ..smg hr ini akan lbh indah dr kemarin ….
      30 Maret jam 10:12 · Tidak SukaSuka · 2 orangAnda dan Ariyo Hadi Hadiwijoyo menyukai ini.
    • Ariyo Hadi Hadiwijoyo amin amin amin
      30 Maret jam 10:14 · Tidak SukaSuka · 1 orangMemuat…
    • Abdul Lathif ‎.
      Ngapunten, Mbakyu……. Kulo terlambat….
      kulo terami bagian iso-iso piring…. hehehehe…..
      30 Maret jam 16:16 · Tidak SukaSuka · 1 orang

About Bunda Lia

Tidak ada hal yang mustahil apapun dapat terjadi karena manusia memiliki kemampuan yang luar biasa. Untuk menjelmakan suatu keinginan menjadi kenyataan. Hidup damai dan rukun sesama masyarakat. Birunya harapan msh menjadi teka teki, bagai musafir disahara berhrp mendptkan air, saat kemarau mengiringi perja lanannya, smua kering, sepi, bisu hny semilir angin panas ikut menyertai.Kau menyambangiku ketika seluruh pintu telah kukunci. Kita bertukar kata di balik tembok tinggi. Tak ada lagi cekrama canda dan cinta bagi bilik hatiku. Tinggal dinding pemahaman yang lebih agung dari rasa. Kita bukan lagi sepasang jiwa yang mendaki didalam dinding bilik hatiku atau putaran takdir. Kau dan aku menjadi kumpulan keterbatasan yang luruh pada ketentuan Maha Cinta. Tak ada lagi sekeping harap yang kita titipkan pada puing senyap. Sebab asa telah membumbung pada manzila yang lebih tinggi dari arasy. Hati tak lagi mengeja bagai tulisan sang pujangga… kemungkinan beriringan mamasuki dinding tembok yang kokoh. Telah kubangun bilik jiwa yang melampaui wingitnya puri pemujaan. Kutisik waktu dengan benang pengharapan yang lebih detail dari semua keinginan….

Posted on April 26, 2011, in Tulisan Bunda Lia. Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: