Lanjutan Wedaran kemarin Pupuh KINANTHI Wedaran ke 4

Lanjutan Wedaran kemarin Pupuh KINANTHI Wedaran ke 4

oleh Bunda Lia pada 28 Mei 2011 jam 19:30

Lanjutan Wedaran kemarin
Pupuh
KINANTHI
1.      Dene ta pitutur ingsun  marang putraningsun estri den eling ing aranira sira pan ingaran putri  puniku putri kang nyata tri tetelu tegesneki .
2.      Bekti nastiti ing kakung kaping telune awedi  lahir batin aja esah  anglakoni satuhuning  laki ciptanen bendara  mapan wong wadon puniki
3.      Wajib manut marang kakung  aja uga amapaki marang karepe wong lanang sanadyan atmajeng aji  alakiya panakawan sayekti wajib ngabekti
4.      Kalamun wong wadon iku  angrasa mengku mring laki  ing batine amarentah rumangsa menang mring laki  nora rumangsa wanodya puniku wataking laki
5.      Iku wong wadon kepahung  bingung bintang kena wening tan wurung dadi ranjapan ing dunya tuwin ing akhir  dadi intiping naraka  kalabang lan kalajengking
6.      Ingkang dadi kasuripan sajroning naraka benjing  iku wong wadon candhala  iku tan bisa merangi ing nepsu kala hawa amarah kang den tutwuri
7.      Iku poma putraningsun  anggonen pitutur iki  den wedi ing kakung nira  aja dumeh suteng aji  yen sira nora bektiya  ing laki tan wande ugi
8.      Anggagawa rama ibu  kurang pamuruking siwi iku terkaning ngakathah apan esaningsun iki marang Allohu Tangala  miwah ing Rosullullahi
9.      Sakabehe anak ingsun  pawestri kang kanggo laki  kinasihan ing kang priya pan padha bektiya laki  padha lakinya sapisan  dipun kongsi nini-nini
10.  Maksih angladeni kakung sartaa dipun welasi  angoyoda arondhowa  warege amomong siwi  lan nini pitutur ingwang estokna ing lahir batin
11.  Lawan ana kojah ingsun  saking eyangira swargi  pawestri iku elinga  lamun ginawan dariji  lilima punika ana  arane sawiji-wiji
12.  Jajempol ingkang rumuhun panuduh ingkang ping kalih  panunggul kang kaping tiga kaping pat dariji manis  kaping gangsale punika ing wekasan pan jajenthik
13.  Kawruha sakarsanipun  mungguh pasmoning Hyang Widhi  den kaya pol manahira  yen ana karsane laki  tegese pol kang den gampang sabarang karsaning laki
14.  Mila ginawan panuduh aja sira kumawani  anikel tuduhing priya  ing satuduh anglakoni dene panunggul suweda  iku sasmitaning ugi
15.  Priyanta karyanen tangsul miwah lamun apaparing  sira uga unggulena  sanadyan amung sathithik wajib sira ngungkulena mring guna kayaning laki
16.  Marmane sira punika  ginawan dariji manis  dipun manis ulatira yen ana karsaning laki apa dene yen angucap ing wacana kudu manis
17.  Aja dosa ambasengut nora maregaken ati ing netra sumringah sanadyan rengu ing batin  yen ana karsaningpriya buwangen aja na kari
18.  Marmane ginawan iku iya dariji jajenthik  dipun angthag akethikan  yen ana karsaning laki karepe kathah thik-thikan  den tarampil barang kardi
19.  Lamun angladasi kakung  den keba nanging den ririh  aja kebat gerobyagan dreg-dregan sarya cicincing  apan iku kebat nistha pan rada ngose ing batin
20.  Poma-poma wekasingsun  marang putraningsun estri muga padha den anggowa  wuruke si bapa iki  yen den lakoni sadaya iba saiba ta nini
21.  Si bapa ingkang ananggung yen den anggowa kang weling wus pasthi amanggih mulya ing donya tuwin ing akhir  lan aja manah anyimpang  dipun tumemen ing laki
22.  Den maruwa patang puluh  tyasira aja gumingsir  lahir batin aja owah  angladeni marang laki  malah sira upayakna  wong wadon kang becik-becik
23.  Parawan kang ayu-ayu  sira caosna ing laki mangkono patrape uga  ngawruhi karsaning laki  pasthi dadi ing katresnan yen wong lanang den tututi
24.  Yen wong wadon nora angsung  bojone duweya selir mimah lumuh den wayuh  iku wong wadon penyakit  nora weruh tata karma  daliling Qur’an mastani
25.  Papadhane asu bunting  celeng kobong pamaneki  nora pantes pinecakan nora wurung mamarahi  den doh sapitung pandahat aja anedya pinikir
26.  Kaya kang mangkono iku balik kang dipun nastiti  marang wuruke si bapa  darapon manggih basuki  kayata yen maca layang  tingkahing wanodya adi
27.  Pagene ta nedya tiru kalawan ewa pawestri  kang kinasihan ing priya apa pawestri parunji miwah ta estri candhala apa nora kedhah-kedhih
28.  Ingkang kinasihan kakung  kabeh pawestri kang bekti  kang nastiti marang priya dene estri kang parunji candhala pan nora nana den kasihi marang laki
29.  Malah ta kerep ginebug  dadine wong wadon iki  tanpa gawe maca layang  tan gelem niru kang becik  mulane ta putraningwang  poma-poma dipun eling
30.  Marang ing pitutur ingsun  muga ta Hyang Maha Suci  netepana elingira  marang panggawe kang becik  didohna panggawe ala siyasiya kang tan becik
31.  Titi tamat layang wuruk marang putraningsun estri  Kemis Pon ping pitu sura Kuningan Be kang gumanti  esa guna swareng nata Sancaya hastha pan maksih.
PUPUH KINANTHI
1.      Bahwa ajaranku (nasihatku), kepada anak perempuanku, agar ingat akan namamu, engkau disebut putri, itu putri yang sejati, tiga, ketiganya ini maksudnya.
2.      Bebakti dan cermat kepada suami, yang ketiga takut, lahir batin jangan mengeluh, melaksanakan yang satu, jadikanlah suamimu orang terhormat, bukankah perempuan itu.
3.      Wajib menurut kepada suami, jangan menghalang-halangi, akan kehendaksuami, walaupun putra raja, mengabdilah kepada suami, harus benar-benar berbakti.
4.      Apabila wanita itu, merasa menguasai laki-laki, dalam batinnya memerintah, merasa menang dengan suami, tidak merasa sebagai wanita, itu wataknya laki-laki.
5.      Wanita jahat, bingung hatinya, tidak urung menjadi orang tercela, di dunia hingga akhirat, menjadi dasar neraka, kelabang dan kalajengking.
6.      Yang menjadi alasnya, di neraka kelak, itu wanita tercela, yang tidak dapat mengendalikan, hawa nafsu, amarah yang diikuti.
7.      Inilah anakku, pakailah ajaran ini, takutlah kepada suami, jangan merasa takabur (sombong) sebagai putri raja, jika engkau tidak berbakti, kepada suami tidak urung juga
8.      Membawa bapak ibu, kurang memberikan petuah pada anak, itu prasangka orang banyak, permintaanku ini, kepada Allah Taala, dan kepada Rasulullah.
9.      Semua putraku, yang putri terpakailah oleh suami, semoga dikasihi oleh suami, dan berbaktilah kepada suami, bersuamilah sekali saja, mudah-mudahan sampai neneknenek.
10.  Tataplah melayani suami, serta dikasihi, dapatlah memberikan keteduhan, semoga puas mengasuh anak, dan nasihatku kepadamu, hendaknya ditaati lahir dan batin.
11.  Dan ada pesan, dari mendiang kakekmu, ingatlah bahwa perempuan itu, dibekali jari, kelimanya itu ada, apabila dirinci mempunyai arti.
12.  Ibu jari yang pertama, telunjuk yang kedua, jari tengah yang ketiga, keempat jari manis, yang kelima itu, yang terakhir adalah kelingking.
13.  Ketahuilah maksudnya, isyarat Hyang Widhi, ibaratnya sepenuh hati, jika ada kehendak suami, arti yang mudah sepenuh hati, segala kehendak suami.
14.  Maka engkau dibekali telunjuk, janganlah engkau berani, apabila suamimenunjukkan, cepatlah melaksanakan, dengan jari tengahmu, itu juga isyarat.
15.  Suamimu jadikanlah pengikat, dan apabila memberikan sesuatu, kepadamu junjunglah, walaupun hanya sedikit, engkau wajib menjunjung, akan penghasilan suami.
16.  Maksudnya engkau, dibekali jari manis, buatlah “manis” roman mukamu, jika berada di depan suami, apabila jika bicara, pergunakanlah kata-kata yang manis.
17.  Janganlah pemarah dan bermuka masam, itu tidak menarik hati, roman muka dibuat gembira, walaupun sedang kesal hatinya, jika berada di depan suami, buanglah jangan sampai ketinggalan.
18.  Oleh karena itu dibekali, juga jari kelingking, ditimbang-timbang, jika ada kemauan suami, maksud ditimbang-timbang adalah, agar terampil dalam bekerja.
19.  Jika melayani suami, yang cepat namun halus, jangan cepat namun kasar, tergesagesa dan tidak tenang, bukankah itu cepat namun tercela, sebab dalam hati agar marah.
20.  Demikianlah pesanku, kepada putra perempuanku, semoga dilaksanakan, ajaran bapak ini, jika engkau laksanakan semua, begitulah anakku.
21.  Bapak yang menanggung, jika engkau laksanakan pesanku, sudah tentu menemukan kebahagiaan, di dunia dan di akhirat, dan hati jangan menyimpang, bersungguhsungguh terhadap suami.
22.  Walaupun dimadu berjumlah empat puluh, hatimu jangan berubah, lahir dan batin jangan berubah, melayani suami, usahakanlah, wanita yang baik-baik.
23.  Gadis yang cantik-cantik, serahkanlah kepada suami, demikian itu sifat, mengerti kehendak laki-laki, pasti memupuk cinta kasih, jika suami dibuat puas hatinya.
24.  Jika wanita tidak merelakan, suaminya mempunyai selir, dan tidak suka dimadu, itu wanita tercela, tidak tahu tata krama, menurut dalil Qur’an.
25.  Sama dengan anjing buntung, diumpamakan celeng terbakar, tidak pantas didatangi, tidak urung membuat, supaya dijauhkan tujuh ukuran, janganlah terus dipikir.
26.  Hal seperti itu, agar diteliti kembali, ajaran san bapak, dimaksudkan untuk mendapatkan selamat, ibaratnya membaca surat, tingkah laku wanita luhur.
27.  Mengapa tidak ditiru, oleh para istri, yang dikasihi oleh suami, apakah wanita jahat, dan wanita tercela, apa tidak segan-segan.
28.  Yang dikasihi oleh suami, suami wanita yang berbakti, yang teliti terhadap suami, namun wanita yang jahat, tercela, tidak ada yang dikasihi suami.
29.  Bahkan sering dipukul, wanita yang begini, tidak ada gunanya membaca surat, tidak mau meniru yang baik, oleh sebab itu anakku, ingat-ingatlah.
30.  Ajaranku (nasihatku) ini, semoga Hyang Maha Suci, tetap memberikan kesadaran, terhadap perbuatan yang baik, dijauhkan dari perbuatan jahat, aniaya yang tidak baik.
31.  Tamatlah surat ajaran (nasihat), kepada putra putrinya, Kamis Pon tanggal 7 Sura, Kuningan tahun Be, dengan Candrasangkala “esa guna swareng nata”, Windu sancaya yang ke delapan.

Tidak SukaSuka · · Bagikan · Hapus

    • Abdullah Ali Arif dan bijaksana….rahayu Kanjeng Sinuwun….
      Apik tenan Den Ayu….salamku

      28 Mei jam 19:39 melalui Facebook Seluler · Tidak SukaSuka · 5 orangMemuat…
    • Bunda Lia Salam kang Dullah… Bismillah wae kang Dullah….

      28 Mei jam 19:40 · Tidak SukaSuka · 5 orangMemuat…
    • Ageng Selo bunda lia nuwun sewu pupuh kinanthi meniko anggitanipun sinten njih,ko sami kalian ajaranipun kanjeng gusti rosulluloh

      28 Mei jam 19:40 melalui Facebook Seluler · Tidak SukaSuka · 5 orangMemuat…
    • Dian Gaul selamat bermalam minggu bundaaa…..

      28 Mei jam 19:41 · Tidak SukaSuka · 5 orangMemuat…
    • Bunda Lia Mas Ageng selo selamat malam meniko hari ke 3 mas, monggo derek wedaran sami2 njih….

      28 Mei jam 19:45 · Tidak SukaSuka · 5 orangMemuat…
    • Bunda Lia Mas Dian mat malam … he he he malam minggu kelabu xxixixiixixixixixixiii

      28 Mei jam 19:45 · Tidak SukaSuka · 4 orangMemuat…
    • Dian Gaul kelabu kenapa?? kan banyak tmn2…

      28 Mei jam 19:46 · Tidak SukaSuka · 4 orangMemuat…
    • Abdullah Ali Yo,bener Den Ayu….bismillah….sarujuk aku….

      28 Mei jam 19:50 melalui Facebook Seluler · Tidak SukaSuka · 4 orangMemuat…
    • Abdullah Ali Bismillah….

      28 Mei jam 19:53 melalui Facebook Seluler · Tidak SukaSuka · 3 orangMemuat…
    • Bunda Lia Kang Dullah SULUK SARIDIN (SYEKH JANGKUNG) selesai kita menuju TENTANG KETAUHIDAN SYEKH SITI JENAR …… TENTANG ALLAH, TAUHID DAN MANUNGGALING KAWULA GUSTI…. piye gayeng ora kang…????

      28 Mei jam 19:55 · Tidak SukaSuka · 7 orangMemuat…
    • Putrie Ragiel Trisno MANTAB…..MATURNUWUN BUNDAAAAAAA SAYAAAAAANG..Muaaaacccch....

      28 Mei jam 19:58 · Tidak SukaSuka · 4 orangMemuat…
    • Bunda Lia Matur nuwun kang Dullah…

      28 Mei jam 20:00 · Tidak SukaSuka · 4 orangMemuat…
    • Bunda Lia Diajeng Putriku tersayang… matepppp … mantepppp ra neng pasar Turi po malam minggu wong ayu….

      28 Mei jam 20:01 · Tidak SukaSuka · 5 orangMemuat…
    • Putrie Ragiel Trisno Hihihiiiiiii….tanggal tua Bunda hehhehee…mat malming bercengkrama bersama keluarga…..

      28 Mei jam 20:05 · Tidak SukaSuka · 4 orangMemuat…
    • Bunda Lia Ha ha ha ha kok bercengkrama piye to..??? Hari ini kan wedaran to jeng…

      28 Mei jam 20:06 · Tidak SukaSuka · 6 orangMemuat…
    • Petruk Tralala sugeng dalu…petruk hadir

      28 Mei jam 20:07 · Tidak SukaSuka · 4 orangMemuat…
    • Bunda Lia Bopo Semar eeehhhh kliru kang Petruk…xixixiixixixixiixi

      28 Mei jam 20:08 · Tidak SukaSuka · 6 orangMemuat…
    • Tunjung Djati rahayu…matursembahnuwun

      28 Mei jam 20:08 · Tidak SukaSuka · 5 orangMemuat…
    • Petruk Tralala malu aku bund…dapurane petruk we, dipanggil semar hihihi

      28 Mei jam 20:09 · Tidak SukaSuka · 5 orangMemuat…
    • Abdullah Ali Mas Petruk hahahaha….sugeng ndalu,mas….rahayu

      28 Mei jam 20:13 melalui Facebook Seluler · SukaTidak Suka · 4 orangMemuat…
    • Petruk Tralala Kangmas Ali…dawah sami2 njih, Rahayu ugi

      28 Mei jam 20:14 · Tidak SukaSuka · 4 orangMemuat…
    • Abdullah Ali Den Ayu,dari serat puluh kinanthi di atas….bila sepintas seorang suami seperti sangat berkuasa dan leluasa….tapi aku merasa malu malah….

      28 Mei jam 20:16 melalui Facebook Seluler · SukaTidak Suka · 6 orangMemuat…
    • Cipto Turonggo Kawedar sugeng ndalu bunda.sugeng ndalu poro kadhang2 sedoyo..,
      absen kalih tumut nyimak bunda…!!

      28 Mei jam 20:18 melalui Facebook Seluler · SukaTidak Suka · 5 orangMemuat…
    • Wulandari Muis Sugeng ndalu mbLia rahayu rahayu

      28 Mei jam 20:19 melalui Facebook Seluler · SukaTidak Suka · 7 orangMemuat…
    • Kozink Saputra sugen ndalu bunda..slm hormat kulo..betapadamai nya bila mempunyai istri seperti yg bunda..wedarkn..semoga istri…bsa seperti itu amin..pangestune njeh bunda…..

      28 Mei jam 20:39 · Tidak SukaSuka · 6 orangMemuat…
    • Kozink Saputra kng dullah ..kopi ne di wet2..ben tekn.mengko dalu…kkang..mengko tak susul..yo kng..hehehhe…wah rasane edan..pingin..kumpul konco2..

      28 Mei jam 20:41 · Tidak SukaSuka · 5 orangMemuat…
    • Abdullah Ali Kozink,koyone penak yo dadi wong lanang….padahal abot sanggane jiiiiiiaaaaannnn hahahaha….

      28 Mei jam 20:41 melalui Facebook Seluler · Tidak SukaSuka · 5 orangMemuat…
    • Bunda Lia

      SATU
      “Allah itu adalah keadaanku, kenapa kawan-kawan pada memakai penghalang? Sesungguhnya aku inilah haq Allah pun tiada wujud dua, nanti Allah sekarang Allah, tetap dzahir batin Allah, kenapa kawan-kawan masih memakai pelindung?” (Babad Tanah Sunda, Sulaeman Sulendraningrat, 1982, bagian XLIII).
      Ucapan spiritual Syekh Siti Jenar tersebut diucapkan pada saat para wali menghendaki diskusi yang membahas masalah Micara Ilmu tanpa Tedeng Aling-aling. Diskusi para wali diadakan setelah Dewan Walisanga mendengar bahwa Syekh Siti Jenar mulai mengajarkan ilmu ma’rifat dan hakikat. Sementara dalam tugas resmi yang diberikan oleh Dewan Walisanga hanya diberi kewenangan mengajarkan syahadat dan tauhid. Sementara menurut Syekh Siti Jenar justru inti paling mendasar tentang tauhid adalah manunggal, di mana seluruh ciptaan pasti akan kembali menyatu dengan yang menciptakan.
      Lihat Selengkapnya

      28 Mei jam 20:46 · Tidak SukaSuka · 11 orangMemuat…
    • Bunda Lia

      Pada saat itu, Sunan Gunung Jati mengemukakan, “Adapun Allah itu adalah yang berwujud haq”; Sunan Giri berpendapat, “Allah itu adalah jauhnya tanpa batas, dekatnya tanpa rabaan.”; Sunan Bonang berkata, “Allah itu tidak berwarna, tidak berupa, tidak berarah, tidak bertempat, tidak berbahasa, tidak bersuara, wajib adanya, mustahil tidak adanya.”; Sunan Kalijaga menyatakan, “Allah itu adalah seumpama memainkan wayang.”; Syekh Maghribi berkata, “Allah itu meliputi segala sesuatu.”; Syekh Majagung menyatakan, “Allah itu bukan disana atau disitu, tetapi ini.”; Syekh Bentong menyuarakan, “Allah itu itu bukan disana sini, ya inilah.”; Setelah ungkapan Syekh Bentong inilah, tiba giliran Syekh Siti Jenar dan mengungkapkan konsep dasar teologinya di atas. Hanya saja ungkapan Syekh Siti Jenar tersebut ditanggapi dengan keras oleh Sunan Kudus, yang salah menangkap makna ungkapan mistik tersebut, “Jangan suka terlanjur bahasa menurut pendapat hamba adapun Allah itu tidak bersekutu dengan sesama.”Lihat Selengkapnya

      28 Mei jam 20:55 · Tidak SukaSuka · 8 orangMemuat…
    • Hari Yuswadi sugeng ndalu bunda nderek nyimak.salam kagem sedoyo kadang.

      28 Mei jam 21:02 melalui Facebook Seluler · Tidak SukaSuka · 5 orangMemuat…
    • Misterr Jeans Sang Kinasih Sugeng ndalu Ibunda, Abah Ali, Mbak Wulan, Kang Mas Petruk, Mas Cipto, Mas Saputra lan sdoyo kdang knasih mugi pepanggihan ndalu meniko tansah betah manfaat pkantok berkahipun GUSTI.

      28 Mei jam 21:03 melalui Facebook Seluler · SukaTidak Suka · 5 orangMemuat…
    • Kozink Saputra ajarn syech,siti jenar..yg paling aku suka dari dlh..aku hrus mengikuti wedaran ini sampai tuntas..sumonmggo bunda..dipun lajengaken…

      28 Mei jam 21:04 · Tidak SukaSuka · 4 orangMemuat…
    • Abdullah Ali Rahayu,Sang Kinasih…..

      28 Mei jam 21:06 melalui Facebook Seluler · SukaTidak Suka · 3 orangMemuat…
    • Aiman Yiman Tumut nyimak kemawon bunda,.

      28 Mei jam 21:07 melalui Facebook Seluler · Tidak SukaSuka · 6 orangMemuat…
    • Bunda Lia

      Mulai persidangan itulah hubungan Syekh Siti Jenar dengan para wali memanas, sebab Syekh Siti Jenar tetap teguh pada pendirian tauhid sejatinya. Sementara para Dewan Wali mengikuti madzhab resmi yang digariskan oleh kerajaan Demak, Sunni-Syafi’i. Sampai masa persidangan penentuannya, Syekh Siti Jenar tetap menyuarakan dengan lantang teologi manunggalnya bahwa, “Utawi Allah iku nyataning sun kang sampurna kang tetep ing dalem dhohir batin,” (bahwa Allah itu nyatanya aku yang sempurna yang tetap di dalam dzahir dan batin) . Riwayat yang agak sama juga tercantum dalam Babad Cerbon, terbitan Brandes (1911) pada Pupuh 23, Kinanti bait 1-8.

      DUA
      “Jika ada seorang manusia yang percaya kepada kesatuan lain selain dari Tuhan yang Mahakuasa, ia akan kecewa karena ia tidak akan memperoleh apa yang ia inginkan.”
      Menurut beberapa sumber, beberapa saat setelah Syekh Siti Jenar wafat, para wali mendengar suara yang berasal dari roh Syekh Siti Jenar yang berupa ungkapan mistik tersebut. Ungkapan mistik itu merupakan ungkapan terakhir dari sang sufi sebagai bukti bahwa sampai sesudah wafatnya, dia memperoleh apa yang diinginkannya, dan menjadi bukti kebenaran ajarannya, yakni kehidupan sejati dalam kesatuan; manunggaling kawula-Gusti.Lihat Selengkapnya

      28 Mei jam 21:11 · Tidak SukaSuka · 7 orangMemuat…
    • Abdullah Ali Lanjut……

      28 Mei jam 21:13 melalui Facebook Seluler · Tidak SukaSuka · 4 orangMemuat…
    • Bunda Lia

      TIGA
      “… tidak usah kebanyakan teori semu, sesungguhnya ingsun inilah Allah. Nyata Ingsun Yang Sejati, bergelar Prabu Satmata, yang tidak ada lain kesejatiannya, yang disebut sebangsa Allah…” (R. Tanoyo: Walisanga, hlm. 124)
      Maksud bebas ungkapan tersebut adalah “tidak usah kebanyakan bicara tentang teori ketuhanan, sesungguhnya ingsun (aku sejati) inilah Allah. Yaitu Ingsun (Kedirian) Yang Sejati, juga bergelar Prabu Satmata (Tuhan Yang Maha Melihat, mengetahui segala-galanya), dan tidak boleh ada yang lain yang penyebutannya mengarah kepada Allah sebagai Tuhan”.

      EMPAT
      “Mungguh sajatine ananing zdat kang sanyata iku muhung ana anteping tekat kita, tandhane ora ana apa-apa, ananging kudu dadi sabarang sedya kita kang satuhu” [Sebenarnya, keberadaan dzat yang nyata itu hanya berada pada mantapnya tekad kita, tandanya tidak ada apa-apa, akan tetapi harus menjadi segala niat kita yang sungguh-sungguh]. (Serat Candhakipun Riwayat Jati, hlm. 1).Lihat Selengkapnya

      28 Mei jam 21:24 · Tidak SukaSuka · 8 orangMemuat…
    • Agung Pambudi

      Sugeng sumunaring condro ing wayah ratri…ingkang tansah sumunar hamadhangi jagad gumelar sagung dumadi…hanyekseni poro titah kang tumitah..hamemuji mring gusti ingkang moho suci….salam ugi katur dumateng sedoyo kadhang kinasih poro wa…sis sidiq ing paningal..,poro sepuh ugi pini sepuh ,,kakung miwah putri..ingkang sami lenggah ing paseban agung…..RAHAYU SAGUNG DUMADI…Di ajeng ayu…pun kakang nderek lelenggahan njih..tumut nyemak wedaranipun..Lihat Selengkapnya

      28 Mei jam 21:27 · Tidak SukaSuka · 8 orangMemuat…
    • Bunda Lia

      Menurut Syekh Siti Jenar, keberadaan dzat hanya ada beserta kemantapan hati dalam merengkuh Tuhan. Dalam diri tidak ada apa-apa kecuali menjadikan menunggal sebagai niat dan yang mewarnai segala hal yang berhubungan dengan asma, sifat dan af’al Pribadi. Inilah di antara maksud utama ungkapan di atas. Jadi pemahaman atas ungkapan itu harus tetap berada dalam lingkup kemanunggalan. Kemanunggalan tidak akan berhasil jika hanya mengandalkan perangkat syari’at dan tarekat. Apalagi sekedar syari’at lahiriyah (nominal). Kemanunggalan akan berhasil seiring dengan tekad hati dan keseluruhan Pribadi dalam merengkuh Allah, sebagaimana roh Allah pada awalnya ditiupkan atas setiap pribadi manusia.

      LIMA
      “…marilah kita berbicara dengan terus terang. Aku ini Allah. Akulah yang sebenarnya disebut Prabu Satmata, tidak ada lain yang bernama Allah…saya menyampaikan ilmu tertinggi yang membahas ketunggalan. Ini bukan badan, selamanya bukan, karena badan tidak ada. Yang kita bicarakan ialah ilmu sejati dan untuk semua orang kita membuka tabir [artinya membuka rahasia yang paling tersembunyi.]” (Serat Siti Jenar Asmarandana, hlm. bait 20-22).Lihat Selengkapnya

      28 Mei jam 21:30 · Tidak SukaSuka · 6 orangMemuat…
    • Bunda Lia

      ENAM
      “Tidak usah banyak tingkah, saya inilah Tuhan, Ya, betul-betul saya ini adalah Tuhan yang sebenarnya, bergelar Prabu Satmata, ketahuilah bahwa tidak ada bangsa Tuhan yang lain selain saya. …. Saya ini mengajarkan ilmu untuk betul-betul dapat merasakan adanya kemanunggalan. Sedangkan bangkai itu selamanya kan tidak ada. Adapun yang dibicarakan sekarang ini adalah ilmu yang sejati yang dapat membuka tabir kehidupan. Dan lagi, semuanya sama. Sudah tidak ada tanda secara samar-samar, bahwa benar-benar tidak ada perbedaan lagi. Jika ada perbedaan yang bagaimanapun, saya akan tetap mempertahankan tegaknya ilmu tersebut.” (Boekoe Siti Djenar, Tan Khoen Swie, hlm. 18-20).

      TUJUH
      “Jika Anda menanyakan dimana rumah Tuhan, jawabnya tidaklah sulit. Allah berada pada dzat yang tempatnya tidak jauh, yaitu bersemayam di dalam tubuh. Tetapi hanya orang yang terpilih yang bisa melihatnya, yaitu orang yang suci.” (Suluk Wali Sanga, R. Tanaja, hlm. 42-46).Lihat Selengkapnya

      28 Mei jam 21:37 · Tidak SukaSuka · 7 orangMemuat…
    • Abdullah Ali La iki wis mulai abot le njangkah hehehehe….lanjut……

      28 Mei jam 21:39 melalui Facebook Seluler · Tidak SukaSuka · 4 orangMemuat…
    • Agung Pambudi salam rahayu kakng maas abdullah ali kang kinasih…hm..Tan Khoen Swie..klo dipikir 2 jasanya besar juga dalam penulisan naskah ini..ya kang mas..

      28 Mei jam 21:40 · Tidak SukaSuka · 6 orangMemuat…
    • Bunda Lia

      Ungkapan no. 5, 6, dan 7.
      Dinyatakan dalam sidang para wali yang dipimpin oleh Sunan Giri bertempat di Giri Kedaton. Penjelasan Syekh Siti Jenar bahwa dirinya bukan badan menanggapi pernyataan Maulana Maghribi yang bertanya, “Tetapi yang kau tunjukkan itu hanya badan.” Syekh Siti Jenar menyampaikan ajaran “ingsun” yang dikemukakan secara radikal, yang mengajarkan kesamaan tuntas antara san pembicara dengan Allah. Ini sebagai efek dari berbagai pengalaman spiritualnya yang demikian tinggi, sehingga Manunggaling Kawula-Gusti juga meniscayakan adanya manunggalnya kalam (pembicaraan, sabda, firman). Adapun gelar Prabu Satmata memilki makna sama dengan Hyang Manon atau Yang Maha Tahu. Gelar tersebut juga diberikan kepada para Walisanga kepada Sunan Giri. Nampak bahwa Syekh Siti Jenar memiliki pendirian tegas, bahwa ilmu spiritual harus diajarkan kepada semua orang. Karena justru dengan membuka tabir itulah, orang akan mengetahui hakikat kehidupan dan rahasia hidupnya.Lihat Selengkapnya

    • Gusti Prabu Ady Putra ‎4 kiblat 5 pancer

      28 Mei jam 21:41 · Tidak SukaSuka · 4 orangMemuat…
    • Abdullah Ali Bener Den Ayu….Allah itu suci,maka hanya menerima yang suci saja. Dan hati yang suci itu yang bagaimana….la ini yang sulit hehehehe….monggo Den Ayu dipun lajengaken….bismillah….

      28 Mei jam 21:43 melalui Facebook Seluler · Tidak SukaSuka · 4 orangMemuat…
    • Agung Pambudi ‎@Gusti Prabu Ady Putra salam rahayu..

    • Agung Pambudi ‎@ kang mas kozink salam rahayu kang mas..sugeng ndalu..semoga bahagia selalu..

      28 Mei jam 21:46 · Tidak SukaSuka · 5 orangMemuat…
    • Abdullah Ali Rahayu,mas Agung….ya,namun demikian aku belum pernah membaca dari dua karya itu….

      28 Mei jam 21:47 melalui Facebook Seluler · Tidak SukaSuka · 6 orangMemuat…
    • Bunda Lia

      Dalam Sangkan Paraning Dumadi banyak sekali Versinya dan beberapa sumber tetap mencari dan terus mencari kebenaran ini semua…..

      DELAPAN
      “Syekh Lemah Abang namaku, Rasulullah ya aku, Muhammad ya aku, Asma Allah itu sesungguhnya diriku; ya Akulah yang menjadi Allah ta’ala.” (Wawacan Sunan Gunung Jati terbitan Emon Suryaatmana dan T.D. Sudjana, Pupuh 38 Sinom, bait 13).
      Ungkapan mistik Syekh Siti Jenar tersebut menunjukkan, bahwa dalam teologi manunggaling kawula-Gusti, tidak hanya terjadi proses kefanaan antara hamba dan pencipta sebagaimana apa yang dialami oleh Bayazid al-Bustami dan Manshur al-Hallaj. Dalam kasus pengalaman mistik Syekh Siti Jenar, antara syahadat Rasul dan syahadat Tauhid ikut larut dalam kefanaan.
      Sehingga dalam pengalaman mistik manunggal ini, terjadi kemanunggalan diri, Rasul dan Tuhan. Suatu titik puncak pengalaman spiritual, yang sudah dialami oleh para ulama sufi sejak abad ke-9, yakni sejak fana’nya Bayazid al-Busthami, Junaid al-Baghdadi, “ana al-Haqq”-nya Manshur al-Hallaj, juga ‘Aynul Quddat al-Hamadani, dan Syaikh al-Isyraq Syuhrawardi al-Maqtul, dan akhirnya menemukan titik kulminasinya pada teologi Manunggaling Kawula-Gusti Syekh Siti Jenar.
      Lihat Selengkapnya

      28 Mei jam 21:47 · Tidak SukaSuka · 8 orangMemuat…
    • Gusti Prabu Ady Putra Agung Pambudi > salam damai ….

    • Agung Pambudi ‎@ salaku padamu kakang mas Misterr Jeans Sang Kinasih semoga malam ini kita berbahagia ya kakang mas…rahayu.

      28 Mei jam 21:50 · Tidak SukaSuka · 4 orangMemuat…
    • Bunda Lia

      SEMBILAN
      “Sesungguhnyalah, Lapal Allah yaitu kesaksian akan Allah, yang tanpa rupa dan tiada tampak, membingungkan orang, karena diragukan kebenarannya. Dia tidak mengetahui akan diri pribadinya yang sejati, sehingga ia menjadi bingung. Sesungguhnya nama Allah itu untuk menyebut wakil-Nya, diucapkan untuk menyatakan yang dipuja dan menyatakan suatu janji. Nama itu ditumbuhkan menjadi kalimat yang diucapkan: “Muhammad Rasulullah”. Padahal sifat kafir berwatak jisim, yang akan membusuk, hancur lebur bercampur tanah.” “Lain jika kita sejiwa dengan Zat Yang Maha Luhur. Ia gagah berani, naha sakti dalam syarak, menjelajahi alam semesta. Dia itu Pangeran saya, yang menguasai dan memerintah saya, yang bersifat wahdaniyah, artinya menyatukan diri dengan ciptaan-Nya. Ia dapat abadi mengembara melebihi peluru atau anak sumpitan, bukan budi bukan nyawa, bukan hidup tanpa asal dari manapun, bukan pula kehendak tanpa tujuan.” “Dia itu yang bersatu padu menjadi wujud saya. Tiada susah payah, kodrat dan kehendak-Nya, pergi ke mana saja tiada haus, tiada lelah tanpa penderitaan dan tiada lapar. Kekuasan-Nya dan kemampuan-Nya tiada kenal rintangan, sehingga pikiran keras dari keinginan luluh tiada berdaya. Maka timbullah dari jiwa raga saya kearif-bijaksanaan tanpa saya ketahui keluar dan masuk-Nya, tahu-tahu saya menjumpai Ia sudah ada disana”.
      (Serat Syaikh Siti Jenar Ki Sastrawijaya, Pupuh III Dandanggula, 45-48).
      Lihat Selengkapnya

      28 Mei jam 21:53 · Tidak SukaSuka · 7 orangMemuat…
    • Arie Irfan Oooh… Luar biasa… Rahayu…. Selamat Malam… Salam Kasih.

      28 Mei jam 21:53 melalui Facebook Seluler · Tidak SukaSuka · 3 orangMemuat…
    • Agung Pambudi i @ kakang mas Petra sugeng ing madyaning ratri kang mas…rahayu ingkang sami pinangih….

      28 Mei jam 21:54 · Tidak SukaSuka · 4 orangMemuat…
    • Kozink Saputra

      hemm..jd ngerti knp byk kyai bilang klo syeck sitijenar..kinasih allah ini d bilang sesat..tpi knp justru g boleh ..klo orang2..tau hakikat dan rahasia hdup..akhir jadi seperti ini..seperti diriku ini..yg longa longo..gak tau arah urip..salm takzim ku..kpd syech siti jenar…alove you full..untung dan syukur ku padamu ya allah engkau masih memberiku kempatan utk belajar..tentang..ahikat hdup..dng engkau pertemukan..dgn seorang yg lugu..jujr..sosial.penuh cinta kasih..BUNDA LIA”..semoga allh senan tiasa memberikan kesehatan sllu padamu bunda..sehinh ttp bisa memeberikn piwulng2 yg luhur pd kmi2 yg maih perlu akan bimbingan….salam.salm salam..Lihat Selengkapnya

      28 Mei jam 21:54 · Tidak SukaSuka · 6 orangMemuat…
    • Agung Pambudi ‎@ mbak wulan..sugeng ndalu mbak..salam sejahtera selalu..

      28 Mei jam 21:55 · Tidak SukaSuka · 4 orangMemuat…
    • Bunda Lia Mas Tunjung Djati terimakasih mas selamat malam…
      Mas Cipto Turonggo selamat malam njih mas…..

      28 Mei jam 21:56 · Tidak SukaSuka · 6 orangMemuat…
    • Arie Irfan Selamat Malam Kang Dullah, Mas Agung, Mas Kozink, Mas Jeans, serta para sepuh dan semua yang hadir disini… Rahayu… Salam Kasih Dan Hormatku.

      28 Mei jam 21:57 melalui Facebook Seluler · SukaTidak Suka · 4 orangMemuat…
    • Bunda Lia Kang Petruk malam kang… mas Hari selamat malam terimakasih….

    • Agung Pambudi ‎@Cipto Turonggo Kawedar salam rahayu kang mas..semoga bahagia senantiasa..salam buat keluarga ya kakang mas…

      28 Mei jam 21:58 · Tidak SukaSuka · 3 orangMemuat…
    • Subagyo Ucok selamat malem Mbak yu Lia,.

      28 Mei jam 21:59 · Tidak SukaSuka · 3 orangMemuat…
    • Bunda Lia Mas Kozing… mas Jeang selamat malam terimakasih salam kasih selalu….

      28 Mei jam 21:59 · Tidak SukaSuka · 4 orangMemuat…
    • Agung Pambudi ‎@Subagyo Ucok ..salam sejahtera damai dihati kakang mas..rahayu..

      28 Mei jam 21:59 · Tidak SukaSuka · 4 orangMemuat…
    • Bunda Lia Mas Aiman Yiman selamat malam minggu mas… terimakasih.
      Mas Gusti Prabu Ady Putra terimakasih mas selamat malam salam kasih selalu….

      28 Mei jam 22:01 · Tidak SukaSuka · 4 orangMemuat…
    • Bunda Lia Mas Agung sugeng dalu matur nuwun njih mas… salam kasih.

      28 Mei jam 22:01 · Tidak SukaSuka · 4 orangMemuat…
    • Wulandari Muis Sugeng ndalu ugi msAgung salam sejahtera ugi

      28 Mei jam 22:01 melalui Facebook Seluler · SukaTidak Suka · 3 orangMemuat…
    • Bunda Lia Mas Arie Irfan malam mas salam kasih…

      28 Mei jam 22:01 · Tidak SukaSuka · 4 orangMemuat…
    • Bunda Lia

      Pernyataan di atas adalah tafsir sederhana dari sasahidan yang menjadi intisari ajaran Syekh Siti Jenar, dan landasan mistik teologi kemanunggalan. Kalimah syahadat yang hanya diucapkan dengan lisan dan hanya dihiasi dengan perangkat kerja fisik (pelaksanaan fiqih Islam dengan tanpa aplikasi spiritual), hakikatnya adalah kebohongan. Pelaksanaan aspek fisik keagamaan yang tidak disertai dengan implikasi kemanunggalan roh, sebenarnya jiwa orang itu mencuri, yakni mencuri dari perhatiannya kepada aspek Allah dalam diri. Itulah sebenar-benarnya munafik dalam tinjauan batin, dan fasik dalam kacamata lahir. Sebab manusia sebagai khalifah-Nya adalah cermin Ilahiyah yang harus menampak kepada seluruh alam. Sebagai alatnya adalah kemanunggalan wujudiyah sebagaimana terdapat dalam Sasahidan. Terdapat kesatupaduan antara Allah, Rasul dan manusia. Masing-masing bukanlah sesuatu yang saling asing mengasingkan.Lihat Selengkapnya

      28 Mei jam 22:03 · Tidak SukaSuka · 7 orangMemuat…
    • Abdullah Ali Nek wis tekan kene ngene iki walah….le ngaji puluhan tahun koyo koyo ora kanggo jiiiiiiaaaaannnn hahahaha….hahahaha….tapi nek le ngaji mung moco buku….yo malah tambah judek kiye hahahaha….

      28 Mei jam 22:07 melalui Facebook Seluler · Tidak SukaSuka · 5 orangMemuat…
    • Kakang Prabu Selamat malam Bunda & seluruh keluarga besar.. mohon maaf baru hadir, Insya Allah tetap selalu menyimak..

      28 Mei jam 22:08 · Tidak SukaSuka · 4 orangMemuat…
    • Kozink Saputra kng mas agung..slm rahayu kemabl i kng mas..@..bunda matur sembah nuwun..njeh bunda..kna irfan .kang jean..sealamt mlm ..salam rahayu..

      28 Mei jam 22:11 · Tidak SukaSuka · 4 orangMemuat…
    • Cipto Turonggo Kawedar amin,rahayu sa konduripun mas agung pambudi,..
      Mister jean sk,mas arif,mas kosink,babeh abdulah,lan sdoyo ke mawon sugeng ndalu..,rahayu.

      28 Mei jam 22:12 melalui Facebook Seluler · Tidak SukaSuka · 3 orangMemuat…
    • Kozink Saputra mbak wualn..bagi2 dunk..pasogatanipun..sankeng bunda..tu tengok kang dullah..gayemi trus,,jiaan,,,,…hehehe..

      28 Mei jam 22:12 · Tidak SukaSuka · 3 orangMemuat…
    • Bunda Lia Kakang Prabu malam salam kasih…

      28 Mei jam 22:13 · Tidak SukaSuka · 6 orangMemuat…
    • Agung Pambudi ‎@ kakang prabu salam rahayu kang mas..semoga bahagi nselalu ya kang mas….

      28 Mei jam 22:13 · Tidak SukaSuka · 5 orangMemuat…
    • Bunda Lia

      kita menuju pada….. Kesejatian Hidup dan Kehidupan
      SEPULUH.
      “Rahasia kesadaran kesejatian kehidupan, ya ingsun ini kesejatian hidup, engkau sejatinnya Allah, ya ingsun sejatinya Allah; yakni wujud (yang berbentuk) itu sejatinya Allah, sir (rahsa=rahasia) itu Rasulullah, lisan (pangucap) itu Allah, jasad Allah badan putih tanpa darah, sir Allah, rasa Allah, rahasia kesejatian Allah, ya ingsun (aku) ini sejatinya Allah.” (Wejangan Walisanga: hlm. 5).
      Subtansi dari ungkapan spiritual tersebut adalah bahwa kesejatian hidup, rahasia kehidupan hanya ada pada pengalaman kemanunggalan antara kawula-Gusti. Dan dalam tataran atau ukuran orang ‘awam hal itu bisa diraih dengan memperhatikan uraian dan wejangan Syekh Siti Jenar tentang “Shalat Tarek Limang Waktu”.
      Lihat Selengkapnya

      28 Mei jam 22:14 · Tidak SukaSuka · 9 orangMemuat…
    • Bunda Lia Mas Bagyo saudaraku terkasih…. kapan jadi pulang Madiun….???

      28 Mei jam 22:16 · Tidak SukaSuka · 4 orangMemuat…
    • Abdullah Ali Kozink hahahaha….

      Lanjut Den Ayu…..

      28 Mei jam 22:20 melalui Facebook Seluler · Tidak SukaSuka · 4 orangMemuat…
    • Agung Pambudi monggo sinambi ngunjuk wedhang kopi..njih..kang mas dullah..

      28 Mei jam 22:27 · Tidak SukaSuka · 5 orangMemuat…
    • Wisang Geni sugeng ndalu ugi salam rahayu… katur sedoyo poro sederek ingkang luwih rumiyin anggenipun rawuh… ugi lenggahan…

      28 Mei jam 22:28 melalui Facebook Seluler · Tidak SukaSuka · 5 orangMemuat…
    • Agung Pambudi ‎@ kakang mas Wisang geni..salam rahayu kakang mas..salam sejahtera..selalu

      28 Mei jam 22:29 · Tidak SukaSuka · 6 orangMemuat…
    • Bunda Lia

      SEBELAS
      “Adanya kehidupan itu karena pribadi, demikian pula keinginan hidup itupun ditetapkan oleh diri sendiri. Tidak mengenal roh, yang melestarikan kehidupan, tiada turut merasakan sakit ataupun lelah. Suka dukapun musnah karena tiada diinginkan oleh hidup. Dengan demikian hidupnya kehidupan itu, berdiri sendiri sekehendak.” (Serat Syaikh Siti Jenar Ki Sasrawijaya, Pupuh III Dandanggula, 32).
      Pernyataan tersebut menunjukkan adanya kebebasan manusia dalam menentukan jalan hidup. Manusia merdeka adalah manusia yang terbebas dari belenggu kultural maupun belenggu struktural. Dalam hidup ini, tidak boleh ada sikap saling menguasai antar manusia, bahkan antara manusia dengan Tuhanpun hakikatnya tidak ada yang menguasai dan yang dikuasai. Ini jika melihat intisari ajaran manunggalnya Syekh Siti Jenar. Sebab dalam manusia ada roh Tuhan yang menjamin adanya kekuasaan atas pribadinya dalam menjalani kehidupan di dunia ini.
      Dan allah itulah satu-satunya Wujud. Yang lain hanya sekedar mewujud. Cahaya hanya satu, selain itu hanya memancarkan cahaya saja, atau pantulannya saja. Subtansi pernyataan Syekh Siti Jenar tersebut adalah Qs. Al-Baqarah/2;115, “Timur dan Barat kepunyaan Allah. Maka ke mana saja kamu menghadap di situlah Wajah Allah. ” Wujud itu dalam Pribadi, dan di dunia atau alam kematian ini, memerlukan wadah bagi pribadi untuk mengejawantah, menguji diri sejauh mana kemampuannya mengelola keinginan wadag, sementara Pribadinya tetap suci.
      Lihat Selengkapnya

    • Wisang Geni njih kang mas…. Agung Pambudi ….. matur nuwun…. salam damai dan sejahtera selalu…

      28 Mei jam 22:36 · Tidak SukaSuka · 5 orangMemuat…
    • Agung Pambudi nembah nuwun kakang mas wisang…

      28 Mei jam 22:37 · Tidak SukaSuka · 4 orangMemuat…
    • Abdullah Ali Hehehehe….monggo di lanjut Den Ayu….

      28 Mei jam 22:38 melalui Facebook Seluler · Tidak SukaSuka · 5 orangMemuat…
    • Arie Irfan Selamat Malam Mas Wisang… Rahayu… Salam Hormatku.

      28 Mei jam 22:38 melalui Facebook Seluler · Tidak SukaSuka · 4 orangMemuat…
    • Bunda Lia

      Lalu bagaimana dengan…. Tuhan dan Kemanusiaan

      DUA BELAS
      “Zat wajibul maulana adalah yang menjadi pemimpin budi yang menuju ke semua kebaikan. Citra manusia hanya ada dalam keinginan yang tunggal. Satu keinginan saja belum tentu dapat melaksanakan dengan tepat, apa lagi dua. Nah, cobalah untuk memisahkan zat wab/jibul maulana dengan budi, agar supaya manusia dapat menerima keinginan yang lain”. (Serat Syaikh Siti Jenar Ki Sasrawijaya, Pupuh III Dandanggula, 44).
      Manusia yang mendua adalah manusia yang tidak sampai kepada derajat kemanunggalan. Sementara manusia yang manunggal adalah pemilik jiwa yang iradah dan kodratnya telah pula menyatu dengan Ilahi. Sehingga akibat terpecahnya jiwa dengan roh Ilahi, maka kehidupannya dikuasai oleh keinginan yang lain, yang dalam al-Qur’an disebut sebagai hawa nafsu. Maka agar tidak terjadi split personality, dan tidak mengakibatkan kerusakan dalam tatanan kehidupan, harus ada keterpaduan antara Zat Wajibul Maulana dengan budi manusia. Dan sang Zat Wajibul Maulana ini berada di dalam kedirian manusia, bukan di luarnya.
      Lihat Selengkapnya

      28 Mei jam 22:43 · Tidak SukaSuka · 9 orangMemuat…
    • Abdullah Ali Betul Den Ayu….lanjut…

      28 Mei jam 22:48 melalui Facebook Seluler · Tidak SukaSuka · 3 orangMemuat…
    • Wisang Geni sugeng ndalu ugi kang mas Sang Iblis salam rahayu ugi salam…. taklim………. salam hormat ugi…. kados pundi kabaripun …..? mugi tansah rahayu wilujeng… tebih saking sedyo lir sambi kolo….. amin… amin…. amin….

      28 Mei jam 22:48 melalui Facebook Seluler · Tidak SukaSuka · 6 orangMemuat…
    • Bunda Lia

      TIGA BELAS

      “Hyang Widi, kalau dikatakan dalam bahasa di dunia ini, baka bersifat abadi, tanpa antara, tiada erat dengan sakit ataupun rasa tidak enak. Ia berada baik di sana, maupun di sini, bukan itu bukan ini. Oleh tingkah yang banyak dilakukan dan yang tidak wajar, menuruti raga, adalah sesuatu yang baru. Segala sesuatu yang berwujud, yang tersebar di dunia ini, bertentangan dengan sifat seluruh yang diciptakan, sebab isi bumi itu angkasa yang hampa.”
      (Serat Syaikh Siti Jenar Ki Sasrawijaya, Pupuh III Dandanggula, 30).
      Tuhan adalah yang maha meliputi. Keberadaannya, tidak dibatasi oleh lingkup ruang dan waktu, keghaiban atau kematerian. Hakikat keberadaan segala sesuatu adalah keberadaan-Nya. Oleh karenanya keberadaan segala sesuatu di hadapan-Nya sama dengan ketidakberadaan segala sesuatu, termasuk kedirian manusia. Maka sikap yang selalu menuruti raga disebut sebagai “sesuatu yang baru” dalam arti tidak mengikuti iradah-Nya. Raga seharusnya tunduk kepada jiwa yang dinaungi roh Ilahi. Sebab raga hanyalah sebagai tempat wadag bagi keberadaan roh itu. Jangan terjebak hanya menghiasi wadahnya, namun seharusnya yang mendapat prioritas untuk dipenuhi perhiasan dan dicukupi kebutuhannya adalah isi dari wadah.
      Lihat Selengkapnya

      28 Mei jam 22:51 · Tidak SukaSuka · 8 orangMemuat…
    • Panembahan Ujung Kulon gimana kabarnya bunda nich ? lama ga bertemu ehehe

      28 Mei jam 22:55 · Tidak SukaSuka · 4 orangMemuat…
    • Agung Pambudi ‎@Ardyan Thien Salam rahayu..semoga bahagia selalu ya..

      28 Mei jam 22:56 · Tidak SukaSuka · 5 orangMemuat…
    • Panembahan Ujung Kulon SABBE SATTA BHAVANTU SUKKHITATTA……….. Semoga anda selalu berbahagia selalu dan seluruh mahkluk berbahagia NAMO BUDDHAYA……

      28 Mei jam 22:57 · Tidak SukaSuka · 4 orangMemuat…
    • Panembahan Ujung Kulon Bunda Lia jadi intinya ialah KOSONG ya ???

      28 Mei jam 22:58 · Tidak SukaSuka · 5 orangMemuat…
    • Bunda Lia

      EMPAT BELAS
      “Gagasan adanya badan halus itu mematikan kehendak manusia. Dimanakah adanya Hyang Sukma, kecuali hanya diri pribadi. Kelilingilah cakrawala dunia, membumbunglah ke langit yang tinggi, selamilah dalam bumi sampai lapisan ke tujuh, tiada ditemukan wujud yang Mulia.”
      “Ke mana saja sunyi senyap adanya; ke utara, selatan, barat, timur dan tengah, yang ada di sana-sana hanya di sini adanya. Yang ada di sini bukan wujud saya. Yang ada didalamku adalah hampa yang sunyi. Isi dalam daging tubuh adalah isi perut yang kotor. Maka bukan jantung bukan otak yang pisah dari tubuh, laju pesat bagaikan anak panah lepas dari busur, menjelajah Mekah dan Madinah.”
      “Saya ini bukan budi, bukan angan-angan hati, bukan pikiran yang sadar, bukan niat, bukan udara, bukan angin, bukan panas dan bukan kekosongan atau kehampaan. Wujud saya ini jasad, yang akhirnya menjadi jenazah, busuk bercampur tanah dan debu. Napas saya mengelilingi dunia, tanah, api, air dan udara kembali ke tempat asalnya atau aslinya, sebab semuanya barang baru, bukan asli”.
      Lihat Selengkapnya

      28 Mei jam 22:58 · Tidak SukaSuka · 7 orangMemuat…
    • Bunda Lia Resi kecil sampai kangen aku… apa kabar Resi Kecil… salam kasih ya…

      28 Mei jam 23:00 · Tidak SukaSuka · 7 orangMemuat…
    • Panembahan Ujung Kulon Aku baik-baaik sajaa bunda-ku……..mungkin 2012 januari bisa ke jogja hehehe,gimana kabar bunda ?

      28 Mei jam 23:06 · Tidak SukaSuka · 5 orangMemuat…
    • Panembahan Ujung Kulon fb satu lg di hack truuus ganti deh yg baru ……..sayang banget padahal fb ituu dah lama ahaha + banyaak temen ehehehe

      28 Mei jam 23:06 · Tidak SukaSuka · 5 orangMemuat…
    • Arie Irfan

      Menurut Syekh Manusia hidup ini sebenarnya perwujudan dari pribadi. Hakikat pribadi itu satu, karena pribadi merupakan pancaran Dzat Ilahi. Tak ubanya sel_sel yg membentuk tubuh kita. Semuanya berasal dari satu sel hasil peleburan sperma dan telur. Dari satu sel itu terbentuk berbagai macam jenis organ tubuh yg membentuk satu jaringan raga ini. Sel badan, sel tulang, sel kepala, sel rambut, mata, hidung, dan mulut, dan lain_lain nya berasal dari satu sel. Yg berbeda peranannya. Setiap sel dapat tumbuh menjadi raga yg utuh. Itulah bukti bahwa hidup ini berasal dari pribadi yg satu. Tak ada dua pribadi di dunia ini. Dari satu pribadi tumbuh menjadi banyak manusia. Yg banyak itu badan ragawinya. Yg banyak hanyalah penampakan fisiknya. Salam Kasih. Lihat Selengkapnya

      28 Mei jam 23:09 melalui Facebook Seluler · Tidak SukaSuka · 6 orangMemuat…
    • Bunda Lia Resi kecil aku baik2 saja … doakupun dirimu juga selalu dalam lindungan Sang Budha… semoga Budha memberkati…. salam kasihku resi kecilku.

      28 Mei jam 23:09 · Tidak SukaSuka · 8 orangMemuat…
    • Panembahan Ujung Kulon Salam juga bunda

      28 Mei jam 23:10 · Tidak SukaSuka · 4 orangMemuat…
    • Panembahan Ujung Kulon Kita ini sebenarnya KOSONG ,wujud rupa bentuk kita ini hanya ibarat rumah sajaa………sesuatu kelak kita akhirnya pergi dari rumah itu dan kembali kepaada YANG MAHA KUASA.

      28 Mei jam 23:11 · Tidak SukaSuka · 5 orangMemuat…
    • Bunda Lia

      LIMA BELAS

      “Syukur kalo saya sampai tiba di alam kehidupan yang sejati. Dalam alam kematian ini saya kaya akan dosa. Siang malam saya berdekatan dengan api neraka. Sakit dan sehat saya temukan di dunia ini. Lain halnya apabila saya sudah lepas dari alam saya kematian ini. Saya akan hidup sempurna, langgeng tiada ini itu.”
      (Serat Syaikh Siti Jenar Ki Sasrawijaya, Pupuh VI Pangkur, 20-21).
      Dalam prespektif kemanunggalan, dunia adalah alam kematian yang sesungguhnya, dikarenakan roh Ilahinya terpenjara dalam badan wadagnya. Dengan badan wadag yang berhias nafsu itulah, terjadi dosa manusia. Sehingga keberadaan manusia di dunia penuh dengan api neraka. Ini sangat berbeda kondisinya dengan alam setelah manusia memasuki pintu kematian. Manusia akan manunggal di alam kehidupan sejati setelah mengalami mati. Disanalah ditemukan kesejatian Diri yang tidak parsial. Dirinya yang utuh, sempurna, dengan segala kehidupan yang juga sempurna.
      Lihat Selengkapnya

    • Bunda Lia

      ENAM BELAS

      “Menduakan kerja bukan watak saya! Siapa yang mau mati! Dalam alam kematian orang kaya akan dosa! Balik jika saya hidup yang tak kenal ajal, akan langgeng hidup saya, tidak perlu ini itu. Akan tetapi bila saya disuruh milih hidup atau mati saya tidak sudi! Sekalipun saya hidup, biar saya sendiri yang menentukan! Tidak usah Walisanga memulangkan saya ke alam kehidupan! Macam bukan wali utama saya ini, mau hidup saja minta tolong pada sesamanya. Nah marilah kamu saksikan! Saya akan pulang sendiri ke alam kehidupan sejati.” (Serat Syaikh Siti Jenar Ki Sasrawijaya, Pupuh VIII Dandanggula, 14-16).
      Karena kematian hanya sebagai pintu bagi kesempurnaan hidup yang sesungguhnya, maka sebenarnya kematian juga menjadi bagian tidak terpisahkan dari keberadaan manusia sebagai pribadi. Oleh karena itu, kematian bukanlah sesuatu yang menakutkan bukan sesuatu yang bisa dipilih orang lain. Kematian adalah hal yang muncul dengan kehendak Pribadi, menyertai keinginan pribadi yang sudah berada dalam kondisi manunggal. Oleh karena itu, dalam sistem teologi Syekh Siti Jenar, sebenarnya tidak ada istilah “dimatikan” atau “dipulangkan”, baik oleh Allah atau oleh siapapun. Sebab dalam hal mati ini, sebenarnya tidak ada unsur tekan-menekan atau paksaan. Pintu kematian adalah sesuatu hal yang harus dijalani secara sukarela, ikhlas, dan harus diselami pengetahuannya, agar ia mengetahui kapan saatnya ia menghendaki kematiannya itu. Barulah jika seseorang memang tidak pernah mempersiapkan diri, dan tidak pernah mau mempelajari ilmu kematian, tanpa tau arahnya ke mana, dan tidak mengerti apa yang sedang dialami.
      Lihat Selengkapnya

      28 Mei jam 23:21 · Tidak SukaSuka · 8 orangMemuat…
    • Agung Pambudi

      kasukman dan semu kamuksan…apa pendapat anda tentang dua hal ini…monggo..sesarengan dipun wedar…
      benarkah hanya sukma yang kembali kepada sang daya hidup dalam kasampurnan…lalu bagaimana dengan 4 unsur yang ditinggalkanya..
      sukma yang melanjutkan perjalanan hidupnya dari fase kefase..hingga ketujuan ahir….adalah bidang ngelmu kasukman.
      anggugu ing semu bakal tinemu….adalah bagian dari semu kamuksan..
      kamuksan membahas seluruh berpulangnya sagung dumadi.
      berpulangnya sagung dumadi menuju kasuwungan..awal yang tiada berawal adanya ketiadaan yang ada bukan zat dan bukan sifat ,tidak pula mempunyai asma yang melahirkan af al……SUWUNG IKU HAMENGKU ONO..
      Lihat Selengkapnya

      28 Mei jam 23:24 · Tidak SukaSuka · 5 orangMemuat…
    • Agung Pambudi

      ‎”BAWANA TRAYA”
      BAWANA berarti jagad atau alam kehidupan.
      bawanatraya adalah tiga alam kehidupan yang ada di dalam semesta ini.

      tiga alam kehidupan itu bisa kita bedakan dalam
      -bawana langgeng (alam kekal).
      -bawana driyo ((alam lahiriah).
      -bawana triya (alam rohaniyah).

      langgeng berarti serba tetap (ora owah gingsir).langgeng adalah serba tetap adanya dan serba tetap sifatnya.driya berarti tampak (katon)sedang triya berarti tidak tampak (ora katon) tiga alam yang berbedasifatnya itu dinamakan TRILAKSANA atau tiga sifat.
      ..Lihat Selengkapnya

    • Agung Pambudi

      trilaksana terdiri dari
      -kalanggengan (kekekalan)
      -kadriyan(lahiriyah)
      -katriyan (rohaniyah).

      alam kelanggengan ialah alam suwung yang tidak mempunyai purwa dan wasana.

      alam kadriyan adalah alam dunia yang mempunyai purwa dan wasana.

      alam katriyan ialah alam ROH Yang mempunyai purwa dan wasana.

      kalagengan itu SUWUNG,kadiyan dan katriyan itu ANA…………SUWUNG ITU AMENGKU ANA.

      ANA itu da dalam SUWUNG….ANA adalah segala sesuatu yang nyata,nyata lahiriyah dan nyata rohaniyah.

      badan wadag itu ana,dan jiwa manusia itu juga ana….ana adalah semesta raya iniada dalam ketiadaan.suwung adalah ketiadaan.

      SUWUNG itu tidak mempunyai awalan (purwa) dan tidak mempunyai ahiran (wasana)….ANA adalah kenyataan (kasuyatan) jadi mempunyai purwa dan wasana.
      ..Lihat Selengkapnya

      28 Mei jam 23:25 · Tidak SukaSuka · 6 orangMemuat…
    • Agung Pambudi

      ADA itu bisa merupakan.:
      -SUWUNG yaitu ada tanpa purwa dan wasana
      -ana yaitu ada dengan purwa karena cipta-ada rohani.
      -ana yaitu ada dengan karena lahir-ada jasmani.
      -ana yaitu ada dengan purwa karena tumbuh-ada alami.
      -ana yaitu ada dengan purwa karena buatan-ada manusiawi.

      ANA-KADRIYAN dan ANA-KATRIYAN Tidak memiliki kelangsungan dari adanya,karena sekali waktu akan mengahiri adanya.

      ANA-LANGGENG adalah SUWUNG yang memiliki kelangsungan dari adanya.sawetah adalah langgeng dan kelangsungan dari kelanggengan itu,disini dan sekarang ,bebas dari waktu dan ruang.

      disini yang abadi dan sekarang yang abadi lepas dari waktu dan ruang adalah kehidupan yang tidak berpurwa dan tidak berwasana.

      disini yang langgeng dan sekarang yang langgeng adalah WUR atau tanpa batas (tanpa wangenan) adalah sifat dari segala sesuatu yang kekal.

      adanya waktu dan ruang adalah lepas dari adanya kehidupan yang tanpa purwa dan wasana.karena langgeng adalah bebas dari waktu dan ruang.

      kelanggengan tidak bisa di hayati di dalam waktu ,tetapi hanya didalam kehidupan.

      kehidupan yang langgeng jadi sekarang harus ada disini juga harus ada.dimana saja dan bilamana saja kehidupan yang langgeng itu ada.

      sawetah bisa dihayati setiap waktu dan setiap tempat dalam kehidupan yang gumelar.

      disini dan sekarang,setiap waktu dan setiap tempat semua alam kehidupan dapat dihayati dengan rasa yang sesuai:
      -alam kadriyan bisa dihayati dengan rasa perincian manusiawi yang tidak kekal,
      -alam katriyan bisa dihayati dengan rahsa perincia…n sukma yang tidak kekal,
      -alam langgeng bisa dihayati dengan rasa saetah yang mawana dalam bawana.

      adanya suatu alam itu ditentukan oleh demensi dan kaidahnya,dan tidak oleh namanya.suatu alam kehidupan harus bisa dihayati dan dihidupi disini dan sekarang.

      demensi adalah pengamatan dalam ruang.tiap alam kehidupan itu minimum harus terdiri dari tiga demensi,yaitu panjang,lebar dan dalam.kurang dari tiga demensi,seandainya hanya dua demensi saja,namanya bukan ruang,tetapi dataran atau luas.diatas dataran atau luas hanya bisa dilukiskan suatu gambaran,dan tidak bisa dilakukan suatu kehidupan…..
      ..Lihat Selengkapnya

      28 Mei jam 23:26 · Tidak SukaSuka · 7 orangMemuat…
    • Wisang Geni sugeng ndalu bunda lia….. nderek nyim UIak….. mugi dipun keparengaken ngglensor wonten njogan pendopo…. kaliyan abdi ,pelayan sanesipun… matur nuwun….ugi salam

      28 Mei jam 23:27 melalui Facebook Seluler · Tidak SukaSuka · 6 orangMemuat…
    • Kozink Saputra semakin larut mlm..semakin larut pula..htiku..dlm mengikuti..wedaran ini..mata terliht membaca tulisan bunda dlm laptopku..yg smkin mlm smkin..mengasikkn..tpi tiba2 ada sesuat..yg mrnggaggu diriku..hufp…sekalinya..gelas kopi nuntut..tuk di pegang..dam kuminum..sruupuuut…hemmm.pyar..rasane..neng moto…heheheh kng dullah sampai ngiler..moco tulisan ku iki….sumonggo bunda kalajengaken…

      28 Mei jam 23:28 · Tidak SukaSuka · 6 orangMemuat…
    • Agung Pambudi Kakang ams wisang ..monggo sesarengan kalih kawulo kang mas..lelenggahan sinambi ngujuk wedhang kopi ..lha meniko wonten camilanipun kacang godok..ugi suwek parut klopo mudho..monggo lho sedoyo ke mawon..meniko unjukanipun wonten teh poci ugi..wedgang jreuk …..kang mas kozink ..kang mas abdullah..kang mas jeans..

    • Abdullah Ali Sansoyo ndalu sansoyo adem hehehehe….lanjut……

      28 Mei jam 23:33 melalui Facebook Seluler · Tidak SukaSuka · 6 orangMemuat…
    • Bunda Lia DUH GUSTI MUGI MANAH MENIKO TANSAH DIPUN PARINGI KEKIATAN… LAN SAGETO ANGGEN KULO PARING WEDARAN MENIKO DUMUGI ING WATES, SUGENG DALU MAS WISANG… DATENG SONGGO BUWONO MBOTEN WONTEN ABDI LAN PELAYAN SEDOYO KELUARGO… MATUR NUWUN SALAM SANTUN KAGEM PANJENENGAN DEN BAGUS NDORO JURAGAN WISANG GENI .

      28 Mei jam 23:33 · Tidak SukaSuka · 8 orangMemuat…
    • Bunda Lia

      TUJUH BELAS

      “…Betapa banyak nikmat hidup manfaatnya mati. Kenikmatan ini dijumpai dalam mati, mati yang sempurna teramat oleklah dia. Manusia sejati-sejatinya yang sudah meraih puncak ilmu. Tiada dia mati, hidup selamanya. Menyebutkan mati syirik, lantaran tak tersentuh lahat, hanya beralih tempatlah dia dengan memboyong kratonnya. Kenikmatan mati tak dapat dihitung…” “…Tersasar, tersesat, lagi terjerumus, menjadikan kecemasan, menyusahkan dalam patinya, justru bagi ilmu orang remeh…” (Babad Jaka Tingkir-Babad Pajang, hlm. 74).
      Menurut penuturan Babad Jaka Tingkir, ungkapan mistik itu keluar dari ucapan darah Syekh Siti Jenar, setelah dipenggal kepalanya oleh Dewan Walisanga. Darah yang menyembur, jatuh ke tanah melukis kaligrafi la ilaaha illallah, dan mengeluarkan ucapan-ucapan mistik tersebut. Para wali dan masyarakat yang menyaksikannya terkejut campur bingung. Setelah beberapa saat, dari lisan kepala yang sudah dipenggal, keluar ucapan yang memerintahkan agar darah kembali ke jasadnya, demikian pula kepala menyatu dengan tubuh. Jelas bahwa kematian fisik tak mampu menyentuh Syekh Siti Jenar. Mati ada dalam hidup, hidup ada dalam mati.hidup selamanya tidak mati, kembali ke tujuan, langgeng selamanya. Setelah berpamitan dan mengucapkan salam kepada semua yang menyaksikan, Syekh Siti Jenar dengan diliputi oleh semerbak bau harum terbungkus cahaya gemerlapan yang menyorot ke atas, kemudian lenyap terserap ke dalam al-Ghaib, Dia Yang Sudah Dimuliakan. Iringan cahaya bersinar cemerlang, berkilau gemilang, berkobar menyala, menyuramkan sinar sang mentari, menyilaukan pandang semua orang yang menyaksikan.
      Lihat Selengkapnya

      28 Mei jam 23:34 · Tidak SukaSuka · 9 orangMemuat…
    • Arie Irfan

      Mengejar surga dan menghindari neraka sama dengan membatasi Kekuasaan Allah, Kekuasaan Tuhan. Jika Ia menguasai segalanya, apa yg harus kita kejar, apa pula yg harus kita hindari? Yang menciptakan sorga dan neraka adalah pikiran kita. Yang memberi kesan diri kita terpisah dari Tuhan juga pikiran kita. Kemudian pikiran pula yg memicu kita untuk mencari Tuhan. Sesungguhnya, pencarian kita justru menjauhkan kita dari Dia. Berhenti mencari dan sadarilah Kehadiran_Nya di mana_mana. Di sini, sekarang dan saat ini juga. Berhenti mencari dan kita akan menemukan_Nya, karena sesungguhnya Ia tidak pernah hilang…. Bersahabatlah dengan Tuhan. Berbincang_bincang dengan Dia. Tidak ada sahabat begitu setia seperti Dia….
      Temukan Tuhan dan segala sesuatu yg lain akan kita peroleh dengan sendirinya… Salam Kasih Dan Hormatku.
      Lihat Selengkapnya

      28 Mei jam 23:34 melalui Facebook Seluler · Tidak SukaSuka · 5 orangMemuat…
    • Panembahan Ujung Kulon Wujud itu rupa rupa itu wujud wujud itu Kosong

    • Bunda Lia

      MAS ARIE MAAF APA TIDAK ADA NAMA YANG LEBIH INDAH SELAIN NAMA YANG MAS ARIE PAKAI SAAT INI… MAKIN MALAM MAKIN MENYAKITKAN DAN PANAS UDARANE MERGO SUMUK.

      Adapun pelaksanaan hukuman atas dirinya, oleh Syekh Siti Jenar sengaja dibiarkan terlaksana, guna memenuhi hukum duniawi, sekaligus sebagai monumen kebenaran ajarannya. Tanpa bukti yang dinampakkan secara dzahir, maka kebenaran ajaran Manunggaling Kawula-Gusti tidak akan pernah terwujud. Sebab pembuktian itu –sebagaimana sudah terjadi pada Mansur al-Hallaj, al-Syuhrawardi dan ‘Aynul Quddat al-Hamadani sebagai pendahulunya – memang menuntut jasad sang Guru sebagai martir atau syahid bagi kesufiannya. Dengan kemartirannya dan kesediannya sebagai syuhada’ bagi sufisme di Tanah Jawa itulah ia disebut sebagai Syekh Jatimurni, Guru Pemilik Inti Kesejatian atau Pusar Ilmu Kasampurnan.Lihat Selengkapnya

      28 Mei jam 23:36 · Tidak SukaSuka · 8 orangMemuat…
    • Abdullah Ali Gusti kuwi moho suci….mulo yo mung sing suci sing iso nompo hehehehe….tambah adem kiye hahahaha….

      28 Mei jam 23:40 melalui Facebook Seluler · Tidak SukaSuka · 4 orangMemuat…
    • Panembahan Ujung Kulon syekh siti jenar juga di sebut sebagai Syekh lemah abang, syekh siti brit atau syekh lemahbang…………MANUNGGALING KAWULA GUSTI ALLAH

      28 Mei jam 23:41 · Tidak SukaSuka · 5 orangMemuat…
    • Arie Irfan Udah berubah neh… Maafkan aku… Salam Kasihku Penuh Cinta.

      28 Mei jam 23:42 melalui Facebook Seluler · Tidak SukaSuka · 4 orangMemuat…
    • Bunda Lia Matur nuwun njih mas Arie salam kasih nan tulus….

      28 Mei jam 23:43 · Tidak SukaSuka · 6 orangMemuat…
    • Abdullah Ali Lanjut……

      28 Mei jam 23:45 melalui Facebook Seluler · Tidak SukaSuka · 4 orangMemuat…
    • Bunda Lia Sungguh sakit… kecewa dan sangat tak menentu pikiranku malam ini…. yang jelas aku tetap pada hati yang bicara bukan karena emosi atau sakit hati … apalagi pikiran dendam dan iri hati….. karena api kecewa…. orang yang tak tau apa2 jangan sampai diikut campurkan….

      28 Mei jam 23:46 · Tidak SukaSuka · 8 orangMemuat…
    • Abdullah Ali Mas Arie hahahaha….koyo power rangers wae hahahaha….hahahaha….

      28 Mei jam 23:46 melalui Facebook Seluler · Tidak SukaSuka · 5 orangMemuat…
    • Arie Irfan Maafkan aku… Sungguh aku minta maaf… Kasih Sayangku Selalu.

      28 Mei jam 23:47 melalui Facebook Seluler · Tidak SukaSuka · 5 orangMemuat…
    • Bunda Lia

      AJARAN TENTANG PENERAPAN RUKUN IMAN, ISLAM DAN IHSAN inilah salah satu Materi Pokok Pengajaran Syekh Siti Jenar

      DELAPAN BELAS
      “…Kepada mereka, Siti Jenar pertama-tama mengajarkan akan asal usul kehidupan, kedua diberitahukan akan pintu kehidupan. Ketiga, tempat besok bila sudah hidup kekal abadi, keempat alam kematian yaitu yang sedang dijalani sekarang ini. Lagipula mereka diberitahu akan adanya Yang Maha Luhur…” (Serat Syaikh Siti Jenar Ki Sasrawijaya, Pupuh IV Sinom, 6-7).
      Kepada pada muridnya, Syekh Siti Jenar mengajarkan ilmu ma’rifat secata bertahap, yang harus dikuasai oleh seseorang, jika ingin menjadi manusia sempurna (al-insan al-kamil), serta bagi yang ingin menempuh laku manunggal dengan Tuhan. (1) Pertama-tama Syekh Siti Jenar mengajarkan tentang asal-usul manusia [ngelmu sangkan-paran]; (2) Langkah berikutnya, ia mengajarkan masalah yang berkaitan dengan kehidupan, khususnya apa yang disebut sebagai pintu kehidupan; (3) Langkah ketiga Syekh Siti Jenar menunjukkan tempat manusia besok ketika sudah hidup kekal abadi; (4) Taham keempat, ia menunjukkan tempat alam kematian, yaitu yang sedang dialami dan dijalani manusia sekarang ini, di dunia ini, serta berbagai kiat cara menghadapinya; (5) Langkah terakhir Syekh Siti Jenar mengajarkan tentang adanya Tuhan Yang Maha Luhur yang menjadikan bumi dan angkasa, sebagai pelabuhan akhir bagi kemanunggalan dan keabadian.
      Lihat Selengkapnya

    • Abdullah Ali Den Ayu….LILLAH kuwi akeh sing iso,ning BILLAH wuangel Den Ayu….BISMILLAH lanjut……

      28 Mei jam 23:49 melalui Facebook Seluler · SukaTidak Suka · 2 orangMemuat…
    • Arie Irfan Kang Dullah Saatnya berubah Kang… Hehehehe….

      28 Mei jam 23:50 melalui Facebook Seluler · SukaTidak Suka · 3 orangMemuat…
    • Bunda Lia Tidak apa2 mas Arie makasih….

      28 Mei jam 23:51 · Tidak SukaSuka · 5 orangMemuat…
    • Abdullah Ali Mas Arie hahahaha….hahahaha…..arep dadi opo meneh hahahaha….hahahaha….

      28 Mei jam 23:52 melalui Facebook Seluler · Tidak SukaSuka · 5 orangMemuat…
    • Bunda Lia

      Kita menuju pada Sasahidan Intisari Ajaran Syekh Siti Jenar

      SEMBILAN BELAS
      “Insun anakseni ing Datingsun dhewe, satuhune ora ana Pangeran amung Ingsun, lan nakseni Ingsun satuhune Muhammad iku utusan Ingsun, iya sajatine kang aran Allah iku badan Ingsun, Rasul iku rahsaning-Sun, Muhammad iku cahyaning-Sun, iya Ingsun kang eling tan kena ing lali, iya Ingsun kan langgeng ora kena owah gingsir ing kahanan jati, iya Ingsun kang waskitha ora kasamaran ing sawiji-wiji, iya Ingsun kang amurba amisesa, kang kawasa wicaksana ora kukurangan ing pangerti, byar.. sampurna padhang terawang-an, ora karasa apa-apa, ora ana keton apa-apa, mung Insun kang nglimputi ing ngalam kabeh, kalawan kodrating-Sun.” (R. Ng. Ranggawarsita, WIRID Punika Serat Wirid Anyariyo-saken Wewejanganipun Wali VIII, Administrasi Jawi Kandha Surakarta, penerbit Albert Rusche & Co., Surakarta, 1908, hlm.15-16).
      Terjemahan, “Aku angkat saksi di hadapan Dzat-Ku sendiri, sesungguhnya tidak ada Tuhan kecuali Aku, dan Aku angkat saksi sesungguhnya Muhammad itu utusan-Ku, sesungguhnya yg disebut Allah Ingsun diri sendiri (badan-Ku), Rasul itu Rahsa-Ku, Muhammad itu cahaya-Ku, Akulah Dzat yg hidup tidak akan terkena mati, Akulah Dzat yang selalu ingat tidak pernah lupa, Akulah Dzat yg kekal tidak ada perubahan dalam segala keadaan, (bagi-Ku) tidak ada yg samar sesuatupun, Akulah Dzat yang Maha Menguasai, yang Kuasa dan Bijaksana, tidak kekurangan dalam pengertian, sempurna terang benerang, tidak terasa apa-apa, tidak kelihatan apa-apa, hanya Aku yg meliputi sekalian alam dengan kodrat-Ku”.
      Lihat Selengkapnya

    • Arie Irfan Kang Dullah… Hehehehe…..

      29 Mei jam 0:03 melalui Facebook Seluler · Tidak SukaSuka · 4 orangMemuat…
    • Abdullah Ali Mas Arie hehehehe….tapi yo bener sampeyan….sudah saatnya berubah….yang tadinya LILJANNAH berubah jadi LILLAH….la kalau bisa seperti Syeh Siti Jenar ya berubah jadi BILLAH…..wis iso opo ora mas Arie jiiiiiiaaaaannnn hahahaha….hahahaha….

      29 Mei jam 0:07 melalui Facebook Seluler · Tidak SukaSuka · 5 orangMemuat…
    • Arie Irfan Hidup juga bersifat tetap. Tetap hidup tak tersentuh kematian. Tapi di bumi ini hidup telah terperangkap oleh badan jasmani yg dapat mengalami kematian. Sifat tetap manusia telah terbungkus oleh badan yg bersifat bangkai. Akhirnya, hidup mengalami keterbatasan. Ada duka. Derita. Sengsara. Sakit. Neraka dan surga saling mengisi. Bahagia dan nestapa saling menutupi. Salam Kasih.

      29 Mei jam 0:07 melalui Facebook Seluler · Tidak SukaSuka · 6 orangMemuat…
    • Arie Irfan Masih dalam proses Kang Dullah… Hehehee… Rahayu… Salam Hormatku.

      29 Mei jam 0:09 melalui Facebook Seluler · Tidak SukaSuka · 5 orangMemuat…
    • Bunda Lia

      Ajaran tersebut disebut sebagai ajaran atau wejangan Sasahidan Serat Wirid Hidayat Jati merupakan naskah paling terkenal hasil karya R. Ng. Ranggawarsita. Menurut R. Ng. Ranggawarsita, naskah tersebut merupakan wejangan wali ke-8. wali VIII yang dimaksud adalah Sunan Kajenar atau Syekh Siti Jenar. Ini sesuai dengan pernyataan Ranggawarsita sendiri dalam naskah tersebut pada halaman 5 dan 6, dimana wejangannya adalah Sasahidan atau Penyaksian. Oleh Ranggawarsita, Sunan Kajenar disebut sebagai wali dalam dua angkatan, yakni angkatan pertama di awal Kerajaan Demak dan angkatan dua, yakni pada masa akhir Kerajaan Demak. Melihat pernyataan ini, logis jika tahun wafatnya Syekh Siti Jenar ditetapkan pada tahun 1517, sebab setelah kekuasaan Raden Fatah usia Kerajaan Demak tidak berlangsung lama, disambung dengan Kerajaan Pajang.
      Dari wejangan Sasahidan itu, nampaklah pengalaman spiritual dan keadaan kemanunggalan pada diri Syekh Siti Jenar terjadi dalam waktu yang lama, dan mendominasi keseluruhan wahana batin Syekh Siti Jenar. Nampak juga bahwa dalam intisari ajaran tersebut, konsistensi sikap batin dan sikap dzahir dari ajaran Syekh Siti Jenar. Jika ilmu tidak ada yang dirahasiakan dalam pengajaran, maka demikian pula pengalaman batin dari keagamaan juga tidak bisa disembunyikan. Dan pengalaman keagamaan yang terlahir tidak harus ditutup-tutupi walaupun dengan dalih dan selubung syari’at. Dan akhirnya dalam ajaran Sasahidan itulah, semua ajaran Syekh Siti Jenar tersimpul.
      Lihat Selengkapnya

    • Ariyo Hadiwijoyo Sugeng ndalu bunda…matur suwon wedarani pun…mugio saget mbikak manah kulo tuwin sdoyo kadang kinasih ingkang kawulo tresnani…tuwin saget angengirangi sampah ingkang satuhunipun mboten sampah…salam rahayu…malam minggu

      29 Mei jam 0:16 melalui Facebook Seluler · Tidak SukaSuka · 6 orangMemuat…
    • Agung Pambudi ‎@salam rahayu kakang mas Ariyo Hadiwijoyo..salam takzimku kakang mas…mugi tansah pinaringan rahayu wilujeng njih…

      29 Mei jam 0:18 · Tidak SukaSuka · 5 orangMemuat…
    • Abdullah Ali Den Ayu,aku tak mancal mego disik….ben tambah padang yo Den Ayu hehehehe….

      29 Mei jam 0:18 melalui Facebook Seluler · Tidak SukaSuka · 5 orangMemuat…
    • Bunda Lia

      Lalu kita harus tau yang namanya – Kemanunggalan Ke-Iman-an
      DUA PULUH

      “Adapun manunggalnya keimanan, itu menjadi tempat berkumpulnya jauhar (mutiara) Muhammad, terdiri atas 15 perkara, seperti perincian di bawah ini:
      a. Imannya imam, maksudnya adalah jangan ragu dan jangan mensekutukan, engkau adalah keberadaan Allah.
      b. Imannya tokide (tauhid), maksudnya adalah jangan ragu dan jangan mensekutukan, engkau adalah panunggale (tempat manunggalnya) Allah.
      c. Imannya syahadat, maksudnya adalah jangan ragu dan jangan mensekutukan, engkau adalah sifatullah (sifatnya Allah).
      d. Imannya ma’rifat, maksudnya adalah jangan ragu dan jangan mensekutukan, engkau adalah kewaspadaan Allah.
      e. Imannya shalat, maksudnya adalah jangan ragu dan jangan mensekutukan, engkau adalah menghadap Allah.
      f. Imannya kehidupan, maksudnya adalah jangan ragu dan jangan mensekutukan, engkau adalah kehidupannya Allah.
      g. Imannya takbir, maksudnya adalah jangan ragu dan jangan mensekutukan, engkau adalah kepunyaan keangungan Allah.
      h. Imannya saderah, maksudnya adalah jangan ragu dan jangan mensekutukan, engkau adalah pertemuan Allah.
      i. Imannya kematian, maksudnya adalah jangan ragu dan jangan mensekutukan, engkau adalah kesucian Allah.
      j. Imannya junud, maksudnya adalah jangan ragu dan jangan mensekutukan, engkau adalah wadahnya Allah.
      k. Imannya jinabat, maksudnya adalah jangan ragu dan jangan mensekutukan, engkau adalah kawimbuhaning (bertambahnya ni’mat dan anugerah) Allah.
      l. Imannya wudlu, maksudnya adalah jangan ragu dan jangan mensekutukan, engkau adalah asma (Nama) Allah.
      m.Imannya kalam (perkataan), maksudnya adalah jangan ragu dan jangan mensekutukan, engkau adalah ucapan Allah.
      n. Imannya akal, maksudnya adalah jangan ragu dan jangan mensekutukan, engkau adalah juru bicara Allah.
      Lihat Selengkapnya

    • Bunda Lia Mas Ariyo Hadiwijoyo….

      29 Mei jam 0:24 · Tidak SukaSuka · 6 orangMemuat…
    • Agung Pambudi hm begitu indahnya wedaran malam ini..serasa satu jiwa…

      29 Mei jam 0:29 · Tidak SukaSuka · 6 orangMemuat…
    • Ariyo Hadiwijoyo Kakang mas Agung @ matur nembah suwon… Mugi salam taklimipun amberkahi dateng kito sami…mugi Gusti Ngijabahi dateng kito sumrambahipun dateng kluargo dumugining anak turun kang mas

      29 Mei jam 0:31 melalui Facebook Seluler · Tidak SukaSuka · 6 orangMemuat…
    • Agung Pambudi amien kang mas..Ariyo..pangestu panjenengan ..sami sami kakang mas..nembah nnuwun.

    • Ariyo Hadiwijoyo Iya bunda…maaf bru plg malming dtmpt krja

      29 Mei jam 0:33 melalui Facebook Seluler · Tidak SukaSuka · 5 orangMemuat…
    • Arie Irfan

      Bagi Syekah Siti Jenar manusia di dunia ini semuanya sama. Realitasnya, semua mengalami suka duka, menderita sakit, dan duka nestapa. Jasad manusia pada akhirnya harus menjadi tanah dan debu. Napas kembali ke ketiadaan. Tanah, api, dan udara kembali ke tempat asalnya. Semuanya merupakan hal yg baru, bukan azali. Ada diri dibalik jasad dan napas. Itulah realitas hidup. Dialah Zat yg sejiwa dan menyukma dalam Tuhan, Hyang Widi. Dia adalah Zat Maulana dan Yang Nyata. Dia tidak dapat dipikirkan dan tidak dapat pula dibayangkan. Dia pangkal mula segala pengetahuan. Di dalam raga manusia Dia tidak tampak, dan menguasai segala yang terjadi. Jika Zat Maulana, Zat Allah, itu sudah bersama manusia, maka ia pasti berbuat baik. Manusia demikian sudah pasti kukuh menyucikan diri dari segala yg kotor. Salam Kasih Dan Hormati. Lihat Selengkapnya

      29 Mei jam 0:41 melalui Facebook Seluler · Tidak SukaSuka · 5 orangMemuat…
    • Kozink Saputra

      matur sembahing nuwun sanget bunda wedaran ing ndaluniki..mugi2..saget temerap..ing jiwa raga kulo..nyuwun pangestunipun..bunda..semoga..dlm menjalani proses tersebut..kiat ung segala goda….amin…amin amin…@ kang dullah..jgn kn lillah ke billah kng…lilrosul bil rosul..wae aku ijeh bingung koyok ngene kang,…panjenengan..gadah obat bingung nopo mboten kang dullah..menawi gadah .mbok yaho..adine seng ganteng koyok janoko menek kates iki..diwenwhi toh kng..dullah….Lihat Selengkapnya

      29 Mei jam 0:41 · Tidak SukaSuka · 6 orangMemuat…
    • Kozink Saputra wejanganane wus paripurno..angine rasane adem sembribit..aku tak ngrangkul..kusomoning atiku…kang dullah..kang.agung..kang arief..kng jean..soho bundaku..ampun ngintik lho yo..hehehehehe…

      29 Mei jam 0:52 · Tidak SukaSuka · 4 orangMemuat…
    • Bunda Lia

      Imannya nur, maksudnya adalah jangan ragu dan jangan mensekutukan, engkau adalah wujudullah, yaitu tempat berkumpulnya seluruh jagat (makrokosmos), dunia akhirat, surga neraka, ‘arsy kursi, loh kalam (lauh al-kalam), bumi langit, manusia, jin, belis (iblis) laknat, malaikat, nabi, wali, orang mukmin, nyawa semua, itu berkumpul di pucuknya jantung yang disebut alam kiyal (‘alam al-khayal), maksudnya adalah angan-angannya Tuhan, itulah yang agung yang disebut alam barzakh, yang dimaksudnya adalah pamoring gusti kawula, yang disebut alam mitsal, yang dimaksudnya adalah awal pengetahuan, yaitu kesucian dzat sifat asma af’al, yang disebut alam arwah, maksudnya berkumpulnya nyawa yang adalah dipenuhi sifat kamal jamal.” (Wedha Mantra, hlm. 54-55).
      Ajaran tersebut terkenal dengan sebutan panunggaling iman. Dari aplikasi iman dalam bentuk keimanan Manunggaling Kawula-Gusti tersebut tampak, bahwa fungsi manusia sebagai khalifatullah (wakil real Allah) di muka bumi betul-betul nyata. Manusia adalah cermin dan pancaran wujud Allah, dengan fungsi iradah dan kodrat yang berimbang. Semua bentuk syari’at agama ternyata memiliki wujud implementasi bagi tekad hatinya, sekaligus ditampakkan melalui tingkah lahiriyahnya.
      Lihat Selengkapnya

      29 Mei jam 0:55 · Tidak SukaSuka · 9 orangMemuat…
    • Bunda Lia

      Jelas sudah bahwa dalam sistem sufisme Imannya kehidupan, maksudnya adalah jangan ragu dan jangan mensekutukan, engkau adalah kehidupannya Allah, ajaran “langit” Allah berhasil “dibumikan” oleh Imannya kehidupan, maksudnya adalah jangan ragu dan jangan mensekutukan, engkau adalah kehidupannya Allah. Melalui doktrin utama Manunggaling Kawula-Gusti. Manusia diajak untuk membuktikan keberadaan Allah secara langsung, bukan hanya memahami “keberadaan” dari sisi nalar-pikir (ilmu) dan rasa sentimen makhluk (perasaan yang dipaksa dengan doktrin surga dan neraka). Imannya kehidupan, maksudnya adalah jangan ragu dan jangan mensekutukan, engkau adalah kehidupannya Allah. Mengajarkan dan mengajak manusia bersama-sama “merasakan” Allah dalam diri pribadi masing-masing.Lihat Selengkapnya

      29 Mei jam 1:01 · Tidak SukaSuka · 8 orangMemuat…
    • Bunda Lia

      DUA PULUH SATU

      Adapun yang menjadi maksud yang terkandung didalamnya …
      a. Iman, adalah pangandeling (pusaka andalan), roh.
      b. Tokid (tauhid), panunggale (saudara tak terpisah, tempat manunggal) roh.
      c. Ma’rifat, penglihatan roh.
      d. Kalbu, penerimaan (antena penerima) roh.
      e. Akal, pembicaraannya roh.
      f. Niat, pakaremaning roh.
      g. Shalat, menghadapnya roh.
      h. Syahadat, keadaan roh.” (Wedha Mantra, hlm. 54).
      Pernyataan Syekh Siti Jenar tersebut mempertegas maksud Manunggalnya Iman di atas. Di dalam hal ini, Syekh Siti Jenar menjelaskan maksud dari masing-masing doktrin pokok tauhid dan fiqih ketika dikaitkan dengan spiritual. Iman, tauhid, ma’rifat, qalbu, dan akal adalah doktrin pokok dalam wilayah tauhid; dan niat, shalat serta syahadat adalah doktrin pokok fiqih. Oleh Syekh Siti Jenar semua itu sirangkai menjadi bentuk perbuatan roh manusia, sehingga masing-masing memiliki peran dan fungsi yang dapat menggerakkan seluruh kepribadian manusia, lahir dan batin, roh dan jasadnya. Itulah makna keimanan yang sesungguhnya. Sebab rukun iman, rukun Islam dan ihsan pada hakikatnya adalah suatu kesatuan yang utuh yang membentuk kepribadian illahiyah pada kedirian manusia.
      Lihat Selengkapnya

      29 Mei jam 1:06 · Tidak SukaSuka · 7 orangMemuat…
    • Bunda Lia

      DUA PULUH DUA
      “Yang disebut kodrat itu yang berkuasa, tiada yang mirip atau yang menyamai. Kekuasaannya tanpa piranti, keadaan wujudnya tidak ada baik luar maupun dalam merupakan kesantrian yang beraneka ragam. Iradatnya artinya kehendak yang tiada membicarakan, ilmu untuk mengetahui keadaan, yang lepas jauh dari pancaindera bagaikan anak gumpitan lepas tertiup.” (Serat Syaikh Siti Jenar Ki Sasrawijaya, Pupuh III Dandangula, 31).
      Bagi Syekh Siti Jenar, kodrat dan iradat bukanlah hal yang terpisah dari manusia, dan bukan mutlak milik Allah. Kodrat dan iradat menurut Syekh Siti Jenar terkait erat dengan eksistensi sang Pribadi (manusia). Pribadi adalah eksistensi roh. Maka jika roh adalah pancaran cahaya-Nya, pribadi adalah tajalli-Nya, penjelmaan Diri-Nya. Pribadi adalah Allah yang menyejarah. Maka Syekh Siti Jenar mengemukakan bahwa dirinya adalah sang pemilik dua puluh sifat ketuhanan. Oleh karena itu kodrat merupakan kuasa pribadi, sifat yang melekat pada pribadi sejak zaman azali dan itu langgeng. Demikian pula adanya iradat, kehendak atau keinginan.
      Antara karsa, keinginan dan kuasa, adalah hal yang selalu berkelindan bagi wujud keduanya. Tentu menyangkut kehendak, setiap pribadi memiliki karsa yang mandiri dan yang berhak merumuskan hanyalah “perundingan” antara pemilik iradah dengan Yang Maha Memiliki Iradah. Kemudian untuk mewujudkan rasa cipta itu, perlu juga pelimpahan kodrat Allah pada manusia. Untuk itu semua, Syekh Siti Jenar mendidik manusia untuk mengetahui Yang Maha Kuasa, dan mengetahui letak pintu kehidupan serta kematian. Tujuannya jelas, agar manusia menjadi Pribadi Sejati, pemilik iradah dan kodrat bagi dirinya sendiri.
      Lihat Selengkapnya

      29 Mei jam 1:23 · Tidak SukaSuka · 6 orangMemuat…
    • Bunda Lia

      Syahadat
      DUA PULUH TIGA
      “Inilah maksud syahadat: ‘Ashadu;jatuhnya rasa, ilaha;kesejatian rasa, illallah; bertemu rasa. Muhammad hasil karya yang maujud, Pangeran; kesejatian kehidupan.”
      Dalam hal syahadat ini, Syekh Siti Jenar mengajarkan berbagai macam syahadat dan hal itu selaras dengan konsep utama ajarannya, manunggaling kawula-Gusti, serta tetap di atas fondasi ajaran shalat daim. Syahadat dalam hal ini, adalah menjadi keadaan roh, bukan sekedar ucapan lisan, dan hasil pengolahan nalar-pikiran, atau bisikan hati. Susunan kalimat syahadat adalah campuran bahasa Arab dan bahasa Jawa. Hal ini menjadi kebiasaan Syekh Siti Jenar dalam mengajarkan ajaran-ajarannya, sehingga dengan mudah dan gamblang murid serta pengikutnya mampu memahami dan mengamalkan ajaran tersebut, tanpa kesulitan akibat kendala bahasa.
      Beberapa wali di Jawa, selain Syekh Siti Jenar juga memiliki dan mengajarkan syahadat. Misalnya syahadat Sunan Giri, “Bismillahirrahmanirrahim, syahadat kencana sinarawedi, sahadu minangka kencana sinarawedi, dzat sukma kang ginawa mati, kurungan mas ilang tanpa kerana, sira muliha maring kubur.” Syahadat Sunan Bonang, “Bismillahirrahmanirrahim, syahadat kencana, linggih ing maligi mas, ulir sjroh-ning geni muskala, ilang ing kawulat aja kari, ya hu ya hu ya hu, sirna kurungan tanpa kerana.” Dan syahadat Sunan Kalijaga, “Bismillahirrahmanirrahim, syahadat kencana, kurungan mas, kuliting jati sajatining sukma, ginawa mati, sirna tan ana kari, sukma ilang jiwa ilang, kang lunga padha rupane, dap lap ilang,” (Wejangan Walisanga, hlm. 50).
      Lihat Selengkapnya

      29 Mei jam 1:25 · Tidak SukaSuka · 4 orangMemuat…
    • Bunda Lia

      Dibawah ini adalah aplikasi syahadat menurut Syekh Siti Jenar. Sebagian syahadat yang ada merupakan dzikir dan wirid ketika Syekh Siti Jenar mengajarkan cara melepaskan air kehidupan (tirta nirmaya) untuk membuka pintu kematian menuju kehidupan sejati di alam akhirat. Syahadat-syahadat sejenis juga diajarkan oleh Ki Ageng Pengging kepada Sunan Kudus, sebelum wafatnya.
      Jatunya rasa (tibaning rasa) maksudnya adalah meresapnya Allah dalam kehendak dan kedalaman jiwa. Ini kemudian dipupuk dengan laku spiritual yang melahirkan sajatining rasa (kesejatian rasa), di mana ruang keseluruhan jiwa telah terdominasi oleh al-Haqq (Allah). Kemudian lahirlah ungkapan illallah sebagai puncak, yakni pertemuan rasa, manunggalnya yang mengungkapkan “asyhadu” dengan sarana ungkapan, yakni Allah. Kemanunggalan ini memunculkan tenaga dan energi kreativitas positif, dalam bentuk karya yang berbentuk nyata, bermanfaat dan berdaya guna, serta bersifat langgeng, yang diidentifikasikan dengan sebutan Muhammad (Yang Memiliki Segala Keterpujian) sebagai perwujudan riil dari sang Wajib al-Wujud. Maka diri manusia sebagai ”Pangeran” (Tuhan) itulah yang perupakan kesejatian hidup atau kehidupan. Syahadat dalam sistem ajaran Syekh Siti Jenar bukanlah hanya sekedar bentuk pengakuan lisan yang berupa syahadat tauhid dan syahadat rasul. Namun syahadat adalah persaksian batin, yang teraplikasi dalam tindakan dzahir sebagai wujud kemanunggalan kawula-Gusti. Dengan demikian syahadat mampu melahirkan karya-karya yang bermanfaat.
      Lihat Selengkapnya

    • Bunda Lia

      DUA PULUH EMPAT
      “Mengertilah, bahwa sesungguhnya ini syahadat sakarat, jika tidak tau maka sekaratnya masih mendapatkan halangan, hidupnya dan matinya hanya seperti hewan. Lafalnya mengucapkan adalah : “Syahadat Sakarat Sajati, iya Syahadat Sakarat, wus gumanang waluya jati sirne eling mulya maring tunggal, waluya jati iya sajatining rasa, lan dzat sajatining dzat pesthi anane langgeng tan kenaning owah, dzat sakarat roh madhep ati muji matring nyawa, tansah neng dzatullah, kurungan mas melesat, eling raga tan rusak sukma mulya Maha Suci.” (Mantra Wedha, bab 205, hlm. 53).
      (Syahadat Sakarat Sejati adalah Syahadat Sakarat [Menjelang dan proses datangnya pintu kematian], sudah nyata penuh kesempatan hilangnya ingatan kemuliaan kepada yang tunggal, keselamatan dan kesentosaan itu adalah sejatinya kehidupan, tunggal sejatinya hidup, hidup sejatinya rasa dan sejatinya rasa dan dzat sejatinya dzat pasti dalam keberadaan kelanggengan tidak terkena perubahan, dzat sekarat roh menghadap hati memuji nyawa, selalu berada dalam dzatullah, sangkar mas hilang, mengingat raga tidak terkena kerusakan sukma mulia Maha Suci).
      Lihat Selengkapnya

    • Bunda Lia

      Syahadat Sakarat adalah syahadat atau persaksian menjelang kematian. Sebagaimana diketahui, bahwa salah satu ajaran Syekh Siti Jenar adalah kemampuan memadukan iradah dan qudrat diri dengan iradah dan qudrat Ilahi, sebagai efek kemanunggalan. Sehingga apa yang menjadi ilmu Allah, maka itu adalah ilmu diri manusia yang manunggal. Maka orang yang sudah meninggal mencapai al-Insan al-Kamil, juga mengetahui kapan saatnya dia meninggalkan alam kematian di dunia ini, menuju alam kehidupan sejati di akhirat, untuk menyatu selamanya dengan Allah. Syahadat sekarat yang terpapar di atas, adalah syahadat sakarat yang bersifat umum, sebab nanti masih ada beberapa syahadat. Semua syahadat yang diajarkan Syekh Siti Jenar menjadi lafal harian atau dzikir, terutama saat menjelang tidur, agar dalam kondisi tidur juga tetap berada dalam kondisi kemanunggalan iradah dan qodrat. Namun syahadat-syahadat yang ada tidak hanya sekedar ucapan, sebab saat pengucapan harus disertai dengan laku (meditasi) dan paling tidak mengheningkan daya cipta, rasa dan karsa, sehingga lafal-lafal yang berupa syahadat tersebut, menyelusup jauh ke dalam diri atau dalam sukma.Lihat Selengkapnya

    • Bunda Lia

      DUA PULUH LIMA
      “Syahadat Allah, Allah, Allah lebur badan, dadi nyawa, lebur nyawa dadi cahya, lebur cahya dadi idhafi, lebur idhafi dadi rasa, lebur rasa dadi sirna mulih maring sajati, kari amungguh Allah kewala kang langgeng tan kena pati.” (syahadat Allah, Allah, Allah badan lebur menjadi (roh) idhafi, (roh) idhafi lebur menjadi rasa, rasa lebur sirna kembali kepada yang sejati, tinggallah hanya Allah semata yang abadi tidak terkena kematian). [Mantra Wedha, hlm. 53).
      Syahadat paleburan diucapkan ketika (menjalani keheningan = samadhi), menyatukan diri kepada Allah. Lafal tersebut lahir dari pengalaman Syekh Siti Jenar ketika memasuki relung-relung kemanunggalan, di mana jasad fisiknya ditinggalkan rohnya, sesudah semua nafs dalam dirinya mengalami kasyaf.
      Lihat Selengkapnya

      29 Mei jam 1:32 · Tidak SukaSuka · 6 orangMemuat…
    • Bunda Lia

      DUA PULUH ENAM
      “Ashadu-ananingsun, la ilaha rupaningsun, illallah – Pangeransun, satuhune ora ana Pangeran angging Ingsun, kang badan nyawa kabeh” (ashadu-keberadaanku, la ilaha – bentuk wajahku, illallah – Tuhanku, sesungguhnya tidak ada Tuhan selain Aku, yaitu badan dan nyawa seluruhnya).
      Inilah yang disebut Syahadat Sajati. Pengakuan sejati ini adalah ungkapan yang sebenarnya bersifat biasa-biasa saja, di mana ungkapan tersebut lahir dari hati dan rohnya, sehingga dari ungkapan yang ada dapat diketahui sampai di mana tingkatan tauhidnya (tauhid dalam arti pengenalan akan ke-Esaan Allah), bukan sekedar pengenalan akan nama-nama Allah.
      Lihat Selengkapnya

      29 Mei jam 1:33 · Tidak SukaSuka · 6 orangMemuat…
    • Bunda Lia

      DUA PULUH TUJUH
      “Sakarat pujine pati, maksude napas pamijile napas, kaketek meneng-meneng, iya iku sing ameneng, pati sukma badan, mulya sukma sampurna, mulih maring dzatullah, Allah kang bangsa iman, iman kang bangsa nur, nur kang bangsa Rasulullah, iya shalat albar, Muhammad takbirku, Allah Pangucapku, shalat jati asembahyang kalawan Allah, ora ana Allah, ora ana Pangeran, amung iku kawula tunggal, kang agung kang kinasihan.” (mantra Wedha, hlm. 53).
      “Sekarat ku kemuliaan kematian, maksudnya adalah napas munculnya napas, yang hilang berangsur-angsur secara diam-diam, yaitu yang kemudian diam, kematian sebagai sukma badan-wadag, kemuliaan sukma kesempurnaan, kembali kepada dzatullah, Allah sebagai labuhan iman, iman yang berbentuk cahaya, cahaya yang berwujud Rasulullah, yaitu adalah shalat yang agung, Muhammad sebagai takbirku, Allah sebagai ucapanku, shalat sejati menyembah Allah, tidak ada Allah tidak ada Tuhan, hanyalah aku (kawula) yang tunggal saja, yang agung dan dikasihi.”
      Ini adalah Syahadat Sakarat Permulaan Kematian. Ketika seseorang sudah melihat akhir hayatnya, maka orang tersebut diajarkan untuk memperbanyak melafalkan dan mengamalkan “syahadat sakarat wiwitane pati” ini.
      Lihat Selengkapnya

    • Bunda Lia

      DUA PULUH DELAPAN
      “Ashadu ananingsun, anuduhake marga kang padhang, kang urip tan kenaning pati, mulya tan kawoworan, elinge tan kena lali, iya rasa iya rasulullah, sirna manjing sarira ening, sirna wening tunggal idhep jumeneng langgeng amisesa budine, angen-angene tansah amadhep ing Pangeran.” (mantra Wedha, hlm. 54).
      (Ashadu keberadaanku, yang menunjukkan jalan yang terang, yang hidup tidak terkena kematian, yang mulia tanpa kehinaan, kesadaran yang tidak terkena kematian, yang mulia tanpa kehinaan, kesadaran yang tidak terkena lupa, itulah rasa yang tidak lain adalah Rasulullah, selesailah berada di alam terang, itulah hakikat Rasulullah, hilang musnah ketempat wujud yang hening, hilang keheningan menyatu-tunggal menempati secara abadi memelihara budi, angan-angan selalu menghadap Tuhan).
      Lihat Selengkapnya

      29 Mei jam 1:34 · Tidak SukaSuka · 6 orangMemuat…
    • Bunda Lia

      Syahadat Sekarat Hati pada hakikatnya adalah syahadat Nur Muhammad. Suatu penyaksian bahwa kedirian manusia adalah bagian dari Nur Muhammad. Dari inti syahadat ini, jelas bahwa kematian manusia bukanlah jenis kematian pasif, atau kematian negatif, dalam arti kematian yang bersifat memusnahkan. Kematian dalam pandangan sufisme Syekh Siti Jenar hanya sebagai gerbang menuju kemanunggalan, dan itu harus memasuki alam Nur Muhammad. Bentuk konkretnya, dalam pengalaman kematian itu, orang tersebut tidaklah kehilangan akan kesadaran manunggal-Nya. Ia melanglang buana menuju asal muasal hidup. Oleh karenanya keadaan kematiannya bukanlah suatu kehinaan sebagaimana kematian makhluk selain manusia. Di sinilah arti penting adanya syafa’at sang Utusan (Rasulullah) dalam bentuk Nur Muhammad atau hakikat Muhammad. Nur Muhammad adalah roh kesadaran bagi tiap Pribadi dalam menuju kemanunggalannya. Sehingga dengan Nur Muhammad itulah maka pengalaman kematian oleh manusia, bagi Syekh Siti Jenar bukan sejenis kematian yang pasif, atau kematian yang negatif, dalam arti kematian dalam bentuk kemusnahan sebagaimana yang terjadi terhadap hewan.Lihat Selengkapnya

      29 Mei jam 1:34 · Tidak SukaSuka · 6 orangMemuat…
    • Bunda Lia

      Kematian itu adalah sesuatu aktivitas yang aktif. Sebab ia hanyalah pintu menuju keadaan manunggal. Dalam ajaran Syekh Siti Jenar yang diperuntukkan bagi kaum ‘awam (orang yang belum mampu mengalami Manunggaling Kawula-Gusti secara sempurna) di atas, nampak bahwa dalam kematian itu, seseorang tetap tidak kehilangan kesadaran kemanunggalannya. Dengan hakikat Muhammadnya ia tetap sadar dalam pengalaman kematian itu, bahwa ia sedang menempuh salah satu lorong manunggal. Melalui lorong itulah kediriannya menuju persatuan dengan Sang Tunggal. Kematian manusia adalah proses aktif sang al-Hayyu (Yang Maha Hidup), sehingga hanya dengan pintu yang dinamakan kematian itulah, manusia menuju kehidupan yang sejati, urip kang tan kena pati, hidup yang tidak terkena kematian.Lihat Selengkapnya

      29 Mei jam 1:34 · Tidak SukaSuka · 5 orangMemuat…
    • Bunda Lia

      DUA PULUH SEMBILAN
      “Syahadat Panetep panatagama, kang jumeneng roh idlafi, kang ana telenging ati, kang dadi pancere urip, kang dadi lajere Allah, madhep marang Allah, iku wayanganku roh Muhammad, iya, iku sajatining manusia, iya iku kang wujud sampurna. Allahumma kun walikun, jukat astana Allah, pankafatullah ya hu Allah, Muhammad Rasulullah.” (mantra Wedha, hlm. 54).
      (Syahadat Penetap Panatagama, yang menempati roh idlafi, yang ada di kedalaman hati, yang menjadi sumbernya kehidupan, yang menjadi bertempatnya Allah, menghadap kepada Allah, bayanganku adalah roh Muhammad, yaitu sejatinya manusia, yaitu wujudnya yang sempurna. Allahumma kun walikun jukat astana Allah, pankafatullah ya hu Allah, Muhammad Rasulullah).
      Syahadat ini adalah sejenis syahadat netral, yakni yang memiliki fungsi dan esensi yang umum. Pengucapannya tidak berhubungan dengan waktu, tempat, dan keadaan tertentu sebagaimana syahadat yang lain. Hakikat syahadat ini hanyalah berfungsi untuk meneguhkan hati akan tauhid al-wujud.
      Lihat Selengkapnya

    • Bunda Lia

      TIGA PULUH
      “Ini adalah syahadat sakaratnya roh (pecating nyawa), yang meliputi empat perkara :
      1. Ketika roh keluar dari jasad, yakni ketika roh ditarik sampai pada pusar, maka bacaan syahadatnya adalah, “la ilaha illalah, Muhammad rasulullah.”
      2. Kemudian, ketika roh ditarik dari pusar sampai ke hati, syahadat rohnya adalah “la ilaha illa Anta”.
      3. Kemudian roh ditarik sampai otak, maka syahadatnya “la ilaha illa Huwa”.
      4. Maka kemudian roh ditarik dengan halus. Saat itu sudah tidak mengetahui jalannya keluar roh dalam proses sekarat lebih lanjut. Sekaratnya manusia itu sangat banyak sakitnya, seakan-akan hidupnya sekejap mata, sakitnya sepuluh tahun. Dalam keadaan seperti itulah manusia kena cobaan setan, sehingga kebanyakkan kelihatan bahwa kalau tidak melihat jalan keluarnya roh menjadi lama dalam proses sekaratnya. Jika rohnya tetap mendominasi kesadarannya, tidak kalah oleh sifat setan, maka syahadatnya roh adalah “la ilaha illa Ana”. (Mantra Wedha, bab 211, hlm. 57).
      Lihat Selengkapnya

      29 Mei jam 1:35 · Tidak SukaSuka · 6 orangMemuat…
    • Bunda Lia

      Ajaran tentang syahadat pecating nyawa tersebut diberikan oleh Syekh Siti Jenar bagi orang yang belum mampu menempuh laku manusia manunggal, sehingga diperlukan prasyarat lahiriyah yang berupa syahadat pecating nyawa tersebut. Bagi yang sudah mampu menempuh laku manunggal, maka prosesnya seperti yang dilakukan Syekh Siti Jenar, kematian bukan masalah kapan ajalnya datang, juga bukan masalah waktu. Kematian termasuk dalam salah satu agenda manunggalnya iradah dan qudrat kawula Gusti dan sebaliknya.
      Kalau diperhatikan secara seksama, ajaran Syekh Siti Jenar yang dikhususkan bagi kalangan ‘awam (yang tidak mampu mengalami Manunggaling Kawula Gusti secara sempurna) tersebut hampir sama dengan ajaran Syuhrawardi.
      Lihat Selengkapnya

      29 Mei jam 1:36 · Tidak SukaSuka · 6 orangMemuat…
    • Bunda Lia Maaf berhubung mau yasinan dan mengisi daya doa pagi saya mohon diri turun pasilan…. wedaran kita sambung besok malam dengan melanjutkan… wejangan ini… Ok Makasih selamat pagi semua… selamat beristeri rahat. Nuwunnnn.

      29 Mei jam 1:38 · Tidak SukaSuka · 6 orangMemuat…
    • Cipto Turonggo Kawedar slamat pagi,.terima kasih bunda,..

      29 Mei jam 1:54 melalui Facebook Seluler · Tidak SukaSuka · 4 orangMemuat…
    • Ariyo Hadiwijoyo Iya bunda… makasih banyak… Mugi Gusti Allah angridhoi dateng lampah tuwin gesang kito pikantuk kaluhuran kasampurnan kagem sasami… Rahayu rahayu rahayu…

      29 Mei jam 2:06 melalui Facebook Seluler · Tidak SukaSuka · 6 orangMemuat…
    • Agung Pambudi Alhamdulillah

      29 Mei jam 5:43 melalui Facebook Seluler · SukaTidak Suka · 4 orangMemuat…
    • Abdullah Ali saloam salam salam ya salam

    • Muhammad Mudasir duduk bersila dihadapan secangkir teh manis + martabak sambil menyimak wedaring pupuh kinanthi……. met pagi semua sodaraku….met pagi nusantaraku dan met pagi alamku…..Rahayu rahayu rahayu

      29 Mei jam 7:12 · Tidak SukaSuka · 5 orangMemuat…
    • Kozink Saputra matur nuwun njeh bunda..alkhamdullilah..walao agak telat tpi ttp bsa mngikuti hingga akhir/..wejangan..salam rahayu….

      29 Mei jam 9:57 · Tidak SukaSuka · 2 orangMemuat…
    • Wahyu Aji ikutan, mau belajar “ngangsu kawruh”

      30 Mei jam 14:28 · Tidak SukaSuka · 1 orang
Iklan

About Bunda Lia

Tidak ada hal yang mustahil apapun dapat terjadi karena manusia memiliki kemampuan yang luar biasa. Untuk menjelmakan suatu keinginan menjadi kenyataan. Hidup damai dan rukun sesama masyarakat. Birunya harapan msh menjadi teka teki, bagai musafir disahara berhrp mendptkan air, saat kemarau mengiringi perja lanannya, smua kering, sepi, bisu hny semilir angin panas ikut menyertai.Kau menyambangiku ketika seluruh pintu telah kukunci. Kita bertukar kata di balik tembok tinggi. Tak ada lagi cekrama canda dan cinta bagi bilik hatiku. Tinggal dinding pemahaman yang lebih agung dari rasa. Kita bukan lagi sepasang jiwa yang mendaki didalam dinding bilik hatiku atau putaran takdir. Kau dan aku menjadi kumpulan keterbatasan yang luruh pada ketentuan Maha Cinta. Tak ada lagi sekeping harap yang kita titipkan pada puing senyap. Sebab asa telah membumbung pada manzila yang lebih tinggi dari arasy. Hati tak lagi mengeja bagai tulisan sang pujangga… kemungkinan beriringan mamasuki dinding tembok yang kokoh. Telah kubangun bilik jiwa yang melampaui wingitnya puri pemujaan. Kutisik waktu dengan benang pengharapan yang lebih detail dari semua keinginan….

Posted on Juli 5, 2011, in Tulisan Bunda Lia. Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: