Brajadenta – Brajamusti Lanjutan cerita wayang hari ke 4.

Brajadenta – Brajamusti Lanjutan cerita wayang hari ke 4.

oleh Bunda Lia pada 05 Juni 2011 jam 18:47
Perubahan Anda sudah disimpan.
Brajadenta – Brajamusti   Lanjutan cerita wayang hari ke 4.

Prabu duryodana dan para punggawa kurawa sedang bertemu di dampar agung negara hastina. Merekamembicarakan krisis yang menimpa pringgondani. karena brajadenta nggak mau menyerahkan kursi kepadaprabo anom gatotkaca. duryodana melihat hal ini sebagai peluang. Hal ini diamini olehr esi drona danpatih sengkuni. Maka diutuslah patih sengkuni dan resi drona untuk bertamu ke brajadenta. Makaberangkatlah utusan hastina menemui brajadenta. Dikediaman brajadenta para utusan hastina diterima. Drona menceritakan bagaimana perang dengan ayahpandawa menewaskan prabu tremboko ayah dari brajadenta. Kemudian ditambah cerita patih sengkunitentang werkudoro yang membunuh kakak mereka tertua arimba. Dan memanas manasi bahwa arimbimalah membelot menikah dengan Werkudoro.
Karena dipanasi brajadenta tambah marah dan bersumpahmerebut tahta pringgandani.

Di pringgandani prabu anom gatotkaca menghadapi para pamanya. adabrajamusti dan kala bendana. Prabu anom menanyakan kenapa brajadenta pamanya ga pernah sowan. Karena dianggap aneh maka Gatutkaca mengutus dua pamanya brajamusti dan kala bendana mengunjungi kediaman Brajadenta. apalagi telah santer beredar kabar bahwa brajadenta akan mengkudeta Gatutkaca dari kursi raja pringgondani. Berangkatlah dua utusan tadi ke kediaman brajadenta. Mereka kaget melihatadanya rombongan dari kerajaan hastina sudah ada disana. Mereka masuk lalu menyampaikan pesankedatanganya adalah karena diutus gatotkaca. Untuk melihat kabar brajadenta apakah sakit kenapa kok gapernah sowan ke sitihinggil keraton pringgondani.

Brajadenta marah besar dan mengatakan dengan lantang bahwa dia akan merebut kedaton dari tangan Gatutkaca.
Brajamusti dan kala bendana berusaha mengingatkan brajadenta. Bahwa dia sudah dipengaruhioleh drona dan sengkuni. Tapi brajadenta tak mau peduli dan menyuruh kedua adiknya itu kembalimembawa surat tantangan.
Maka keluarlah Brajamusti dan kala bendana dan diikuti oleh bala tentarahastina. Bala tentara hastina disuruh untuk membunuh kedua utusan tapi mereka dikalahkan denganmudah oleh brajamusti. Dan segera mereka kembali ke Kedaton Pringgondani. Mereka mengatakan apa yang mereka dengar langsung dari Brajadenta kepada Prabu Anom Gatotkaca. Gatotkaca menjadi resah danmerasa rikuh berhadapan dengan paman sendiri. Sementara bala tentara brajadenta bersiap menuju keistana pringgandani.

Ketika pasukan brajadenta sampai terjadi pertempuran. Brajadenta sakti luar biasasehingga hampir semua mereka yang membela gatotkaca dikalahkan. Sampai sampai gatotkaca sendirimaju dan dikalahkan oleh brajadenta. Kemudian gatotkaca mundur dan ebrkeluh kesah kepada pamanyabrajamusti. Paman saya dikalahkan dan kerajaan direbut. Bagaimana baiknya?.
Brajamusti berkata masalah bisa beres jika tuan raja mengorbankan satu pilar kerajaan. Gatotkaca mengira pilar ygdimaksud adalah bener bener pilar bangunan keraton. Maka dia mensetujui saja perkataan pamanya.

Tiba-tiba brajamusti berkata bahwa Brajadenta bisa mati asal bertarung sampai sama sama mati melawandirinya. Lalu brajamusti pamit dan melawan brajadenta. pertarungan sangat seru. Keduanya seimbang. Dan akhirnya sama sama mati tertusuk keris pusaka masing masing. Gatotkaca menangisi mayat keduapamanya. lama lama mayat itu mengecil lalu masuk ke dalam tangan kanan dan kiri gatotkaca menjadisebuah keilmuan. Dan keilmuan itu dikenal dnegan keilmuan brajadenta dan Brajamusti. sementara sisapasukan pemberontak dan hastina dipukul mundur.

 

b

Tidak SukaSuka · · Bagikan · Hapus

    • Abdullah Abahe Ali Rahayu rahayu rahayu
      05 Juni jam 18:50 melalui seluler · Tidak SukaSuka · 4 orangMemuat…
    • Bunda Lia Kang Dullah wis nek bali ndang bali ora dadak ngoceh wae….
      05 Juni jam 18:57 · Tidak SukaSuka · 6 orangMemuat…
    • Agung Pambudi Asslamualaikum warohmatullohi wabarokatuh…Hampura-Sun..salam rahayu Diajeng Ayu..kinasihing Hyang Widi..kekasih illahirobbi…mugi tansah punaringan rahayu ing wekdal meniko..sugeng sumunaring condro diajeng..pun kakng nderek lelenggahan njih..nyimak wedaran ing dalu meniko kanti seksami..
      05 Juni jam 19:13 · Tidak SukaSuka · 4 orangMemuat…
    • Agung Pambudi ‎@ kakang mas ku Abdullah Ali kang kinasih..salam takzimku kang mas..rahayu.
      05 Juni jam 19:14 · Tidak SukaSuka · 3 orangMemuat…
    • Cipto Turonggo Kawedar walaikum salam wr,wb.
      Sugeng ndalu bunda,mas agung pb,babeh abdullah,lan sugeng ndlu kadhang2 sdoyo kemawong ingkang sampun rawuh teng wr songgo buono…
      Bunda nderek nyimak njih bunda…
      05 Juni jam 19:20 melalui seluler · SukaTidak Suka · 3 orangMemuat…
    • Hari Yuswadi nderek nyimak mawon.
      05 Juni jam 19:23 melalui seluler · Tidak SukaSuka · 3 orangMemuat…
    • Ariyo Hadiwijoyo · 35 teman yang sama
      waalaikum slm…sugeng ndalu bunda.,nderek nyimak njih…sdoyo kadang kinasih…salam taklim kulo njih …selamat malam.,rahayu.
      05 Juni jam 19:34 melalui seluler · SukaTidak Suka · 4 orangMemuat…
    • Bunda Lia Wa’alaikum salam mas Agung sugeng dalu njih mas … salam kasih dan salam untuk keluarga semua.
      05 Juni jam 19:34 · Tidak SukaSuka · 6 orangMemuat…
    • Ariyo Hadiwijoyo · 35 teman yang sama
      waalaikum slm…sugeng ndalu bunda.,nderek nyimak njih…sdoyo kadang kinasih…salam taklim kulo njih …selamat malam.,rahayu.
      05 Juni jam 19:35 melalui seluler · SukaTidak Suka · 2 orangMemuat…
    • Bunda Lia Tiga Mas Cipto selamat malam salam kasih njih mas… apa kabar nih mas…?
      05 Juni jam 19:42 · Tidak SukaSuka · 7 orangMemuat…
    • Bunda Lia Tiga Mas Hari matur nuwun mas… salam kasih dan tak lupa selamat malam mas….
      05 Juni jam 19:42 · Tidak SukaSuka · 6 orangMemuat…
    • Bunda Lia Tiga Mas Ariyo kebangeten ngirim jawaban kok banyak banget apa ndak kurang banyak mas…???
      05 Juni jam 19:43 · Tidak SukaSuka · 8 orangMemuat…
    • Agung Pambudi nembah nuwun Diajeng Ayu..mugi ing dalu meniko kawulo sakgotrah angsal hikmah ugi manfaat saking wedaran ing dalu meniko..rahayu kagem sedoyo kadhang kinasih..monggo diajeng ayu…dipun lajengaken…
      05 Juni jam 19:44 · Tidak SukaSuka · 5 orangMemuat…
    • Bunda Lia Tiga Bareng2 njih mas Agung….
      05 Juni jam 19:45 · Tidak SukaSuka · 5 orangMemuat…
    • Agung Pambudi ‎@kakang mas Ariyo..salam rahayu njih sugeng ndalu..
      05 Juni jam 19:45 · Tidak SukaSuka · 3 orangMemuat…
    • Agung Pambudi ‎@Cipto Turonggo Kawedar.kangmasku kang kinasih..nembah nuwun kang mas..wangsulan salamaipun..mugi tansah pinaringan karaharjan ing wekdal dalu meniko…
      05 Juni jam 19:47 · Tidak SukaSuka · 4 orangMemuat…
    • Bunda Lia Golek ilmu iku wis dadi kewajibane manungsa….. Sinau wiwit cilik kayo wong ngukir ing watu, dadi apa wae sing disinauni gampang dingerteni.
      Nanging menawa sinau sawise dewasa kaya wong ngukir ing banyu,
      Tegese anggone sinau (menawa nrima piwulang) iku angel.
      Mula saka iku wiwit saiki ayo sing sregep sinau…..Lan sinau iku ora ana batese wektu lan umur. Cilik, gedhe, lanang, wadon, enom lan tuwa kudu sinau lan golek ilmu.
      05 Juni jam 19:47 · Tidak SukaSuka · 7 orangMemuat…
    • Agung Pambudi ‎@Hari Yuswadi kakang masku kang sutresno..salam takzim kawulo kang mas..rahayu.
      05 Juni jam 19:48 · Tidak SukaSuka · 2 orangMemuat…
    • Siwi Marthin Sugeng ndalu bun. Salam.
      05 Juni jam 19:48 melalui seluler · Tidak SukaSuka · 4 orangMemuat…
    • Bunda Lia Salam kasih penuh kerinduan mbak Siwi…
      05 Juni jam 19:49 · Tidak SukaSuka · 8 orangMemuat…
    • Subagyo Ucok Matur Gunge nembah nuwun prasojonipun,sepindah katur dumateng gusti ingkang minulyo engkang peparengan dumateng kulo panjenengan kiat iman lan ihsan,kaping pindo monggo sholawat sesarengan dumateng rosulullah
      05 Juni jam 20:04 · Tidak SukaSuka · 6 orangMemuat…
    • Ariyo Hadiwijoyo · 35 teman yang sama
      bkn kbangeten bunda…sinyale gk bnr jd kmurahanbunda …nunggunya hbis dua rokok bunda…jiannn
      05 Juni jam 20:07 melalui seluler · Tidak SukaSuka · 5 orangMemuat…
    • Subagyo Ucok Astaghfirullah Robbal baroya
      05 Juni jam 20:08 · Tidak SukaSuka · 3 orangMemuat…
    • Cipto Turonggo Kawedar alhamdllah sehat bunda,tsh saget nyimak wedharan bunda.
      Amin.mathur nembah nuwun mas agung.
      Sugeng ndalu mba siwi,mas ucok.,
      05 Juni jam 20:13 melalui seluler · Tidak SukaSuka · 4 orangMemuat…
    • Ariyo Hadiwijoyo · 35 teman yang sama
      kakang mas Agung P@ dalem tampi kanti bingahipun manah…rahayu njih
      05 Juni jam 20:16 melalui seluler · Tidak SukaSuka · 5 orangMemuat…
    • Subagyo Ucok Astaghfirullah minal khotoya,Robbi dzidni ‘ilman nafi’ah,wawa fiqni sholeha,ya Rasulullah mun alaik ya rofiq ‘asa niwadal roji,’atfata yaji roddal ‘alamin ya uhailalju diwal karomi.ngawiti insun nglarasi iron kelawan muji marang pangeran kang pareng rohmad lan kenikmatan rino wengine tanpo pitungan,duh konco poro konco prio wanito ojo mung ngaji sarengat bloko,gung pinter dongeng nulis lan moco’tembe mburine bakal sangsoro,akeh kang hafal qur’an haditse seneng ngafirke marang liyane,kafire dewe gak di gatekke,yen isek kotor ati akale.lagu thoriqot lam makrifat ugo hakekat manjing rasane,alqur’an kodim wahyu minulyo tanpo tinulis iso diwoco.
      05 Juni jam 20:18 · Tidak SukaSuka · 7 orangMemuat…
    • Wulandari Muis Sugeng ndalu mb nderek nyimak
      05 Juni jam 20:19 melalui seluler · Tidak SukaSuka · 5 orangMemuat…
    • Agung Pambudi ‎@ kakang masku kang kinasih..Subagyo Ucok..salam rahyu kang mas..nembah nuwun pun paring pangenget kanthi shoalawat ugi salam..
      05 Juni jam 20:22 · Tidak SukaSuka · 4 orangMemuat…
    • Agung Pambudi ‎@ mbak Siwi salam rahayu mbak…sugeng ing adyaning ratri…
      05 Juni jam 20:24 · Tidak SukaSuka · 3 orangMemuat…
    • Ariyo Hadiwijoyo · 35 teman yang sama
      bunda…cilik kepletet gawean…sinaune kluyuran karo dolan …gedhe dikunjoro nang hutan…sinaune ndeleng lan ngresepi alam…rahayu bundaku.,heeeeeee
      05 Juni jam 20:30 melalui seluler · Tidak SukaSuka · 3 orangMemuat…
    • Abdullah Abahe Ali Salam malam saudaraku semua…..salam sejahtera selalu,amin
      05 Juni jam 20:46 melalui seluler · Tidak SukaSuka · 7 orangMemuat…
    • Bunda Lia Makna Bersatunya Panah Arjuna dan Indra
      Dalam cerita Arjuna Tapa diceritakan bahwa dalam menghadapi perang Brata Yudha, Arjuna ahli panahpenengah Pandawa ini melakukan olah tapa untuk mendapatkan senjata panah. Salah satu tempat Arjunabertapa adalah di Gunung Indrakila. Karena Arjuna dengan bertapa yang serius itulah akhirnyamendapatkan beberapa panah sakti sebagai salah satu sarana memenangkan perang dalam Brata Yudha.Karena keberhasilan dari Arjuna inilah nampaknya menjadi pendorong Raja Jayasakti mendirikan PuraIndrakila. Dengan kesaktian hasil dari olah tapa itulah yang akan membawa kemenangan sang raja dalammemimpin negara kerajaan. Menang dalam bahasa Sansekerta disebut Jaya. Karena saktilah rajamencapai kemenangannya. Kata ´sakti´ saat itu tentunya tidak seperti pengertian dewasa ini. Saat ini kata´sakti´ berkonotasi negatif karena dikaitkan dengan ilmu hitam. Pengertian ´sakti´ menurut keteranganWrehaspati Tattwa 14 dalam keterangan yang berbahasa Jawa Kuno berkonotasi positif.
      05 Juni jam 20:48 · Tidak SukaSuka · 10 orangMemuat…
    • Bunda Lia DalamWrehaspati tersebut dinyatakan: Sakti ngarania ikang sarwajnyana lawan sarwa karya. Artinya: Saktinamanya banyak ilmu dan banyak bekerja. Ilmu di sini berarti ilmu kerohanian dan ilmu keduniaan, atauPara Widya dan Apara Widya. Dua ilmu itu dilahirkan dari Weda oleh para Resi. Karena itulah Weda itudisebut Weda Mata artinya Ibu Weda. Mantra Weda itu adalah Sabda Tuhan. Kesaktian yang sepertipengertian Wrehaspati Tattwa inilah yang dicari oleh Arjuna di Gunung Indrakila. Demikian juga olehsang Raja Jaya Sakti di Pura Indrakila. Dalam cerita Arjuna Tapa itu diceritakan Arjuna bertapa sangatkhusyuk. Karena khusyuknya Arjuna mendapatkan kesaktian berupa daya tahan tidak mudah tergoda olehhawa nafsu. Arjuna pun digoda oleh para bidadari yang amat cantik-cantik. Tetapi Arjuna sama sekalitidak tergoda oleh kecantikan para Bidadari dari Kahyangan tersebut.Selanjutnya Arjuna mendapatkan godaan yang lebih hebat lagi.
      05 Juni jam 20:50 · Tidak SukaSuka · 9 orangMemuat…
    • Bunda Lia Arjuna diserang oleh babi raksasa yangamat ganas. Untuk menumpas godaan babi raksasa itu Arjuna memerangi babi tersebut denganmengarahkan panah saktinya. Di luar dugaan ada seorang pemburu muda juga mengarahkan panah-panahnya pada babi raksasa tersebut. Babi tersebut pun mati kena panah. Anehnya panah Arjuna danpanah pemburu muda tersebut bersatu menancap di tubuh babi raksasa tersebut. Pemburu tersebutmenyatakan bahwa panah yang menancap itu adalah miliknya dan menyatakan bahwa dialah yangmembunuh babi tersebut. Sebaliknya Arjuna juga bersikukuh bahwa panah yang membunuh babi tersebutadalah miliknya. Arjuna dan pemburu tersebut pun perang tanding. Pada awalnya keduanya sama-samakuat. Namun saat Arjuna akan mengakhiri pertempuran tersebut dengan membunuh pemburu muda itu,dalam sekejap saja pemburu itu berubah menjadi Dewa Indra.Arjuna baru sadar bahwa yang menjadi pemburu itu adalah Dewa Indra untuk menguji ketangguhanArjuna. Karena Dewa Indra nyata menampakkan diri, maka Arjuna pun menyembah Dewa Indra dengantakjimnya. Cerita Arjuna Tapa ini amatlah populer di Bali, karena sering dipentaskan dalam berbagai senipentas.
      05 Juni jam 20:57 · Tidak SukaSuka · 10 orangMemuat…
    • Abdullah Abahe Ali Mas Ariyo walah la aku le sinau ning trotoar….ayat sing teko roda dua dan roda empat….selama sepuluh tahun aku merenung,dan ternyata luar biasa makna dari ayat ayat itu….
      Roda dua,ibarat beragama dengan al qur’an dan al hadis….ini sudah cukup baik beragama seperti naik motor bisa lebih enak dalam bepergian,tapi masih kurang aman….sebab bisa jatuh atau roboh….dengan empat roda yaitu mobil,bepergian jauh lebih nyaman dan aman….hujan tidak kehujanan,panas tidak kepanasan….seperti beragama selain al qur’an dan al hadis harus di sertai qiyas dan ijsma’…..baru bisa aman….syariat thoriqot sudah bagus….tapi lebih sempurna syariat,thoriqot,hakikat dan ma’rifat….salamku,mas Ariyo.
      05 Juni jam 20:59 melalui seluler · Tidak SukaSuka · 7 orangMemuat…
    • Bunda Lia Ada lewat seni drama tari, ada lewat seni pewayangan ada lewat seni lukis ada juga lewat senisastra, dll. Sesungguhnya cerita Arjuna Tapa itu adalah pentas ajaran Tapa Brata lewat seni sastra kawyayang penuh dengan simbol yang mengandung nilai-nilai filosofi kehidupan di dunia ini. Bersatunya panahArjuna dengan panah Dewa Indra adalah simbol suatu keberhasilan Tapa Brata untuk menyatukan pikirandengan kehendak Dewata. Sedangkan babi raksasa itu adalah simbol Guna Tamas yang sering membawamanusia hidup loba dan angkara murka. Guna Tamas itu dapat ditundukkan oleh pikiran suci yang sudahmenyatu dengan kehendak Dewata. Demikian juga godaan para bidadari itu tiada lain adalah simbolgodaan hawa nafsu. Menguasai semuanya itulah tujuan dari suatu Tapa Brata. Intinya Arjuna sebagaiseorang kesatria baru akan dapat melakukan tugas-tugasnya apabila dia telah dapat mawas diri danmemiliki ketetapan hati, sehingga tidak mudah goyah dalam melindungi rakyat dari kehidupan yangsangsara. Karena tugas-tugas kenegaraan bukanlah hal yang mudah begitu saja dilakukan tanpa memilikikekuatan moral dan mental serta ilmu pengetahuan yang memadai.
      Hal inilah yang nampaknya disadari oleh Raja Jayasaksi sehingga mendirikan Pura Indrakila.
      05 Juni jam 21:00 · Tidak SukaSuka · 10 orangMemuat…
    • Petruk Tralala hadir…..
      05 Juni jam 21:04 melalui seluler · Tidak SukaSuka · 6 orangMemuat…
    • Bunda Lia Di sampinguntuk memuja Tuhan dalam manifestasinya sebagai Sang Hyang Tri Purusa, juga bertujuan untuk menanamkan nilai-nilai kehidupan yang berada di balik cerita Arjuna Tapa. Karena dengan datang untuk berbakti ke Pura Indrakila umat akan dapat menyerap terus nilai-nilai suci dari cerita Arjuna Tapatersebut. Dalam Manawa Dharmasastra 1.89 ada dinyatakan bahwa kewajiban kesatria adalahmenciptakan rasa aman (Raksanam) dan sejahtera (Danam) untuk rakyat. Di samping itu mempelajarikitab suci Weda melangsungkan upacara yadnya dan terus-menerus berusaha menguasai dirinya dariikatan-ikatan indria atau hawa nafsunya. Dalam Manawa Dharmasastra tersebut upaya menguasai hawanafsu itu dinyatakan wisayeswaprasaktatis yang artinya terus-menerus berusaha menguasai hawa nafsuyang disebut wisaya. Karena seorang kesatria setiap hari selalu berkecimpung dengan hal-hal yangbersifat duniawi. Agar jangan hal-hal duniawi itu menjadi negatif, maka setiap hari juga seorang kesatriaharus tidak pernah lupa melakukan kegiatan yang memiliki dimensi menguasai gejolak hawa nafsu.
      05 Juni jam 21:04 · Tidak SukaSuka · 10 orangMemuat…
    • Bunda Lia Kang Petrukkkkk….
      05 Juni jam 21:05 · Tidak SukaSuka · 10 orangMemuat…
    • Bunda Lia Ibaratseorang kusir kereta setiap saat memegang tali kekang kuda untuk mengarahkan kudanya saat berjalan,sehingga kereta pun akan dapat dibawa sampai ke tujuan. Kalau lengah kuda hawa hawa nafsu itulahyang akan menggelincirkan diri sang kesatria ke arah yang tidak benar. Inilah yang mungkin diinginkanoleh sang Raja Jayasakti sehingga membangun Pura Indrakila. Kalau fungsi Pura Indrakila tersebut kitaperhatikan maka sampai kapan pun akan tetap fungsi pura itu relevan dengan kebutuhan zaman. Apalagipada zaman post modern ini semakin dibutuhkan sesungguhnya upaya para pemimpin untuk menguasaidirinya agar tidak terjebak pada pengumbaran hawa nafsu yang akhirnya akan membahayakan rakyat.
      05 Juni jam 21:05 · Tidak SukaSuka · 12 orangMemuat…
    • Abdullah Abahe Ali Rahayu,Den Ayu….
      05 Juni jam 21:09 melalui seluler · Tidak SukaSuka · 6 orangMemuat…
    • Petruk Tralala dipun lajengaken mawon, bunda…petruk sinambi nyebleki nyamuk..
      05 Juni jam 21:11 melalui seluler · Tidak SukaSuka · 7 orangMemuat…
    • Abdullah Abahe Ali Mas Petruk hahahaha….nyamuk mung siji,kancane sing ranguwati hahahaha….awas mas Petruk,nek menclok ning irungmu ojo banterbanter le nyablek ndak dadi pesek hahahaha….hahahaha….hahahaha….
      05 Juni jam 21:23 melalui seluler · Tidak SukaSuka · 6 orangMemuat…
    • Kozink Saputra salam mlm tuk semua nya..saudara2ku…sugeng ndalu buat bunda..salam hormat.ku…sy ttp hadiiiiirr walao agk ter lambat….
      05 Juni jam 21:33 · Tidak SukaSuka · 5 orangMemuat…
    • Agung Pambudi ‎@salam rahayu kakang mas Petra…sugenging madyaning ratri…
      05 Juni jam 21:36 · Tidak SukaSuka · 5 orangMemuat…
    • Ariyo Hadiwijoyo · 35 teman yang sama
      kakang Abdullah@bener kakang roda dua pkoleh …roda empat pkoleh tur nyaman kakang…heheheee…salam yo kakang
      05 Juni jam 21:40 melalui seluler · Tidak SukaSuka · 5 orangMemuat…
    • Ariyo Hadiwijoyo · 35 teman yang sama
      kakang Abdullah@bener kakang roda dua pkoleh …roda empat pkoleh tur nyaman kakang…heheheee…salam yo kakang
      05 Juni jam 21:44 melalui seluler · Tidak SukaSuka · 2 orangMemuat…
    • Arie Irfan Selamat malam Kang Dullah, Mas Agung, Mas Petruk, Mas Ariyo, serta semua yang telah hadir disini___ Rahayu___ Salam Hormat & Jabat Erat.
      05 Juni jam 21:47 melalui seluler · Tidak SukaSuka · 6 orangMemuat…
    • Joko Lelono Sugeng ndalu bunda lia.,kl hanamung nderek kmwn. Sungkem kl katur panjenengn. Sh dumateng poro kadang sepah utawi anem. Mugi tansah karahayon.
      05 Juni jam 21:47 melalui seluler · Tidak SukaSuka · 5 orangMemuat…
    • Akhirat Selo asalamualaikum dulur sakmeniko kulo urun rembuk ,didlm topo broto arjuno diserang dgn babi terus melawan dan membunuh itulah kegagalan arjuno tdk bisa menguasai hawa nafsu,makanya bersamaan dgn itu muncul dewa mengingatkan pd arjuna kabeh kuwi mung aku sing iso kalau kamu mengejar kesaktian arep dadi opo ,maka akhirnya arjuna tdk bisa apa2 yg membisakan yg punya apa2 sesuai dgn ilmu rohani yg suci
      05 Juni jam 21:52 melalui seluler · Tidak SukaSuka · 6 orangMemuat…
    • Abdullah Abahe Ali Mas Ariyo,mas Arie….alhamdulillah….rahayu
      05 Juni jam 21:56 melalui seluler · Tidak SukaSuka · 5 orangMemuat…
    • Ariyo Hadiwijoyo · 35 teman yang sama
      kakang mas Selo@ salam njih mugi konjok
      05 Juni jam 21:57 melalui seluler · Tidak SukaSuka · 5 orangMemuat…
    • Gadis Exsprit Selamat malam Mamanda,,,,,salam cinta kasihku selalu,,,,I LOVE U,,
      05 Juni jam 22:01 melalui seluler · Tidak SukaSuka · 5 orangMemuat…
    • Gadis Exsprit Selamat malam Om Abdullahku seng paling boizzzz,,,,,sembah sungkem dalem,,om,,,,rahayui
      05 Juni jam 22:02 melalui seluler · Tidak SukaSuka · 4 orangMemuat…
    • Akhirat Selo injih sedoyo kemawon nyuwun agenge samudero pangaksami sakmeniko kulo yuwun pamit barokallah
      05 Juni jam 22:03 melalui seluler · SukaTidak Suka · 4 orangMemuat…
    • Gadis Exsprit Sugeng ndalu,,,,mas agung,,,mas jeans,mas ariyo,,mas sayid,,,,mas selo,,,,,salam sjahtera selalu,,,
      05 Juni jam 22:03 melalui seluler · SukaTidak Suka · 3 orangMemuat…
    • Misterr Jeans Sang Kinasih Sugeng ndalu Ibunda, Abah Ali, Kang Mas Agung, Mas Kozink, Mas Ariyo, Mas J Sayid, Mas Akhirat Selo, Mas Arie lan kgem sdoyo kdang kinasih mugi karahayon tansah amberkahi kito sdoyo, Ibunda monggo kalajengaken wedaranipun..
      05 Juni jam 22:06 melalui seluler · SukaTidak Suka · 4 orangMemuat…
    • Misterr Jeans Sang Kinasih Mat malam jg Gadisq.. Salam kasihq slalu.
      05 Juni jam 22:09 melalui seluler · Tidak SukaSuka · 2 orangMemuat…
    • Ariyo Hadiwijoyo · 35 teman yang sama
      mas Arie@ salam ugi njih…rahayu…Gadis @ salam sjahtera…mas jeans@ salam rahayu njih
      05 Juni jam 22:11 melalui seluler · SukaTidak Suka · 3 orangMemuat…
    • Gadis Exsprit Mas ariyo,,salam sejahtera,,mkasih ya,,
      05 Juni jam 22:13 melalui seluler · Tidak SukaSuka · 4 orangMemuat…
    • Gadis Exsprit Mas jeans,,,selamat malam mas,,,,salam kasihku selalu,,,
      05 Juni jam 22:14 melalui seluler · Tidak SukaSuka · 6 orangMemuat…
    • Ariyo Hadiwijoyo · 35 teman yang sama
      bunda .,mniko tahuh 00…wayah kulo mandap pasilan…bade mahening…ning ing turu…rahayu bundaaa
      05 Juni jam 22:16 melalui seluler · Tidak SukaSuka · 6 orangMemuat…
    • Agung Pambudi ‎@salam rahayu Gadis..@kang mas jeans,,nembah nuwun njih..rahayu..
      05 Juni jam 22:17 · Tidak SukaSuka · 5 orangMemuat…
    • Misterr Jeans Sang Kinasih Ngestoaken dawoh Kang Mas Agung.. Mugi ksarasan kwilujengan tansah lumeber dmateng panjenengan skluargi.
      05 Juni jam 22:29 melalui seluler · Tidak SukaSuka · 3 orangMemuat…
    • Misterr Jeans Sang Kinasih Gadis gmana kbrmu Arek Ayu..
      05 Juni jam 22:30 melalui seluler · SukaTidak Suka · 2 orangMemuat…
    • Pathak Warak Kulonuwun Sugeng dalu Jeng..kok neng kene ambune wangi yo…. Iki mesti enek sing bar Ngentut… QikqikqikS..
      05 Juni jam 22:33 · Tidak SukaSuka · 6 orangMemuat…
    • Segoro Geni Jika boleh memilih tentunya Arimbi akan memilh diantara Bima dan adik-adiknya tidak perlu bertempur. Karena jika hal itu terjadi hati Arimbi akan dihimpit rasa cemas dari dua penjuru, seperti yang pernah dirasakan ketika Bima bertempur melawan Arimba. Disatu pihak Arimbi mencemaskan Bima suaminya, dipihak yang lain Arimbi juga mengkawatirkan adik-adiknya. Namun apa boleh buat, untuk menundukkan adik-adiknya tidak ada jalan lain kecuali bertempur. Harapannya agar Bima dapat memenangkan pertempuran melawan adik-adiknya dengan tidak menyisakan luka, baik luka di badan maupun luka di hati.

      Dikarenakan tidak ada pilihan lain Bima pun meladeni tantangan adik-adik Arimbi. Dengan melangkah tenang namun berat Bima mendekati Brajadenta yang dipandang sebagai pimpinan diantara mereka. Sebelum Bima mendekat semakin dekat, Brajadenta telah memberi aba-aba kepada keempat adiknya untuk menyerang Bima secara serentak. Maka sebentar kemudian terjadilah pertempuran sengit. Bima dikeroyok oleh adik-adik Arimbi, kecuali Kala Bendana yaitu Prabakesa, Brajadenta, Brajamusti, Brajawikalpa dan Brajalamatan.

      Arimbi yang menyaksikan pertempuran itu menilai bahwa pertempuran bakal berjalan seru dan dahsyat. Karena masing-masing dari mereka mempunyai ilmu-ilmu tingkat tinggi. Namun jika dibandingkan dengan Bima ilmu-ilmu yang dimiliki ke lima adik-adinya masih berada dibawahnya. Tetapi dikarenakan kekuatan kelimanya bergabung menjadi satu maka akan sungguh merepotkan Bima. Walaupun Bima merasakan bahwasannya tingkat ilmu adik-adik Arimbi masih berada di bawah Arimba, tidak ada niat di hati Bima untuk menganggap enteng serangan-serangan mereka. Bima selalu waspada menunggu serangan demi serangan yang dilancarkan adik-adik Arimbi jurus demi jurus secara bergantian. Bahkan kadang kala putra-putra Pringgandani tersebut melakukan serangan secara serentak. Menghadapi serangan beruntun Bima lebih memilih menunggu serangan dari pada mengambil inisiatif menyerang. Hal tersebut dilakukan karena Bima tidak berniat untuk menyakiti adik-adik Arimbi, seperti yang dibisikan Arimbi sebelumnya.

      Setelah pertempuran berjalan cukup lama, adik-adik Arimbi yang pada mulanya membenci Bima sebagai seorang pembunuh Kakak Arimba, perlahan-lahan mulai mempertanyakan kebencian itu. Benarkah Bima seorang pembunuh yang kejam dan wajib dibenci dan dimusnahkan? Pertanyaan-pertanyaan itu muncul setelah mereka merasakan bahwa perilaku Bima tidak seperti yang dibayangkan sebelumnya yaitu ganas dan kejam. Pada kenyataannya Bima adalah seorang kesatria sejati yang penuh tatakrama juga ketika Bima berada di medan laga. Dengan sifat Bima yang demikian dapat dimungkinkan bahwa gugurnya Arimba di tangan Bima akibat dari pembelaan diri Bima menghadapi serangan Prabu Arimba.

      Watak ksatria yang melekat pada pribadi Bima telah mengusik watak ksatria anak-anak Pringgandani yang dahulu pernah ditanamkan oleh Prabu Tremboko. Dengan watak ksatria tersebut lalu munculah kesadaran bahwa ilmu mereka masih berada di bawah ilmu Bima. Walaupun mereka telah mengeroyok Bima, adik-adik Arimbi tersebut sulit untuk mengalahkannya. Bahkan kemudian munculah rasa malu di hati mereka karena mengeroyok seseorang adalah tindakkan yang jauh dari watak ksatria.

      Oleh karenanya, seperti diberi aba-aba Prabakesa, Brajadenta, Brajamusti, Brajawikalpa dan Brajalamatan mengendorkan serangan, untuk kemudian menghentikan serangan. Para prajurit jaga pada heran melihatnya. Apa yang terjadi? Brajadenta dapat membaca apa yang diinginkan oleh keempat adiknya. Untuk itulah maka kemudian Brajadenta melangkah mendekati Bima. semua mata mengarahkan pandangannya kepada sosok Brjadenta. Apa yang akan diperbuat? Setelah tepat di depan Bima, Brajadenta berkata “Kami mengaku kalah.”

      Arimbi melonjak senang, tawaran damai yang dibawa Arimbi telah diterima oleh adik-adiknya. Selanjutnya terjadilah pemandangan yang mengharukan. Bima memeluk adik-adik Arimbi satu persatu. Mereka telah menerima Bima sebagai bagian dari keluarganya, tidak sebagai musuhnya.

      Dengan menghidupi watak ksatria, para putra Pringgandani yang berparas rasaksa dapat ikhlas merelakan kematian Prabu Arimba dalam perang tading melawan Bima. mereka mengakui bahwa Bima memang seorang ksatria keturunan trah Girisarangan yang sakti. Maka dari itu ada rasa bangga di hati mereka ketika Bima telah menyunting Kakang Mbok Arimbi yang sudah menjadi jelita, dan menjadi satu keluarga di Pringgandani.

      Dengan bergabungnya Bima di Pringgandani, para putra Pringgandani optimis menatap masa depan negara Pringgandani. Karena pasangan Bima dan Arimbi telah mampu menghidupi kembali watak ksatria yang telah diwariskan oleh para pendahulunya, tat kala membangun dan mendirikan negara Pringgandani. Karena dengan watak berani, bersih, jujur, dan tulus, yang menjadi ciri khas watak seorang ksatria, negara Pringgandani telah menjadi besar. Dan akan semakin besar dan jaya manakala nilai-nilai luhur yang telah diwariskan akan dihidupi dalam menjalankan pemerintahan negara Pringgandani.

      Waktu merambat pelan, untuk beberapa waktu Bima tinggal di Pringgandani membantu dan mendampingi Arimbi dalam menata pemerintahan yang telah beberapa waktu komplang tanpa raja. Seiring dengan penataan kerajaan, kandungan Arimbi bertambah semakin besar. Ada secercah kebahagiaan dan harapan yang berkaitan dengan bayi yang dikandung. Tangan Bima dan Arimbi meraba lembut perut Arimbi dengan sebuah permohonan yang bulat dan utuh, jadikanlah anak ini seorang raja ksatria yang membawa kejayaan negara Pringgandani.

      Suasana duka masih terasa sejak kepergian Raja besar Pringgandani untuk selamanya. Prabu Arimba telah mempercayakan negara Pringgandani kepada Arimbi. Senyum abadi yang ditinggalkan Prabu Arimba memberi semangat optimisme untuk mewujudkan harapan akan kebesaran dan kejayaan Negara Pringgandani.

      05 Juni jam 22:33 · Tidak SukaSuka · 6 orangMemuat…
    • Gadis Exsprit Mas jeans,,kabarku baik saja mas,,,,,,
      Mas agung@ salam sejahtera jg,,
      05 Juni jam 22:37 melalui seluler · Tidak SukaSuka · 6 orangMemuat…
    • Igo Wekas Sisih Kiwo Sugeng ndalu diajengku seng ayu dewe…, salam sayang dan kangen selalu…
      05 Juni jam 22:40 · Tidak SukaSuka · 7 orangMemuat…
    • Abdullah Abahe Ali Alhamdulillah……salam rahayu
      05 Juni jam 23:07 melalui seluler · Tidak SukaSuka · 5 orangMemuat…
    • Bunda Lia Dumadine Negoro Botono Kuwarso
      Dinegara Giridahono Sang Raja Prabu Giri Angkoro beserta Patih dan seluruh punggawa kerajaan sedangmembahas keinginan Sang Prabu untuk balas dendam atas kematian mendiang ayahndanya yang kononceritanya telah dibunuh oleh Raden Werkudoro darI Negara Amarta. Tiba – tiba kedatangan Patih HaryoSengkuni dari Negara Astina yang mengemban perintah Prabu Duryudana agar meminta bantuan kepadaSang Prabu Giri Angkoro untuk kesediaannya bersama – sama membunuh para Pandawa. Rencanatersebut disetujui dan didukung sepenuhnya oleh Prabu Giri Angkoro, sehingga seluruh prajurit dari duanegara tersebut bergabung dan bersama – sama menuju negara Amarta.Raden Sumbo dengan disertai Patih Udowo dan Raden Setiaki yang akan menghadap Prabu Puntodewodi negara Amarta dalam perjalanan bertemu dengan para putra Pandawa yaitu Raden Gatutkaca, RadenAntasena, Raden Antareja dan Raden Abimanyu serta Raden Bambang Irawan bersepakat untuk berangkat bersama – sama. Namun demikian tiba – tiba berpapasan dengan barisan prajurit gabungan darinegara Astina dan Giridahono yang dipimpin oleh Patih Haryo Sangkuni, karena berselisih paham makaterjadilah pertempuran, sehingga akhirnya Raden Sombo segera mengambil keputusan langkah untuk mengarahkan rombongannya sendiri mencari jalan lain menuju negara Amarta.
      05 Juni jam 23:12 · Tidak SukaSuka · 9 orangMemuat…
    • Bunda Lia Di negara Amarta kedatangan Prabu Kresna, PrabuBaladewa dan para putra sedang membahas mimpi yang dialami oleh Prabu Puntadewa bahwa seolah ± olah negara Amarta kejatuhan bulan purnama dalam hal tersebut Prabu Puntadewa telah memerintahkanRaden Janoko untuk memohon penjelasan kepada Sang Kakek Resi Wiyasa di Pertapaan Wukir Retawu.Kedatangan Raden Janoko yang telah kembali dari Wukir Retawu membawa pesan dari Resi Wiyasabahwa negara Amarta akan menerima nugraha dari Dewa namun apabila terjadi sesuatu agar sementaraurusan diserahkan kepada Prabu Kresna. Tiba ± tiba turnlah Sang Batara Narodo dar kahyangan Suroloyountuk menyampaikan NUGROHO dari Batara Guru dengan memberikan sebutan negara Amarta sebagainegara BOTONO KAWARSO, setelah memberikan petunjuknya maka Sang Batara.
      05 Juni jam 23:15 · Tidak SukaSuka · 8 orangMemuat…
    • Bunda Lia Narodo segera
      kembali ke Suroloyo. µ Pada saat berlangsungnya rangkaian acara wisudha kepada Prabu Puntadewa yangdiselenggarakan oleh Prabu Kresna dan Ibu Kunti, datanglah Prabu Giri Angkoro yang akan menuntutbalas untuk membunuh Raden Werkudoro, namun hal tersebut dapat segera diatasi berakhir dengantewasnya Prabu Giri Angkoro, maka prajurit Astina mengndurkan diri kembali ke negaranya dengantangan hampa. Setelah menerima NUGROHO tersebut maka Prabu Puntadewa bersama ± sama PrabuKresna menghaturkan syukur kepada Tuhan YME, melaksanakan perintahNya, melestarikan segalasesuatu yang sudah diterima dengan hati ± hati, tidak ceroboh, selalu waspada dengan sesanti : Maribersama- sama Ngrekso, Ngrenggo dan Ngregani untuk tetap tegaknya negara kesatuan yang kita cintaiini. Demikian cerita dari lakon tersebut semoga dapat menjadikan sebuah pelajaran yang sangat berhargabagi kehidupan berbangsa dan bernegara’
      05 Juni jam 23:15 · Tidak SukaSuka · 9 orangMemuat…
    • Bunda Lia Konta dan Karna
      versi komik: Gatotkaca lahir. jodipati gembira ria. sayangnya puser jabang tutuka tak bisa dipotong. bimamenjadi gusar. didatangkanya semua para sepuh pandawa. kresna berkata agar mencari senjata kontayang akan diturunkan dewa. di khayangan naga percona membuat kerusuhan pengen menikah dengandewi supraba. maka para dewa dan wadya bala raksasa berperang.para dewata kewalahan sampai selamanangkep ditutup rapat. dan bhatara narada mengusulkan padabhatara guru untuk meminta petunjuk. petunjuknya adalah yg bisa mengalahkan naga percona adalahjabang tutuka. tapi harus dipotong dulu pusernya dengan senjata andalan, senjata konta.lalu hyang narada turun dan menyerahkan senjata konta kepada orang yang salah. dikiranya arjunaternyata aradea alias karna. dan ahirnya ketemu arjuna dan punakawan asli. hyang narada mengakukesalahanya. lalu arjuna pun mencari aradea. terjadi perkelahian ahirnya sarng senjata konta di dapat.sementara senjata kontanya itu tetep dimiliki aradea. disini lalu sampe bharata yudha nantinya senjatakonta tetep jd milik adipati karna.versi wayang: adipati karna bersemadi. dia menajamkan mata bhatin agar diberikan kemenangan dlmperang bharata yudha. bhatara indra ayah arjuna merasa sangat kuatir karena arjuna akan kalah dlmperang bharata yudha jika karna masih memiliki baju zirah dan anting bhatara surya.
      05 Juni jam 23:20 · Tidak SukaSuka · 7 orangMemuat…
    • Bunda Lia Maka datanglahbhatara indra menyamar sebagai pertapa ke adipati karna. ditemuinya adipati karna dan petapa itumeminta baju zirah dan antingnya. Karna menyetujui asal petapa mau memberinya senjata ampuh ygtiada bandingnya. petapa setuju lalu karna menyayat semua baju zirah yang melekat di tubuh nya. jugamengiris anting di telinganya. diserahkan kepada petapa tersebut. karena takjim bhatara indramemberikan senjata konta yg cuma bisa digunakan sekali. dan itu akan digunakan karna dalam perangbharata yudha nantinya.versi film mahabharata: Menjelang perang kunti didatangi kresna. diingatkan arjuna tak akan menang jikakarna masih memiliki baju zirah bhatara surya. maka diharapkan kunti mau membujuk anaknya. laludatanglah kunti menemui karna. saat itu karna sedang mandi di kali untuk penyucian diri. ajakan kuntiuntuk mengikuti pihak pandawa di tolak. tetapi permintaan kunti agar baju zirahnya diserahkan kepadaibunya dilakukan. disayatnya baju zirah itu yg melekat dengan kulitnya. darah mengucur sekujur badannya. Tapi karna tak juga menarik wajahnya. lalu dengan takjim diserahkan kepada ibunya. kuntimenangis dan tak tega melihat karna berlumuran darah. dan pergi dengan sedih. melihat begitu besarnyaahlak karna datanglah bhatara indra. dia memberikan senjata konta kepada karna. agar digunakan sekalidalam perang bharata yudha.
      05 Juni jam 23:25 · Tidak SukaSuka · 8 orangMemuat…
    • Bunda Lia Gatotkaca (Wanda)
      Beberapa tahun menjelang Baratayuda, Gatotkaca pernah bertindak kurang bijaksana. Ia mengumpulkansaudara-saudaranya, para putra Pandawa untuk mengadakan latihan perang di Tegal Kurusetra.
      Tindakannya ini dilakukan tanpa izin dan pemberitahuan dari para Pandawa. Baru saja latihan perang itudimulai, datanglah utusan dari Kerajaan Astina yang dipimpin oleh Dursala, putra Dursasana, yangmenuntut agar latihan perang itu segera dihentikan. Gatotkaca menolak tuntutan itu. Maka terjadilahperang tanding antara Gatotkaca dengan Dursala. Pada perang tanding itu Gatotkaca terkena pukulan AjiGineng yang dimilliki oleh Dursala, sehingga pingsan. Ia segera diamankan oleh saudara-saudaranya,para putra Pandawa. Di tempat yang aman Antareja menyembuhkannya dengan Tirta Amerta yangdimilikinya. Gatotkaca langsung pulih seperti sedia kala. Namun, ia sadar, bahwa kesaktiannya belumbisa mengimbangi Dursala. Selain malu, Gatotkaca saat itu juga tergugah untuk menambah ilmu dankesaktiannya. Ia lalu berguru pada Resi Seta putra Prabu Matswapati dari Wirata. Dari Resi Seta putraBima itu mendapatkan Aji Narantaka. Setelah menguasai ilmu sakti itu Gatotkaca segera pergi mencari Dursala.
      05 Juni jam 23:28 · Tidak SukaSuka · 8 orangMemuat…
    • Abdullah Abahe Ali Den Ayu,korekmu abang tak gowo….ojo goleki yo,hahahaha….hahahaha….
      05 Juni jam 23:30 melalui seluler · Tidak SukaSuka · 4 orangMemuat…
    • Bunda Lia Dalam perjalanan ia berjumpa dengan Dewi Sumpani yang menyatakan keinginannya untuk diperistri. Gatotkaca menjawab, jika mampu menerima hantaman Aji Narantaka maka ia bersediamemperistri wanita cantik itu.Dewi Sumpani ternyata mampu menahan Aji Narantaka. Sesuai janjinya, Gatotkaca lalu memperistriDewi Sumpani. Dari perkimpoian itu mereka kelak mendapat anak yang diberi nama Jayasumpena.Keinginan Gatotkaca untuk bertemu kembali dengan Dursala akhirnya terlaksana. Dalam pertempuranyang kedua kalinya ini, dengan Aji Narantaka itu Gatotkaca mengalahkan Dursala. Meskipun Gatotkacaselalu dilukiskan gagah perkasa, tetapi pecinta wayang pada umumnya tidak menganggapnya memilikikesaktian yang hebat. Dalam pewayangan, lawan-lawan Gatotkaca biasanya hanyalah raksasa-raksasabiasa, yakni Butaprepat yang seringkali dibunuhnya dengan cara memuntir kepalanya. Dalam perangmelawan raksasa, Gatotkaca selalu bahu membahu dengan Abimanyu. Gatotkaca menyambar dari udaradan Abimanyu di darat. Lawan-lawan Gatotkaca yang cukup sakti hanyalah Prabu Kala Pracona, PatihKala Sakipu, Boma Narakasura dan Dursala. Karena Dewi Arimbi sesungguhnya seorang raseksi (raksasaperempuan), maka dulu Gatotkaca dalam Wayang Kulit Purwa digambarkan berujud raksasa, lengkapdengan taringnya. Namun sejak Susuhunan Paku Buwana II memerintah Kartasura, penampilan peragawayang Gatotkaca dalam seni kriya Wayang Kulit Purwa diubah menjadi ksatria tampan dan gagah,dengan wajah mirip Bima.
      05 Juni jam 23:35 · Tidak SukaSuka · 8 orangMemuat…
    • Bunda Lia Yang diambil sebagai pola adalah bentuk seni rupa wayang peraga Antarejatetapi diberi praba.Nama Gatotkaca yang diberikan pada anak Bima ini berarti ³rambut gelung bundar´. Gatot artinyasesuatu yang berbentuk bundar, sedangkan kata kaca artinya rambut. Nama itu diberikan karena waktulahir anak Bima itu telah bergelung rambut bundar di atas kepalanya. Dalam seni kriya Wayang KulitPurwa gagrak Surakarta tokoh Gatotkaca ditampilkan dalam enam wanda, yakni wanda Kilat, Tatit,Guntur, Panglawung, Gelap, dan Dukun. Pada tahun 1960-an Ir. Sukarno Presiden RI, menambah lagidengan tiga wanda ciptaannya, yakni Gatotkaca wanda Guntur Geni, Guntur Prahara dan Guntur Samodra. Pelaksanaan pembuatan wayang Gatotkaca untuk ketiga wanda itu dilakukan oleh Ki CermaSaweda dari Surakarta. Mengenai soal wanda ini ada sedikit perbedaan antara seni kriya Wayang KulitPurwa gagrak Surakarta dengan gagrak Yogyakarta. Di Surakarta, wanda-wanda Gatotkaca adalah wandaTatit yang diciptakan oleh raja Kartasura, Paku Buwana II (1655 Saka atau 1733 Masehi). Bentuk badannya tegap, mukanya tidak terlalu tunduk, bahu belakang sedikit lebih tinggi dibandingkan dengankedudukan bahu depan. Wanda Kilat diciptakan pada zaman pemerintahan Paku Buwana I, yakni padatahun 1627 Saka atau 1705 Masehi. Kedudukan bahu depan dan bahu belakang rata, mukanya agak tunduk tetapi tidak setunduk pada wanda Tatit, pinggangnya lebih ramping dan posisinya agak maju,sehingga menampilkan kesan gagah. Wanda Gelap mempunyai kesan bentuk badan yang lebih kekar dantegap, bahu belakang lebih tinggi dibandingkan dengan bahu depan, sedangkan mukanya lebih tunduk kebawah dibandingkan dengan wanda Tatit. Kapan dan oleh siapa wanda ini diciptakan, tidak diketahuidengan jelas.
      05 Juni jam 23:38 · Tidak SukaSuka · 7 orangMemuat…
    • Bunda Lia Gatotkaca wanda Gelap merupakan ciptaan keraton terakhir, yakni pada zaman pemerintahan PakuBuwana IV (1788-1820 M) di Surakarta. Badannya kekar dan kokoh, bahu belakang lebih tinggidibandingkan bahu depan, dengan muka agak datar. Pinggangnya langsing seperti pada wanda Kilat.Wanda Guntur, yang diciptakan pada tahun 1578 Saka atau 1656 Masehi, merupakan wanda Gatotkacayang tertua dalam bentuknya yang kita kenal sekarang ini. Dulu sebelum diciptakan peraga Gatotkacawanda Guntur, Wayang Kulit Purwa menggambarkan bentuk Gatotkaca sebagai raksasa dengan tubuhbesar, wajah raksasa, lengkap dengan taringnya. Dengan pertimbangan bahwa wajah seorang anak tentutidak jauh beda dengan orang tuanya, Sunan Amangkurat Seda Tegal Arum, raja Matarammemerintahkan para penatah dan penyungging keraton untuk menciptakan bentuk baru peraga Gatotkacadengan meninggalkan bentuk raksasa sama sekali. Tubuh dan wajahnya dipantaskan sebagai anak Bima.Maka terciptalah bentuk baru Gatotkaca yang disebut wanda Guntur itu. Bentuk badan Gatotkaca wandaGuntur menampilkan kesan kokoh, kuat, dengan bahu depan lebih rendah daripada bagu belakang, seolahmencerminkan sifat andap asor. Wajahnya juga memandang ke bawah, tunduk. Pinggangnya tidak seramping pinggang Gatotkaca wanda Kilat.
      05 Juni jam 23:41 · Tidak SukaSuka · 6 orangMemuat…
    • Bunda Lia Secara keseluruhan bentuk tubuh wanda Guntur seolahcondong ke depan. Sementara itu, seni kriya Wayang Kulit Purwa gagrak Yogyakarta, membagiGatotkaca atas empat wanda, yakni wanda Kutis yang biasanya dimainkan untuk adegan perang ampyak,wanda Prabu yang menampilkan kesan berwibawa, khusus ditampilkan pada kedudukan Gatotkacasebagai raja di Pringgadani, wanda Paseban dipakai kalau Gatotkaca sedang menghadap para Pandawa,sedangkan wanda Dukun dipakai jika Ki Dalang menampilkan adegan Gatotkaca sedang bertapa. Bentuk bagian perut Gatotkaca wanda Dukun ini agak gendut dibandingkan ukuran perut Gatotkaca pada wandalainnya.
      05 Juni jam 23:43 · Tidak SukaSuka · 6 orangMemuat…
    • Bunda Lia Pernikahan Pancawala
      Lamaran pancawala anak dari puntadewa diterima oleh arjuna. pancawala akan dinikahkan denganputrinya pergiwati di kesatrian madukara. hal yang masih berupa pembicaraan keluarga ini disepakatiakan diresmikan. maka segeralah ngamarta mengirim orang untuk melakukan lamaran resmi. sedianyayang akan melakukan lamaran adalah sri bhatara kresna mewakili baginda raja punta dewa.Kabar beredar juga ke hastina. di hastina drona membikin suatu strategi. dia mengajukan sebuah usulanagar melamar pergiwati dan disandingkan dengan lesmana mandrakumara putra mahkota hastinapura.sang prabu duryodana setuju. maka berangkatlah utusan dari hastina pura, yaitu resi drona, baladewa dr mandura dan karna raja ngawangga. Utusan dari hastina tiba, lalu karena pakewuh singkat cerita arjunamenerima lamaran dari hastina. dan bersiaplah pesta diadakan antara lesmana mandakumara denganpergiwati. sementara itu untuk memberitahu ke ngamarta arjuna mengirim petruk dan punakawan untuk menyampaikan berita bahwa lamaran pancawala dan ngamarta di tolak.Punakawan sampe di ngamarta, rombongan penglamar sudah siap berangkat. mereka kaget ketikamenerima kabar bahwa lamaran di tolak. werkudoro sangat marah karena menilai penolakan adalah suatukekurangajaran arjuna kepada kakaknya, puntadewa.
      05 Juni jam 23:44 · Tidak SukaSuka · 6 orangMemuat…
    • Bunda Lia Werkudoro dilerem oleh punta dewa. ahirnya kresnadan werkudoro ke madukoro untuk ikut menghadiri undangan pernikahan pergiwati dan lesmana.Pancawala merasa sedih, dan dihibur punakawan. punakawan berjanji akan membantu. lalu merekasegera pamit dr siti hinggil ngamarta dan pergi ke madukoro untuk mengupayakan agar pergiwati mauuntuk menikah dengan pancawala. sementara puntadewa mengundurkan diri dr siti hinggil dan menemuidrupadi. berkata bahwa arjuna menolak lamaranya. drupadi sangat marah dan sedih. lalu meminta agar punta dewa mau membalas penghinaan arjuna. sangkin gmenahan emosi sudah lama, tak kuat lagi.puntadewa seketika menjadi raksasa yang menggetarkan jagad. segera pergi ke madukoro akanmemangsa harjuna. Di taman kaputren madukoro. lesmana masuk ketemu pergiwati. sebenarnya ke 2orang ini saling suka. tapi saling malu malu. dengan sedikit intrik intrik pancawala memeriksa kesetiaanpergiwati. ahirnya pergiwati mennagis dan mengaku menerima lamaran lesmana karena takut ayahnya.ahirnya lesmana dan pergiwati bercumbu ditaman. ketahuan, lalu geger. dengan bantuan antasena,antaredja dan gatotkaca para penghantar penganten kurawa bisa dipukul mundur.
      05 Juni jam 23:45 · Tidak SukaSuka · 8 orangMemuat…
    • Bunda Lia Arjuna marahmendnegar kabar ini, tapi sebelum arjuna sempet mengatasi kerusuhan di kaputren, madukoro kedatanganraksasa luar biasa besar. arjuna kewalahan menghadapinya. sampe lari dan bersimpuh dibawah kakikresna. disana kresna berkata apakah arjuna sadar kesalahanya kepada puntadewa?arjuna mengaku salah.lalu dusuruh oleh kresna untuk memakai baju putih putih bersama pergiwati dan pancawala untuk datangbersujud di kaki raksasa. Raksasa menjadi terharu dan berubah wujud kembali menjadi punta dewa. danahirnya pernikahan pancawala dan pergiwati dilangsungkan.
      05 Juni jam 23:45 · Tidak SukaSuka · 8 orangMemuat…
    • Agung Pambudi diajeng ayu….
      05 Juni jam 23:56 · Tidak SukaSuka · 6 orangMemuat…
    • Bunda Lia Gugurnya Salya

      Sebelum terjadi perang bharata yudha tepatnya ketika kresna duta, salya melambai pada sri kresna,kemudian mereka bercakap cakap di beranda kerajaan hastina. saat itu memang di hastina prabuduryodana mengundang sesepuh sesepuh, termasuk bhisma begawan dari talkondo, salya mertuanyasendiri dari madraka, guru drona dari sokalima, dan karna kakak angkatnya dari kerjaan perdikan anga.Saat itu salya berkata pada kresna, ³wahai titisan wisnu, aku ingin menitipkan suatu hal kepadamu jikabharata yudha benar benar akan terjadi. ya aku akan menitipkan nakula dan sadewa kepadamu, karenasesungguhny setiap melihat mereka aku selalu teringat akan adiku madrim yang wafat ketika melahirkan mereka.

      05 Juni jam 23:57 · Tidak SukaSuka · 7 orangMemuat…
    • Bunda Lia Untung saja kunti mau untuk merwat mereka berdua seperti merawat anaknya sendiri. tolonglahjaga si kembar nakula dan sadewa untuku´dan kresna kemudian menyanggupi permintaan salya. Dan kisah berlanjut, saat itu perang bharata yudhaberkecamuk, dan salya dijebak untuk berpihak kepada kurawa, salya yang merasa dijebak kemudianmembalas ketika menjadi kusir kereta adipati akrna, saat adipati karna melepas panahnya prabu salyamenghentakan kakinya ke kereta yang dikusirinya, dan roda kereta amblas masuk ke dalam tanah. Dan panah sakti karna meleset hanya mengenai mahkota harjuna. lalu disuruhnya adipati karna untuk memperbaiki roda kereta, saat karna turun memperbaiki roda kereta pasopati melesat dan memenggaladipati karna. Alkisah sesudah gugurnya adipati akrna, prabu slya pulang ke madraka, dia tahu bahwa selepas gugurnyakarna maka dia yang kan diangkat menjadi senopati kurawa. saat itu kresna tanggap bahwa salya bukanmusuh yang enteng.
      05 Juni jam 23:57 · Tidak SukaSuka · 7 orangMemuat…
    • Agung Pambudi wedaran dalu meniko howonipun aneh…sanget…njih..diajeng..
      05 Juni jam 23:59 · Tidak SukaSuka · 4 orangMemuat…
    • Bunda Lia Saat itu kresna teringat akan pembicaraanya dengan prabu salya ketika ia menjadiduta terahir pandawa ke hastina. Maka dipanggilah nakula dan sadewa, dan disuruh memakai baju putihdari kain kafan dan dengan kereta mereka disuruh memacu kudanya ke kerajaan mandaraka bertemudengan prabu salya. pesan kresna sederhana, jika kalian sampai di depan prabu salya segeralah mintamati.
      Nakula dan Sadewa tahu bahwa dia dikorbankan oleh kresna dan mereka pun menangis dalamkegalauan hatinya dalam perjalanan. bagaimanapun mereka sangat sayang kepada pamanya salya. Sampaidi mandaraka nakula dan sadewa yang berpakaian kafan itu segera bersujud di kaki pamanya, merekamenangis dan minta mati. salya terkaget kaget, dan dia berkata ³siapa yang menyuruh kalian kemarikeponakanku tersayang?´, nakula dans adewa berusaha menyembunyikan kenyataan dan berkata ³tidak ada paman, kami tidak disuruh siapa siapa´. salya tersenyum dan berkata ³kalian tidak bisamembohongiku, aku ini paman kalian lebih banyak makan asam garam kehidupan daripada kalian, akutahu kalian disuruh oleh kresna, ya kan?´ Nakula dan sadewa membisu. salya berkata kembali ³apa yangkalian inginkan keponakan tersayang?apa yang kalian inginkan dari pamanmu ini nak?.
      05 Juni jam 23:59 · Tidak SukaSuka · 7 orangMemuat…
    • Bunda Lia Saat itu kresna teringat akan pembicaraanya dengan prabu salya ketika ia menjadiduta terahir pandawa ke hastina. Maka dipanggilah nakula dan sadewa, dan disuruh memakai baju putihdari kain kafan dan dengan kereta mereka disuruh memacu kudanya ke kerajaan mandaraka bertemudengan prabu salya. pesan kresna sederhana, jika kalian sampai di depan prabu salya segeralah mintamati.
      Nakula dan Sadewa tahu bahwa dia dikorbankan oleh kresna dan mereka pun menangis dalamkegalauan hatinya dalam perjalanan. bagaimanapun mereka sangat sayang kepada pamanya salya. Sampaidi mandaraka nakula dan sadewa yang berpakaian kafan itu segera bersujud di kaki pamanya, merekamenangis dan minta mati. salya terkaget kaget, dan dia berkata ³siapa yang menyuruh kalian kemarikeponakanku tersayang?´, nakula dans adewa berusaha menyembunyikan kenyataan dan berkata ³tidak ada paman, kami tidak disuruh siapa siapa´. salya tersenyum dan berkata ³kalian tidak bisamembohongiku, aku ini paman kalian lebih banyak makan asam garam kehidupan daripada kalian, akutahu kalian disuruh oleh kresna, ya kan?´ Nakula dan sadewa membisu. salya berkata kembali ³apa yangkalian inginkan keponakan tersayang?apa yang kalian inginkan dari pamanmu ini nak?.
      06 Juni jam 0:00 · Tidak SukaSuka · 8 orangMemuat…
    • Agung Pambudi diajeng mpun tabuh 00.00 wib loh..mangke didukani kakang mbok ayu.loh….tapi kok yo pas rame ramene kisahe iki…hm…
      06 Juni jam 0:05 · Tidak SukaSuka · 4 orangMemuat…
    • Agung Pambudi prabu salya sangat sayang kepada nakula sadewa…seumur 2 keponakannya belum pernah minta sesuatu…dan malam ini keduanya minta sesuatu yg aneh,,,
      06 Juni jam 0:09 · Tidak SukaSuka · 6 orangMemuat…
    • Arie Irfan Rahayu___ Salam Kasihku.
      06 Juni jam 0:14 melalui seluler · Tidak SukaSuka · 4 orangMemuat…
    • Bunda Lia Nakula dan Sadewa walau galau pun menjawab seperti yang diajarkan oleh kresna kepada mereka ³paman, daripadakami mati di bharata yudha menghadapi paman, lebih baik sekarang kami minta mati sekarang paman´salya tersenyum dan matanya berkaca kaca«.´anaku nakula dan sadewa, setiap aku melihat kalian, akuselalu teringat akan madrim adiku yang telah wafat ketika melahirkan kalian, maka manalah tega akumembunuh kalian anaku?, katakanlah anaku, katakanlah, aku ingin salya mati dalam bharata yudha,katakanlah anaku, katakanlah.

      Nakula dan Sadewa tak dapat lagi menahan air matanya, bagi merekayang tertinggal cuma salya dalam keluarga mereka, ibu mereka madrim wafat ketika melahirkan mereka,sementara pandu ayah mereka meninggal beberapa saat kemudian karena kehabisan darah tertusuk keris
      prabu kala tremboko dari pringgandani, haruskah mereka kini merelakan kematian paman mereka yangsangat sayang dan kasih kepada mereka?mereka terdiam dalam tangis penuh keharuan.prabu salya memecah keheningan ³anaku, segera kembali ke kresna, katakan, besok jika aku majumenjadi senopati kurawa dalam perang bharata yudha, suruh kakakmu yudistira menghadapi aku,sekarang segeralah pulang´. lalu nakula dan sadewa emmeluk kaki salya dan untuk terahir kalinya salyamemberi berkatnya kepada keponakanya yang sangat dicintai itu. malam itu, mengetahui takdir akan datang, yaitu kematianya. salya bercengkerama dengan mesra bersamaistrinya ratu pujawati. bahkan seolah olah mereka sedang dalam keadaan bulan madu, seperti pasanganpengantin di malam pertama.

      06 Juni jam 0:16 · Tidak SukaSuka · 9 orangMemuat…
    • Agung Pambudi kang mas Arie ..wedaran malam ini serasa membawaku memasuki alam kejadian dari peristiwa tersebut…aneh..hm..
      06 Juni jam 0:17 · Tidak SukaSuka · 4 orangMemuat…
    • Bunda Lia Pujawati sudah gelisah, dia menangkap kesan aneh dari suaminya. tapi salyatetap saja berusaha meyakinkan istrinya bahwa tidak akan terjadi apa apa. mereka bercinta malam itusampai pagi.Ketika pagi menjelang, dewi pujawati masih lelap dalam tidurnya, salya melihat wajah istrinya yangsudah berumur tapi tetap cantik dan setia mendampinginya hingga kini, sambil menyelimuti tubuhistrinya salya berkata ³mungkin ini terahir kalinya aku melihat kecantkan wajahmu. adiku, maafkan aku,aku tak mungkin memberitahukan kepadamu kematiaku´. dan seperti 3 senopati kurawa sebelumnyaketika mengahadap ajalnya, prabu salya menggunakan baju perang berwarna putih putih. Seketikadilarikan keretanya ke kurusetra, dan perang pun berlanjut. candrabirawa makan korban banyak, pandawakewalahan. saat itulah yudistira disuruh maju oleh kresna. awalnya yudistira tak mau maju perang danbertekad tak akan pernah menyakiti siapapun juga. mendengar itu kresna pun meminta arjuna, nakula,sadewa dan bima untuk bunuh diri saja. jika yudistira tak mau maju, lebih baik seua pandawa bunuh diri,karena prabu salya tak mungkin terkalahkan kecuali jika yudistira maju. ahirnya dengan berat hatiyudistira maju berperang. Dalam versi wayang diktakan bahwa salya tewas dilempar oleh jimatkalimasada. saat itu resi bagaspati masuk ke dalam tubuh yudistira, dan candrabirawa diambil kembalidari tubuh salya. kemudian yudistira melempar jimat kalimasada dan tepat mengenai dada parabu salya,seketika prabu salya gugur terkena lemparan jimat kalimasada.
      06 Juni jam 0:18 · Tidak SukaSuka · 8 orangMemuat…
    • Bunda Lia Aku baru bangun tidur besok puasa jadi nanti selasai ini langsung ngisi kekuatan doa dgn yasin jur wirid Al Ikhlas … nulis doa pagi bau tidur sejenak….
      06 Juni jam 0:20 · Tidak SukaSuka · 7 orangMemuat…
    • Bunda Lia Mohon Doa ke 3 Anakku besok mulai Tes Ulangan kenaikan kelas… mohon doa agar anakku bisa mengerjakan soal dan mendapat nilai baik…. dan naik kelas…. terimakasih.
      06 Juni jam 0:21 · Tidak SukaSuka · 6 orangMemuat…
    • Bunda Lia Di mandaraka, dewi pujawati terbangundan menangis mengetahui suaminya sudah berangkat berperang, dan dia pun menyusul ke kurusetra.disana dia sampai ketika hari sudah sore, dan setelah mencari cari dari ribuan mayat yang tergeletak,ditemukanlah mayat suaminya. saat itu juga pujawati menikamkan keris ke dadanya. dia ikut bela patiatas gugurnya suaminya. istri yang setia, sebelum mati dia berkata kepada mayat suaminya ³kakang, sayatak mampu hidup tanpa kakang, senang kita bersama, susah kita bersama, maka aku akan menyusulkakang ke sorga´«dan keris itu merobek dada pjawati, meembus jantungnya, membuat koncatnyawanya, dan bersama sukma resi bagaspati, dan prabu salya sukma pujawati menuju sorga.
      06 Juni jam 0:22 · Tidak SukaSuka · 7 orangMemuat…
    • Agung Pambudi semoga anak anak lancar ujiannya..ya diajeng ayu..
      06 Juni jam 0:22 · Tidak SukaSuka · 5 orangMemuat…
    • Bunda Lia Sambil tirakatan buat anak2ku karena mau tes ulangan makanya bisaku hanya berdoa untuk anak2ku…. ULANGAN bukan Ujian mas Agung… mohon doa saja dari semua kadang…. matur nuwun.
      06 Juni jam 0:24 · Tidak SukaSuka · 9 orangMemuat…
    • Agung Pambudi aku mendengar kang mas ali melantunkan ayat suci di mushola..hm sangat merdu..seperti memasuki dimensi ruang dan waktu…
      06 Juni jam 0:24 · Tidak SukaSuka · 7 orangMemuat…
    • Bunda Lia Hemmmm besok kita ceritakan Pendowo Gugat….
      06 Juni jam 0:25 · Tidak SukaSuka · 7 orangMemuat…
    • Agung Pambudi hm ya ulangan ..sesuatu yang diulang ulang….semoga lancar…ya jeng..
      06 Juni jam 0:25 · Tidak SukaSuka · 4 orangMemuat…
    • Bunda Lia Matur nuwun ya mas Agung….
      06 Juni jam 0:26 · Tidak SukaSuka · 5 orangMemuat…
    • Agung Pambudi bukankah kita telah memasuki bulan RAJAB ..?…hm pantesan hawanya aneh..penginya lanjut sambil zikr sir ol…tapi nanti kita di marahi kakang mbok….g mana ..hm..
      06 Juni jam 0:28 · Tidak SukaSuka · 4 orangMemuat…
    • Arie Irfan Doaku selalu___ Salam Kasih.
      06 Juni jam 0:29 melalui seluler · Tidak SukaSuka · 3 orangMemuat…
    • Sri Kandi DONGO PAGESTUKU DIAJENG KAGEN PUTRO UGI PUTRIMU, MUGO BISO NGRAMPUNGI ULANGANE NGANTI SAE LAN UGI PIKANTUK BIJI APIK. YO BACUTAKE DIAJENG SUN PAMIT. RAHAYU-RAHAYU-RAHAYU.
      06 Juni jam 0:29 · Tidak SukaSuka · 6 orangMemuat…
    • Agung Pambudi waduh lak yo tenan to dia angen angen muncull…………@ Salam sungkem kakang mbok ayu..duh..pangapunten….meniko taksih gayeng….nah loh diajeng ..tenan to..
      06 Juni jam 0:32 · Tidak SukaSuka · 4 orangMemuat…
    • Abdullah Abahe Ali ALLAHUMMA SHOLLI WA SALLIMU’ALA SAYYIDINA MUHAMMADIN NABIYYIL UMMIYYI WA ALAA ‘ALIHI WASHOCHBIHI WA SALLIM….AMIN AMIN AMIN
      06 Juni jam 0:37 melalui seluler · Tidak SukaSuka · 4 orangMemuat…
    • Agung Pambudi salamun kaula minrobbi rohim..kang masku…nembe kepanggih ten mushola niki wau..hm…kok yo ujuk ujuk mak bedunduk..we lah…jebule dereng sare..to kang mas..hehe ngopi riyen kang mas..
      06 Juni jam 0:39 · Tidak SukaSuka · 4 orangMemuat…
    • Abdullah Abahe Ali Rahayu,mas Agung…..mugo Gusti tansah paring ati kang tentrem lan pikir kang wening….sahenggo gamblang dalane tumuju ing gegayuhan kanti antuk ridhane Gusti,amin amin amin.
      06 Juni jam 0:44 melalui seluler · Tidak SukaSuka · 3 orangMemuat…
    • Kozink Saputra WAH..KANGMASKU SEPOH..KNG DULLAH TIBAE PINTER NGAJI YOOO….HEHEHEHE..SALAM PAGI KNG MUGI RAHAYU..KANG AGUNG..SALAM PAGI UGI KAGEM KANGMAS..SEMOGA BAHAGIA..AMIN..
      06 Juni jam 0:49 · Tidak SukaSuka · 5 orangMemuat…
    • Bunda Lia Tiga Mbak yu Srikandi matur nuwun mbak yu…. rahayu3x.
      06 Juni jam 0:52 · Tidak SukaSuka · 4 orangMemuat…
    • Bunda Lia Tiga Terimakasih mas Arie salam kasih.
      06 Juni jam 0:52 · Tidak SukaSuka · 5 orangMemuat…
    • Bunda Lia Tiga Kang Dullamatur nuwun dongamu yo kang kanggo anak2ku…
      06 Juni jam 0:53 · Tidak SukaSuka · 5 orangMemuat…
    • Kozink Saputra AMIN AMIN AMIN..
      06 Juni jam 0:53 · Tidak SukaSuka · 3 orangMemuat…
    • Abdullah Abahe Ali Pangestumu,Zink….mugo aku ora nganti keblinger….wis cukup gemblung wae,Zink hahahaha….hahahaha….hahahaha….
      06 Juni jam 0:54 melalui seluler · Tidak SukaSuka · 4 orangMemuat…
    • Bunda Lia Tiga Mas Agung ternyata banyak juga ya Akunnya… ya aku ucapkan Selamat ya mas…. sayangnya tidak terang2an…. aku minta pakailah PP aslimu mas….
      06 Juni jam 0:57 · Tidak SukaSuka · 5 orangMemuat…
    • Kozink Saputra KAKANGMAS SEPUH..INSA ALLAH PANJENENGAN MBOTEN K BLINGER KOK KNG..SELAGI MASIH MENGIKUTI JEJAK LANGKH BUNDA..PALING2 NAK MBOTEN KIAT MUNG KE BLONDOR..TANGI MANEH..HEHEHEHE
      06 Juni jam 0:57 · Tidak SukaSuka · 3 orangMemuat…
    • Kozink Saputra SELAMAT PAGI BUNDA..
      06 Juni jam 0:58 · Tidak SukaSuka · 3 orangMemuat…
    • Abdullah Abahe Ali Den Ayu,podo podo….anak anakku sesuk yo ulangan umum….sholawat kuwi sing tak kon ngamalke anak anakku pendak arep sinau lan mulai pelajaran ning sekolahan….insyaAllah kaparingan cerdas,Den Ayu….alhamdulillah….koyone anak anakku cerdas….doa pangestumu tak jaluk kanggo anak anakku yo Den Ayu….
      06 Juni jam 1:01 melalui seluler · Tidak SukaSuka · 4 orangMemuat…
    • Abdullah Abahe Ali Ziiiinkk hehehehe….
      06 Juni jam 1:05 melalui seluler · Tidak SukaSuka · 2 orangMemuat…
    • Kozink Saputra ALLOH HUMA SHOLI ALA SAYIDINA MUHAMMADIN WA ALA ALIMUHAMADDIN..FI KULLI LAM KATIMW WANAFSIN BI ADADI KULI MAKLUMILAKA…nyuwun sewu bunda..kang agung..soho kang dullah..mboten wonten maksud gurui…cmn ngenal aken…meniko wou sholawat laduni..sangkeng eyang kulo..alkhamdulliah sampun kulo amal kn..kpd anak sy..dan ank saya lbih pintar..cerdas..dari teman2 sebaya nya..nyuwun sewu lho njih…
      06 Juni jam 1:09 · Tidak SukaSuka · 3 orangMemuat…
    • Abdullah Abahe Ali Nuwun Zink….tambah dongo….amin amin amin
      06 Juni jam 1:15 melalui seluler · Tidak SukaSuka · 3 orangMemuat…
    • Abdullah Abahe Ali Aku pamit mudun,Den Ayu….mugo tansah rahayu,amin amin amin
      06 Juni jam 1:16 melalui seluler · Tidak SukaSuka · 3 orangMemuat…
    • Kozink Saputra sami kng …sumonggo kulo nderek aken..mandap ipun kakang sepuh..mugi tansah.,rahayu…kakang sepoh…salam..salm..
      06 Juni jam 1:20 · Tidak SukaSuka · 2 orangMemuat…
    • Agung Pambudi nembah nuwun mas kozink..inti sari dari sholawat nariyah..hm bagus kang mas..
      06 Juni jam 1:22 · Tidak SukaSuka · 3 orangMemuat…
    • Kozink Saputra ijh kng mas…agung..pangapunten engkang katah menawi ..kulo sampun lancang..nulis kolowou…kng mas..d hati sy hanya ada niat ingin ber bagi..kok kng mas..salam..ma’af ku utk kng mas.agung..kakang sepoh.ali.dan bunda..dalem nyuwun pangapunten…
      06 Juni jam 1:28 · Tidak SukaSuka · 3 orangMemuat…
    • Agung Pambudi biasanya klo malam senen seperti ini ya 4444..kang mas..kalo zdahar hm nggak mungkin bisa fb an..paling bisa pakaii hawarik..sir
      06 Juni jam 1:35 · Tidak SukaSuka · 4 orangMemuat…
    • Kozink Saputra hehehehehe,…njih kng mas
      06 Juni jam 1:36 · Tidak SukaSuka · 2 orangMemuat…
    • Agung Pambudi selamat melanjutkan perjalanan malam..kang kozink..
      06 Juni jam 1:39 · Tidak SukaSuka · 2 orangMemuat…
    • Kozink Saputra wahh g’tersa waktu udah menunjukn jm 2.40 mnt..waktu kaltim..
      06 Juni jam 1:39 · Tidak SukaSuka · 2 orangMemuat…
    • Kozink Saputra nuwun injih knag mas..dalem nderek aken..
      06 Juni jam 1:40 · Tidak SukaSuka · 2 orangMemuat…
    • Kozink Saputra kulo njeh bade mandap..meniko…
      06 Juni jam 1:40 · SukaTidak Suka · 1 orangAgung Pambudi menyukai ini.
    • Kozink Saputra bunda…dalem nyuwun pamet mandap bunda..pangestu panjang.kng tansah dalem..suwun..bunda…
      06 Juni jam 1:42 · SukaTidak Suka · 3 orangMemuat…
    • Agung Pambudi hingga terbit fajar kang kozink..rahayu
      06 Juni jam 1:45 · SukaTidak Suka · 3 orangMemuat…
    • Bunda Lia Mas Kozink Saputra terimakasih mas…. Akan kami gunakan… tapi yg baca anaknya apa orang tuanya…???
      06 Juni jam 1:48 · Tidak SukaSuka · 5 orangMemuat…
    • Kozink Saputra
      bundaaaaaaaaaaaaaaaaa…..nuwun injih bunda…yg biasa sy lakukan adalh..sy sendiri yg amal kn..di dekat.anak kita yg lelap tidur..dgn tahan nafas..minimal 3x baca’an dlm 1 tarik nafas…lalu tiupkn..dri ubun2 kepala..kemuka..berhenti di dada .bunda..itu biasa sy lakukn hbis sholat tngh malam bunda…bunda..nyuwun pangapunten.engkang agung..njih bunda..dgn semua..ktdk sopanan sy..serta dgn semua.kelancangan sy bunda..slm hormat kulo bunda..Lihat Selengkapnya

      06 Juni jam 1:54 · SukaTidak Suka · 4 orangMemuat…
    • Bambang Astono Buda Lia, saya membaca kata yang sedikit mengusik ungin bertanya, apa yang dimaksud sambil “TIRAKATAN” buat anak2 ku…. bisa ku berdo’a.. dst, mungkin aku hanya tahu sedikit itu pun mungkin salah menafsirkan… mohon Bunda Lia bisa memberikan penjelasan, Terima kasih dan salam sejahtera
      06 Juni jam 8:29 · SukaTidak Suka
    • Bunda Lia Tiga
      irakat kadang-kadang dijalankan dengan berpantang makan kecuali nasi putih saja (Mutih) pada hari senin dan kamis, dengan jalan berpuasa pada bulan puasa (Siyam) ada terkadang juga berpuasa selama beberapa hari (Nglowong) menjelang hari-hari besar Islam, seperti pada Bakda Besar (Bulan pertama menurut perhitungan orang Jawa), yaitu bulan Sura. Orang Jawa juga mempunyai adat untuk hanya makan sedikit sekali (tidak lebih daripada yang dapat dikepal dengan satu tangan) ngepel, untuk jatah makannya selama satu atau dua hari, atau adat untuk berpuasa dan menyendiri dalam suatu ruangan (ngebleng), bahkan ada juga yang melakukannya di dalam suatu ruangan yang gelap pekat, yang tidak dapat ditembus oleh sinar cahaya (patigeni).

      Tirakat dapat juga dijalankan pada saat-saat khusus, misalnya pada waktu orang menghadapi suatu tugas berat, waktu mengalami krisis dalam keluarga, jabatan, atau dalam hubungan dengan orang lain, tetapi dapat juga pada waktu suatu masyarakat atau negara berada dalam suatu masa bahaya, pada waktu terkena bencana alam, epidemi dan sebagianya. Dalam keadaan seperti itu melakukan tirakat dapat dianggap sebagai tanda rasa prihatin yang dianggap perlu oleh orang Jawa bila seseorang berada dalam keadaan bahaya.

      Bertapa ( Tapabrata )

      Tapabrata dianggap oleh para penganut agami Jawi sebagai suatu hal yang sangat penting, Dalam kesusateraan kuno orang kuno, konsep tapa dan tapabrata diambil langsung dari konsep Hindu tapas, yang berasal dari buku-buku Veda. Selama berabad-abad para pertapa dianggap sebagai orang keramat, dan anggapan bahwa dengan menjalankan kehidupan yang ketat dengan disiplin tinggi, serta mampu menahan hawa nafsu, orang dapat mencapai tujuan-tujuan yang sangat penting. Dalam cerita-cerita wayang kita sering dapat menjumpai adanya tokoh pahlawan yang menjalankan tapa.Lihat Selengkapnya

      06 Juni jam 8:36 · SukaTidak Suka · 1 orangMemuat…
    • Bunda Lia Tiga
      Orang jawa mengenal berbagai cara bertapa:

      1. Tapa ngalong, dengan bergantung terbalik, dengan kedua kaki diikat pada dahan sebuah pohon.

      2. Tapa nguwat, yaitu bersamadi disamping makam nenek moyang anggota keluarga, atau orang keramat, untuk suatu jangka waktu tertentu.

      3. Tapa bisu, dengan menahan diri untuk tidak berbicara, cara bertapa semacam ini biasanya didahului oleh suatu janji.

      4. Tapa bolot, yaitu tidak dan tidak membersihkan diri selama jangka waktu tertentu.

      5. Tapa ngidang, dengan jalan menyingkir sendiri ke dalam hutan.

      6. Tapa ngramban, dengan menyendiri di dalam hutan dan hanya makan tumbuh-tumbuhan

      7. Tapa ngambang, dengan jalan merendam diri di tengah sungai selama beberapa waktu yang sudah ditentukan.

      8. Tapa ngeli, adalah cara bersamadi dengan membiarkan diri dihanyutkan arus air di atas sebuah rakit.

      9. Tapa tilem, dengan cara tidur untuk suatu jangka waktu tertentu tanpa makan apa-apa.

      10. Tapa mutih, yaitu hanya makan nasi saja, tanpa lauk pauk.

      11. Tapa mangan, dilakukan dengan jalan tidak tidur, tetapi boleh makan.

      Ketiga jenis tapa yang tersebut terakhir, sebenarnya juga dilakukan oleh orang-orang yang hanya menjalankan tirakat aja, oleh karena itu batas antara tirakat dan tapabrata itu tidak begitu jelas. Walaupun demikian bahwa kita harus memperhatikan bahwa ke 11 jenis tapabrata itu jarang dilakukan secara terpisah, semua biasanya dijalankan dengan tata urut tersendiri, atau dilakukan dengan cara menggabung-gabungkan.

      Oleh karena itu tapa semacam itu mirip dengan tapa pada orang hindu dahulu, sehingga dengan demikian ada suatu perbedaan fungsional antara tirakat dan tapabrata. Namun sering terjadi bahwa orang melakukan tapabrata bersamaan dengan samadi, dengan maksud untuk memperoleh wahyu. Tentu saja tujuan dari tapa semacam ini adalah untuk mendapatkan kenikmatan duniawian, akhirnya perlu disebutkan bahwa pada orang Jawa tapa merupakan salah satu cara penting dan utama untuk bersatu dengan Tuhan.Lihat Selengkapnya

      06 Juni jam 8:36 · SukaTidak Suka · 1 orangMemuat…
    • Bunda Lia Tiga
      Meditasi atau Semedi.

      Bahwa meditasi dan tapa adalah sama, serta perbedaan antara keduanya hanya terletak pada intensitas menjalankannya saja. Teknik-teknik serta latihan-latihan untuk melakukan meditasi ada bermacam-macam, yaitu dari yang sangat sederhana, seperti memusatkan perhatian pada titik-titik hujan yang jatuh ditanah, hingga yang sukar dan berat dijalankan, seperti menatap cahaya yang terang benderang dari dalam sebuah gua yang gelap ditepi pantai, dengan gemuruh ombak sebagai latar belakangnya, sambil berdiri dengan posisi yang sukar selama 12 jam berturut-turut.

      Meditasi atau semedi memang biasanya dilakukan bersama-sama dengan tapabrata, orang yang melakukan tapa ngeli misalnya, tidak hanya duduk diatas rakitnya saja sambil bengong, tidak berbuat apa-apa, ia biasanya juga bermeditasi. Sebaliknya meditasi seringkali juga dijalankan bersama dengan suatu tindakan keagamaan lain, misalnya dengan berpuasa atau tirakat.

      Maksud yang ingin dicapai dengan bermeditasi itu ada bermacam-macam, misalnya untuk memperoleh kekuatan iman dalam menghadapi krisis sosial ekonomi atau sosial politik, untuk memperoleh kemahiran berkreasi atau memperoleh kemahiran dalam kesenian, untuk mendapatkan wahyu, yang memungkinkannya melakukan suatu pekerjaan yang penuh tanggung jawab atau untuk menghadapi suatu tugas berat yang dihadapinya. Namun banyak orang melakukan meditasi untuk memperoleh kesaktian ( kasekten ) disamping untuk menyatukan diri dengan sang Pencipta.Lihat Selengkapnya

      06 Juni jam 8:36 · Tidak SukaSuka · 2 orangMemuat…
    • Bunda Lia Tiga Mas Kozink Saputra…..
      06 Juni jam 8:41 · Tidak SukaSuka · 2 orangMemuat…
    • Bunda Lia Tiga
      Shalat dan Doa untuk Anak
      Shalat untuk Anak
      Shalat ini adalah salah satu bagian dari shalat hajat. Dengan shalat ini diharapkan anak kita menjadi anak yang shaleh dan baik, patuh dan berbakti pada orang tua, sukses dan bahagia di dunia dan akhirat. Shalat ini dilakukan oleh orang tua untuk anaknya, empat rakaat dua kali salam:
      Rakaat pertama: membaca Surat Fatihah, dan Surat Al-Baqarah/2: 128 (10 kali) yaitu:

      Rabbanâ waj’alnâ muslimayni laka wa min dzurriyyatanâ ummatan muslima-tan laka, wa arinâ manâsikanâ wa tub ‘alayna innaka Antat Tawwâbur Rahîm.
      Ya Tuhan kami, jadikan kami berdua orang yang patuh kepada-Mu; jadikan keturunan kami ummat yang patuh kepada-Mu; tunjuk-kan kepada kami tempat-tempat ibadah haji kami; dan terimalah taubat kami, sesung-guhnya Engkau Yang Maha Menerima taubat dan Maha Penyayang.
      Rakaat kedua: membaca Surat Fatihah, dan Surat Ibrahim 40-41 (10 kali) yaitu:
      Rabbij’alnî muqîmash shalâti wa min dzurriyyatî, Rabbanâ wa taqabbal du’â’. Rabbanaghfirlî wa li-wâlidayya wa lil-mu’minîna yawma yaqûmul hisâb.
      Ya Tuhaku, jadikan aku dan keturunanku orang-orang yang tetap mendirikan shalat; ya Tuhan kami terimalah doaku.Ya Tuhan kami, ampuni aku dan kedua orang tuaku serta orang-orang mukmin pada hari terja-dinya hisab (hari kiamat).
      Rakaat pertama dalam shalat yang kedua: membaca Surat Fatihah, dan Surat Al-Furqan 74 (10 kali) yaitu:
      Rabbanâ hab lanâ min azwâjinâ wa dzurriyyatinâ qurrata a’yunin waj-’alnâ lil-muttaqîna imâmâ.
      Ya Tuhan kami, anugerahkan kepada kami pasangan kami dan keturunan kami sebagai penyejuk hati kami, dan jadikan kami imam bagi orang-orang yang bertakwa. (Al-Furqan: 74)
      Rakaat kedua dalam shalat yang kedua: membaca Surat fatihah, dan Surat Al-Ahqaf/46: 15 (10 kali) yaitu:
      Rabbi awzi’nî an asykura ni’mata-kal latî an’amta ‘alayya wa ‘alâ wâlidayya wa an a’mala shâlihan tardhâhu, wa ashlih-lî fî dzurriyyatî, innî tubtu ilayka wa innî minal muslimîn.
      Ya Tuhanku, tunjuki aku untuk mensyukuri nikmat-Mu yang telah Kau berikan padaku dan pada kedua orang tuaku, dan supaya aku dapat beramal shaleh yang Engkau ridhai; anugerahi aku kebaikan dengan (memberi kebaikan) kepada keturunanku. Sesungguhnya aku bertaubat kepada-Mu dan sesungguhnya aku termasuk orang-orang yang berserah diri.
      Ya Allah Ya Tuhanku, tunjuki hami untuk mensyukuri nikmat-Mu yang telah Kau berikan pada kami dan pada kedua orang tua kami, dan supaya kami dapat beramal shaleh yang Engkau ridhai anugerahi kami kebaikan dengan memberi kebaikan kepada keturunanku. Sesungguhnya kami bertaubat kepada-Mu dan sesungguhnya kami termasuk orang-orang yang berserah diri.

      Setelah salam membaca doa berikut 10 kali:
      Rabbanâ hab lanâ min azwâjinâ wa dzurriyyatinâ qurrata a’yun waj’alnâ lil-muttaqîna imâmâ.
      Ya Tuhan kami, anugerahkan kepada kami pasangan kami dan keturunan kami sebagai penyejuk hati kami, dan jadikan kami imam bagi orang-orang yang bertakwa. (Al-Furqan: 74).
      Kitab Mafâtihul Jinân, bab 2, halaman 215.
      Yang berminat tek arab ayat-ayat Al-Qur’an tersebut, silah mengkopi dari milis “Keluarga Bahagia” atau milis “Shalat-doa” berikut ini.Lihat Selengkapnya

      06 Juni jam 8:42 · Tidak SukaSuka · 3 orangMemuat…
    • Bambang Astono Matur Sembah nuwun Banda, dene sampun kerso maringi pencerahan dumateng kawulo
      06 Juni jam 9:21 · Tidak SukaSuka · 1 orangMemuat…
    • Kozink Saputra bunda..sugeng siang..spuntene katah njih..enjg wou mboten ol..dados mboten mangertos..klo bunda dah nya kozink..makasih bunda..salam hormat kulo bunda..
      06 Juni jam 11:05 · Tidak SukaSuka · 1 orangMemuat…
    • Gustaf Harhari sholat sol solane ilat
      06 Juni jam 15:38 · Tidak SukaSuka · 1 orangMemuat…
    • Aiman Yiman Trimakasih,ini smua merupakan bimbingan paling berharga bagi kami bunda,
      Kami membutuhkan saran pengajaran jg bimbingan dari bunda
      06 Juni jam 21:34 melalui seluler · Tidak SukaSuka · 1 orangMemuat…

  • Tulis komentar…

About Bunda Lia

Tidak ada hal yang mustahil apapun dapat terjadi karena manusia memiliki kemampuan yang luar biasa. Untuk menjelmakan suatu keinginan menjadi kenyataan. Hidup damai dan rukun sesama masyarakat. Birunya harapan msh menjadi teka teki, bagai musafir disahara berhrp mendptkan air, saat kemarau mengiringi perja lanannya, smua kering, sepi, bisu hny semilir angin panas ikut menyertai.Kau menyambangiku ketika seluruh pintu telah kukunci. Kita bertukar kata di balik tembok tinggi. Tak ada lagi cekrama canda dan cinta bagi bilik hatiku. Tinggal dinding pemahaman yang lebih agung dari rasa. Kita bukan lagi sepasang jiwa yang mendaki didalam dinding bilik hatiku atau putaran takdir. Kau dan aku menjadi kumpulan keterbatasan yang luruh pada ketentuan Maha Cinta. Tak ada lagi sekeping harap yang kita titipkan pada puing senyap. Sebab asa telah membumbung pada manzila yang lebih tinggi dari arasy. Hati tak lagi mengeja bagai tulisan sang pujangga… kemungkinan beriringan mamasuki dinding tembok yang kokoh. Telah kubangun bilik jiwa yang melampaui wingitnya puri pemujaan. Kutisik waktu dengan benang pengharapan yang lebih detail dari semua keinginan….

Posted on September 15, 2011, in Tulisan Bunda Lia. Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: