Pandawa Samrat Cerita Wayang hari ke – 12 ( Mohon Klik Judul bila ingin mengikuti cerita kelanjutannya, Salam Kasih )

Pandawa Samrat Cerita Wayang hari ke – 12 ( Mohon Klik Judul bila ingin mengikuti cerita kelanjutannya, Salam Kasih )

oleh Bunda Lia pada 13 Juni 2011 jam 18:07
Pandawa Samrat
Cerita Wayang hari  ke  – 12 ( Mohon Klik Judul bila ingin mengikuti cerita kelanjutannya, Salam Kasih ) 

Alkisah, setelah Pandawa berhasil membuka hutan Wanamarta dan berhasil mendirikan negara Amartaatau Indraprastha. Sebagai tanda syukur lepada Tuhan mereka menyelenggarakan sesaji Raja Suya. Yaitustatu selamatan yang harus dihadiri 100 raja. Pada saat yang sama Jarasanda juga mengadakan upacara,sesaji ludra. Sesaji itu ditujukan pada Bethara Kala. Namun sesaji itu sesat. Karena yang harusdipersembahan kepada Bethara Kala adalah berupa bekakak panggang dari 100 raja.Jarasanda dari Magada sudah berhasil mengalahkan dan menangkap 97 raja untuk dijadikanpersembahan. Sehingga hanya tinggal 3 raja lagi yang masih perlu ditaklukkan. Yaitu raja Dwarawati SriKresna, raja Madura Sri Baladewa, dan raja Amarta pura Puntodewa. Tentu saja ketiganya melawan.Mereka menyamar menjadi Brahmana, masuk ke istana Jalatanda lewat pintu belakang.

Jarasandadinasihati ketika Pendawa itu, namun menolak. Terjadilah perang antara Pendawa dan Jarasanda.Jarasanda berhasil dibunuh oleh Bima.Sehingga ke sembilan puluh tujuh raja yang ditawan dapat dibebaskan . Mereka dijadikan Sumitrakerajaan Pendawa. Suatu ketika diadakanlah Pandawa Samrat di kerajaan Indraprasta. Pandawa Samratadalah pertemuan pengangkatan Pandawa menjadi pemimpin di kerajaan-kerajaan yang ada di sekitarnya.Pada pertemuan itu, pihak Pandawa sebagai tuan rumah meminta Resi Bisma yang tertua di antara hadirinsebagai juru bicara merangkap sebagai ketua upacara. Tapi Bisma sendiri sebagai resi melimpahkannyakepada Sri Kresna. Bisma tahu, Kresna adalah titisan Wisnu. Tentu kebijaksanaannya melebihi seorangresi. Pendapat Bisma ini didukung oleh Baladewa, Drupada, dan Widura yang juga mengetahui tenang diri Kresna.

Akhirnya semua undangan mendukung Kresna memegang jabatan sebagai ketua upacara.Tiba-tiba Supala bangkit berdiri dan berbicara dengan suara lantang, ³Saya tidak setuju! Dia masih muda.Banyak yang lebih pintar bicara dan lebih terhormat di sini.´ Supala memberi alasan seperti itu untuk menutupi bahwa sebenarnya ia mendendam pada Sri Kresna. ³Supala, aneh kedengarannya. Ingat, suaraterbanyak memilih Sri Kresna menjadi ketua,´ kata Resi Bisma. ³Pokoknya saya tidak setuju. Saya jugatahu bahwa rajasuya ini pun merupakan rencana Kresna «,´ kata Supala lagi. ³supala, kamu bicaraseenaknya. Kalau tidak setuju, boleh keluar. Pergi sebelum kupatahkan lehermu!´ ³Saya bebasmengeluarkan pendapat. Saya tidak ingin Kresna menjadi ketua pertemuan,´ bantah Supala.Akhirnya Kresna bangkit berdiri dan berkata dengan suara yang dalam, ³Supala, kau telah menghinaku didepan umum.´ ³Memang. Bahkan lebih banyak, lebih baik bagiku«.´ Balas Supala. ³Penghinaanmu ituharus kau pertanggungjawabkan. Kita sama-sama ksatria.´ ³Aku tak akan undur Kresna. Aku siapmenanggung apa yang kuucapkan.´

Baladewa terkejut mendengar kata-kata Supala. Ia teringat akansumpah Kresna waktu masih muda di hadapan orang tua Supala. ³Baik Supala, mari kita keluar untuk menyelesaikan secara ksatria,´ kata Kresna. ³Aku ladeni. Akan kutunjukkan Supala tak takut pada SriKresna yang terkenal digjaya.´Kedua ksatria ini sebetulnya masih saudara misan. Tapi Supala bukan tandingan Kresna. Semua kesaktianSupala luluh dihadapan Kresna , tetapi Supala tetap keras kepala. Ia tetap melawan secara nekadwalaupun sudah jungkir balik. Akhirnya Supala tewas di tangan Kresna. Begitulah takdir yang sudahdiduga Baladewa bahwa Supala akan mati di tangan seorang titisan Wisnu, yang sekaligus juga sebagaiorang yang menyembuhkannya dari cacat lahirnya saat ia masih sangat muda. 





Tidak SukaSuka · · Bagikan · Hapus

    • Awan Baraya Galuh Putra selamat malam mbak..selamat malam semua,salam sejahtera,semoga rahman dan rahim selalu bersama di setiap langkah..

      13 Juni jam 18:20 · Tidak SukaSuka · 9 orangMemuat…
    • Aiman Yiman Rahayu smua,
      Rahayu bunda,

      13 Juni jam 18:22 · Tidak SukaSuka · 7 orangMemuat…
    • Abdullah Abahe Ali Den Ayu….mugo tansah pinaringan bagas waras lahir lan batin….rahayu,Den Ayu….

      13 Juni jam 18:26 · Tidak SukaSuka · 7 orangMemuat…
    • Hari Yuswadi sugeng ndalu bunda lia.nderek sowan.

      13 Juni jam 18:31 · Tidak SukaSuka · 6 orangMemuat…
    • Wulandari Muis Sugeng ndalu mbLia salam kangen…..

      13 Juni jam 18:34 · Tidak SukaSuka · 7 orangMemuat…
    • Abbas Yusuf askm wr wb…..saya senang nyimak bu…..smoga betah menerima saya disini….atas smua ini smoga Dzat Yg Maha Kasih selalu berlimpah berkah disini…..amiennnnn….

      13 Juni jam 18:35 · Tidak SukaSuka · 6 orangMemuat…
    • Cipto Turonggo Kawedar sugeng ndalu bunda nderek nyimak njih bunda..!
      Sugeng ndalu babeh abdullah,mas aiman ,mas hari yuswadi.dan sugeng ndalu sdoyo kemawon.,

      13 Juni jam 18:35 · Tidak SukaSuka · 5 orangMemuat…
    • Bunda Lia Selamat malam mas Awan selamat datang dengan senyum ceria menanti Nakula Sadewa lahir sampai pernikahan….

      13 Juni jam 18:37 · Tidak SukaSuka · 8 orangMemuat…
    • Triasih Prasetianingtyas Selamat malam Bunda …smg mlm ini kondisimu sdh lbh baik ..salam kasih dan silahkan di lanjut ..buat smua shbt mari kita tetap saling jabat hati dlm persaudaraan ini ..salam sejahtera

    • Bunda Lia Mas Aiman Yiman malam mas selamat datang salam bersahaja penuh ceria… njih mas….

      13 Juni jam 18:38 · Tidak SukaSuka · 8 orangMemuat…
    • Bunda Lia Kang Dullah matur nuwun kang mugo lancar nganti daupake Nakula Sadewa ora keserang ngantuk….

      13 Juni jam 18:39 · Tidak SukaSuka · 9 orangMemuat…
    • Bunda Lia Nyuwun injih mas Hari Yuswadi sugeng dalu njih mas… salam kasih kagem keluargo njih mas.

      13 Juni jam 18:39 · Tidak SukaSuka · 8 orangMemuat…
    • Bunda Lia Mbak Wulan selamat malam mbak …

    • Bunda Lia Wa’alaikum sakam Mas Abbas Yusuf sugeng rawuh njih mas… bahagia selalu dan semoga dimalam hari ini mendapat keceriaan… salam

      13 Juni jam 18:41 · Tidak SukaSuka · 10 orangMemuat…
    • Bunda Lia Mas Cipto sumonggo mas monggo kito sesarengan carios candak ipun njih mas…. sugeng dalu njih mas….

      13 Juni jam 18:42 · Tidak SukaSuka · 8 orangMemuat…
    • Bunda Lia Aminnnn doa nan tulus dari seorang mbak yuku Triasih yang selalu kunantikan dan kerindukan salam kasihku untukmu mbak yuku tersayang….

      13 Juni jam 18:42 · Tidak SukaSuka · 8 orangMemuat…
    • Abdul Lathif ‎,
      @Mbakyu, sugeng ndalu, rahayu…. rahayu…. rahayu….

      13 Juni jam 18:46 · Tidak SukaSuka · 5 orangMemuat…
    • Tirta Naya selamat malam bunda ..malam kang dullah dan saudara sekalian…ijin ikut nyimak, makasih tag nya ..

      13 Juni jam 18:48 · Tidak SukaSuka · 6 orangMemuat…
    • Bunda Lia Mas Lathif sugeng dalu mas salam sejahtera njih mas kagem kito sami…

      13 Juni jam 18:48 · Tidak SukaSuka · 7 orangMemuat…
    • Bunda Lia Dik Tirta Naya selamat malam saudaraku salam kasih.

      13 Juni jam 18:49 · Tidak SukaSuka · 8 orangMemuat…
    • Bunda Lia Wong kang sinebut berbudi urip ing bebrayan iku ora mung wong kang rumangsa kasiksa nyumurupi sapepadhane sing nandhang papa, nanging wong kang gampang runtuh welase kang tinumbalan runtuhing barang darbeke lan deduwene kanggo tetulung marang wong sing kacingkrangan lan kasangsaran. Nanging kang kaya ngono mau pancen angel golek-golekane. Tandha yektine ing alam donya iki ora sethithik wong sing mati marga kuwaregen, lan akeh wong sing mati marga kaliren..

      13 Juni jam 18:51 · Tidak SukaSuka · 11 orangMemuat…
    • Bunda Lia Manawi ing jaman purwa, manah brangasan punika dumunung wonten narendra ing Mandura, mila kerep amanggih lelampahan keduwung ing wingking, saben tampi wewaduling Kurawa lajeng prempeng duka sanalika, boten mawi dipun titi lajêng nindakaken panguwaosipun, nanging wusananipun kadospundi, inggih namung lajeng keweleh, awit brangasanipun angsal tandhinging kasabaraning Pandhawa, lajêng mak ces kados latu kesiram toyo.

      13 Juni jam 18:53 · Tidak SukaSuka · 12 orangMemuat…
    • Aiman Yiman Njih bunda,
      Monggo dipun lanjut,
      Kopinipun taksih anget bunda hehe…

    • Bunda Lia Pangrasa, pikiran lan kekarepan iku tansah mbudidaya rebut unggel lan rebut panguwasa anggone murba sapari polahe manungsa. Pangrasa emoh diungkuli pikiran. Pikiran sêmono uga suwalike. Wondene kang moncol dhewe sumedya mbalap ora gelem dipekak yaiku kekarepan. Mula wajibing manungsa kudu bisa ngukuhi sifat manungsane.
      Den sranani kanthi nanjakake uripe melu ngrasakake lan memikir marang ombak umbuling jaman. Tumandang ing gawe ngesthi marang rahayuning bebrayan munggahe marang ajuning jaman.

      13 Juni jam 18:55 · Tidak SukaSuka · 12 orangMemuat…
    • Bunda Lia Selawase urip nglengkara wong bisa uwal babar pisan saka panggodha, jer panggodha iku sumbere ora liya ya saka awake dhewe. Asale tumuwuh saka uwohing pikir kang ngayawara, banjur katarik marang kekarepan ala kang wusanane mbabarake pakarti nistha.
      Sapa kang wiwitane enggal tumandang nanggulangi panggodha, bakal mundhak kasampurnane lan patut sinebut wong kang santosa ing budi. Balik kang sapa tansah nguja panggoda semaya nanggulangi, kekuwatan batine saya lungkrah, bakale bubrah dadi leletheging jagad.

      13 Juni jam 18:57 · Tidak SukaSuka · 11 orangMemuat…
    • Muhamad Matroji Bunda Lia sugeng dalu salam sejahtera dan rahayu,,,

      13 Juni jam 18:57 · Tidak SukaSuka · 4 orangMemuat…
    • Bunda Lia Mas Muhamad Matroji terimakasih mas selamat malam salam kasih mas.

    • Putrie Ragiel Trisno Duduk manis di pojokan Bunda sayang….maturnuwun
      Malam juga untuk semua saudagar…eeeh saudara ku…Rahayu.

      13 Juni jam 19:00 · Tidak SukaSuka · 7 orangMemuat…
    • Bunda Lia Wong nandur pari iku bakal ngundhuh pari, ora bakal ngundhuh jagung utawa kacang. Semono uga pikiraning manungsa, ora beda karo mau. Yen pikiran kita tansah kita kulinakake lan kita pigunakake kang becik-becik ya bakal nduweni daya kekuwatan kang becik, satemah bisa aweh pakaryan kang pengaji tumraping bebrayan. Mula katimbang nggagas kang ora-ora lan ngayawara, prayogane nggagasa marang laku utama lan mulya. Lan luwih utama maneh menawa gagasan kang mangkono mau diwedharake dadi pakarti pisan.

      13 Juni jam 19:01 · Tidak SukaSuka · 11 orangMemuat…
    • Tukribo Budiharto Sugeng ndalu Bunda …kulo nderek nyimak kemawon…monggo dipun lajengaken…rahayu…

      13 Juni jam 19:02 · Tidak SukaSuka · 4 orangMemuat…
    • Bunda Lia He he he Jeng Putrie dekat aku aja jeng duduknya… aku terasa dingin banget badanku… panas dingin menggigil aku padaha ndak hujan blas loh Jogya say…. tapi kok badan rasanya sakit semua….

      13 Juni jam 19:02 · Tidak SukaSuka · 9 orangMemuat…
    • Bunda Lia Mas Tukrobo kok dalam keremangan ada apa gerangan???

      13 Juni jam 19:03 · Tidak SukaSuka · 7 orangMemuat…
    • Putrie Ragiel Trisno Segera minum obat bunda…..banyak istirahat, mungkin bunda kecapekan/kurang tidur…Muaaaach..

      13 Juni jam 19:04 · Tidak SukaSuka · 5 orangMemuat…
    • Ariyo Hadiwijoyo · 35 teman yang sama
      sugeng ndalu bunda…matur suwun tag ipun…mboten saget nyimak dangu bunda wekdalipun makarya…slm syg njih mugi sdoyo kinasih tansah pinaringan rahayu ing kabekjan

      13 Juni jam 19:05 · Tidak SukaSuka · 6 orangMemuat…
    • Tukribo Budiharto Mboten wonten menopo2 Bunda…niku ingkang motret lare kulo…lampu ruangan nggeh kirang terang…ha ha ha…

      13 Juni jam 19:05 · Tidak SukaSuka · 4 orangMemuat…
    • Muhamad Matroji matur sembah nuwun Bunda ,salam kasih juga dan semoga bunda di paringi sehat lan sejahtera.Rahayu salam semesta raya ing kabekjan.

      13 Juni jam 19:05 · Tidak SukaSuka · 5 orangMemuat…
    • Bunda Lia Songgo Buwono Manawi jaman neneman, brangasan punika pinanggih wonten ing Arya Panangsang ing Jipang. Yen ta dipun manaha prakawis angsaling piwulang, sang arya sampun boten kekirangan, dene gurunipun malah para wali. Nanging wantunipun sang arya punika dhedhasar brangasan, bebasanipun boten kenging kambetan ing tantang, lajeng brabat supe ing purwa duksina. Lan malih menggahing tetuwuhipun, punika sampun tamtu jalaran saking kataman ing sabab ingkang ngengingi raosing manah, dados saupami manahipun kisèn ing sabab, angremipun tansah mubal dados brangasan.
      Makaten ugi menggahing Sang Arya Pinangsang, sakawit panggalihanipun pancen sampun kedhedheran, amelikaken dhateng karaton Demak, awit ugi ngrumaosi dados waris karaton Demak. Dene anggenipun nindakaken kamelikanipun wau kanthi ngunggar kabrananing galih, mawi nyirnakakên warga ingkang dipun anggêp ngalang-alangi, inggih punika Sunan Kalinyamat.

      13 Juni jam 19:07 · Tidak SukaSuka · 11 orangMemuat…
    • Bunda Lia Songgo Buwono Mas Muhamad Matroji dawah atur ingkang sami njih mas… Amin matur sanget nuwun dongo panjenengan mas…

      13 Juni jam 19:09 · Tidak SukaSuka · 7 orangMemuat…
    • Bunda Lia Songgo Buwono Njih mas Tukribo kados semadosan kalian mas Agung Pambudi seneng dateng panggenan remeng2 he he he

    • Tukribo Budiharto Ha ha ha …Bunda Lia bisa aja nih …

      13 Juni jam 19:12 · Tidak SukaSuka · 4 orangMemuat…
    • Bunda Lia Songgo Buwono La piye to jallll mas Tukribo he he he….

      13 Juni jam 19:21 · Tidak SukaSuka · 7 orangMemuat…
    • Bunda Lia Songgo Buwono Kamungkaraning manah punika manawi kasembadan pancen anggegirisi, bebasanipun saged angregem jagad. Nanging sarehning kamungkaran punika sajatinipun inggih rupaking budi, tamtu kemawon gampil kasoripun, samanten wau manawi pun mungkar saged tandhing kalihan sabar, sampun tamtu lajeng kekes tanpa daya. Dene manawi murka sami murka, sampun tamtu kemawon unggul ingkang kamurkanipun ageng tuwin ingkang kasampiran panguwaos. Wujudipun inggih sang arya punika, nalika dereng dhawah ing kalamangsanipun, tiyang ingkang nedya lumawan tamtu sami giris, mila saya andados ing kamurkanipun.

      Waduh kok jadi cerita lain ok kita mulai cerita wayangnya dulu saja ini kita bahas nanti atau yang akan datang…Ok.

      13 Juni jam 19:24 · Tidak SukaSuka · 12 orangMemuat…
    • Tukribo Budiharto Menapanipun ingang jall niku …?

      13 Juni jam 19:28 · Tidak SukaSuka · 5 orangMemuat…
    • Bunda Lia Pandu Surga
      Alkisah werkudoro menerima wangsit bahwa ayahnya pandu tidak dapat masuk surga dan dimasukanneraka karena dosa dosanya, maka werkudoro kemudian mengundang saudara saudaranya untuk datangke hutan dekat kurusetra. pandawa kemudian memenuhi panggilan werkudoro dan tanpa pamit langsungbergegas datang ke tempat yang ditetapkan. Sementara di hastina prabu joko pitono aka duryodanamendapat selentingan kabar bahwa pandawa berkumpul did ekat ladang kurusetra. Mulailah sengkuni dandorna menghasut bahwa pandawa hendak memasang guna guna di aldang kurusetra agak mereka menangketika perang bharatayudha digelar.

      13 Juni jam 19:35 · Tidak SukaSuka · 12 orangMemuat…
    • Bunda Lia Mendengar itu prabu baladewa yanga da di paseban agung ikut merahtelinganya, dan ebrtekad untuk jadi penengah. jika memang benar yang dikatakan kurawa, maka baladewasanggup memusnahkan pandawa.Maka rombongan kurawa pun bergerak ke alas kurusetra. diikuti dua pembesar agung yaitu adipati karnadan sinuhun mandura prabu baladewa. Sementara itu pandawa sudah sampe duluan di ladang kurusetra,disana selain pandawa 5 juga ikut serta gatotkaca dan antareja. mulailah werkudoro membukapembicaraan mengenai wangsit yang diterimanya. Yudistira, atjuna, sadewa dan nakula menerima usulwerkudoro untuk bersemedi meminta dewata memberikan sorga kepada orang tua mereka di kurusetra itu.

      13 Juni jam 19:38 · Tidak SukaSuka · 12 orangMemuat…
    • Bunda Lia Sementara itu pasukan kurawa memasuki medan kurusetra, disana mereka ditahan oleh gatotkaca dankocar kacir, adipati karna berhasil di kalahkan oleh antaredja dan pulang, sementara baladewa mengamuk karena gatotkaca dan antareja tak mau menjawab pertanyaan nya mengapa pandawa ada disitu,kecurigaan baladewa meningkat, dan gatotkaca serta antareja tak mau melawan kedigdayaan baladewa. Baladewa kemudian dihadapi oleh werkudoro, setelah tahu kenapa pandawa ada di kurusetra makabaladewa luruh hatinya dan berjanji akan membantu, bantuan yang dilakukanya adalah langsung mengundurkan bala tentara kurawa. dan pandawa kembali dalam semedinya untuk meminta surga bagiorang tuanya, pandu.

      13 Juni jam 19:42 · Tidak SukaSuka · 13 orangMemuat…
    • Bunda Lia Jeng Putrie say… kita dengar cerita wayang dulu ya baru minum obat… nanti kalau minum obat dulu ngantuk dehhhh…..

      Di khayangan tapa pandawa membuat gonang ganjing negeri para dewa, kawah candradimuka mublak mublak dan membuat gempa dahsyat. bhatara guru murka, dia dihasut dewa srani yang masih sajamenginginkan dewi dresnala menjadi istrinya dan mengganti posisi arjuna. maka bhatara guru lalumengeluarkan perintah tidak bijaksana, yaitu mengambil nyawa pandawa untuk sekalian dimasukan keneraka.Bhatara narada berusaha mencegah, tapi dimarahi oleh bhatara guru, ahirnya bhatara narada memilihlangkah mengundurkan diri dari patih jonggring salaka, silakan bhatara guru bertindak semau hati, tapisaya gak tanggung jawab kalo kakang semar sampai marah dan membalas atas apa yang dieprbuat bhataraguru pada pandawa.

      13 Juni jam 19:45 · Tidak SukaSuka · 12 orangMemuat…
    • Bunda Lia Pandawa diambil nyawanya dan sirna mergo layu, gatotkaca kelabakan dan segera kekarang kadempel tempat semar dan para punakawan. disana diceritakan segala macam yang terjadi. semar naik darah dan segera naik ke khayangan menuntut tanggung jawab atas perbuatan bhatara guru.Sementara itu bhatara wisnu dipanggil oleh bhatara guru, dia disuruh ke khayangan karena ada huru harayaitu munculnya gajah raksasa mengamuk di kayanagn, bhatara guru segera melesat ke khayangan, dandilihatnya gajah raksasa itu mengamuk dan membuat prahara di negeri dewata. sekejab kemudianbertiwikramalah bhatara wisnu menjadi raksasa sebesar gunung dan bertempur melawan gajah raksasatadi.

      13 Juni jam 19:49 · Tidak SukaSuka · 11 orangMemuat…
    • Petruk Tralala Rahayu..

      13 Juni jam 19:59 · Tidak SukaSuka · 6 orangMemuat…
    • Bunda Lia

      Sementara terlihat seseorang pemuda tampan berperawakan wanita sedang berlatih ilmu dibimbingoleh seorang begawan tua. begawan itu berkata, anaku sekarang saatnya kamu bertugas, ayo kita naik kekhayangan, siapa mereka?mari kita ikuti ceritanya«.Sementara itu dewata pada lari, karena semar mengamuk, semua dewa tak berani menghadapinya, semar masuk ke keraton para dewa dan menampar bhatara guru sampai jatuh, dilanjut lagi dengan beberapapukulan sampai bhatara guru kelenger dan minta ampun. semar marah besar, dengan kasar diseret bhataraguru ke khayangan ondar andir tempat syang hyang wenang.Untuk minta keadilan. Di khayangan ondar andir syang hyang wenang menenangkan kemarahan semar, dan memberikan petuah bahwa keputusanbhatara guru itu tak benar, cuman menuruti hawa nafsu saja, maka diputuskan pandawa dan pandu bebasdari neraka. semar disuruh untuk menyelesaikan masalah yang kadung berlarut larut ini. semar pun segeramelesat ke kawah candradimuka. Disana pertempuran masih terjadi antara tiwikrama dengan gajahraksasa, sama sama kuat tak ada yang kalah tak ada yang menang. saat itu begawan dan anak muridnyasampai disana.
      Begawan itu memerintahkan untuk memanah gajah raksasa itu. dan sekejab panah melesatmenancap di gajah raksasa dan berubah wujud menjadi 5 pandawa beserta pandu dewanata ayahnya.sementara begawan berubah menjadi bhatara narada, dan anak didiknya berubah menjadi subadra istriharjuna yang mencari cari hilangnya suaminya. dan wisnu kembali ke wujud asal. semar dan pandawa,lalu bersyukur atas ahir yang menggembirakan itu. pandu dewanata dimauskan ke dalam surga ataspengorbanan anak anaknya yang tulus.
      Lihat Selengkapnya

      13 Juni jam 20:08 · Tidak SukaSuka · 11 orangMemuat…
    • Hady Yuss Sugeng nDalu Sedoyo Sadulur Kakung lan Putri………Nuwun Ngaputen nDerek ikutan nggih…………Ngapunten sewu Mbayu…..nDerek nyimak…..lan Mathurnuwun sanget……Rahayu Rahayu Rahayu,

      13 Juni jam 20:15 · Tidak SukaSuka · 4 orangMemuat…
    • Bunda Lia

      Pandawa Seda

      Setelah Parikesit dinobatkan sebagai raja Hastina, Yudistira berniat untuk mendaki puncak Mahameru.Saudara2nya tidak bersedia ditinggal oleh Yudistira dan ngotot untuk ikut. Sementara itu Yudistiraberusaha mencegah Drupadi untuk ikut karena mendaki Mahameru bukanlah tugas yang mudah. TapiDrupadi menjawab bahwa kini Pendawalah keluarganya, ayah dan saudara2nya telah gugur diBharatayuda, begitu juga dengan anaknya. Drupadi telah ikut dengan Pendawa sejak dibuang ke rimbadan selamanya berniat ikut dengan mereka. Mendegar tekat istrinya yang bulat Yudistira tidak beranimemaksa. Maka bersiaplah Pendawa dan Drupadi untuk menanjak Mahameru.Lihat Selengkapnya

    • Bunda Lia

      Di kaki gunung, merekabertemu dengan seekor anjing putih, bulunya bersih bagaikan salju dan matanya bersinar terang. Anjingitu seperti tidak ada yang punya dan ingin ikut dengan Yudistira. Yudistirapun mengajak sang anjinguntuk ikut dengan mereka. Dalam perjalan ke atas, makin lama udara semakin tipis, angin semakinbertiup kencang dan salju mulai bertebaran. Drupadi semakin lemah sehingga harus dibantu oleh Bima,tapi akhirnya Drupadi tak sanggup lagi. Drupadi kemudian meninggal di pangkuan suaminya. Drupadi tidak dapat mencapai puncak Mahameru karena dalam hatinya Drupadi lebih mencintai Arjuna daripadaYudistira suaminya. Pendawa Lima kemudian lanjut memanjat. Setelah memanjat beberapa waktu terlihatSadewa mulai sempoyongan. Akhirnya Sadewa jatuh dan tak dapat meneruskan perjalanan. Sadewa gagalmencapai puncak Mahameru karena dalam dirinya dia menganggap bahwa dirinya lah yang paling cakapdiantara kelima bersaudara. Keempat bersaudara kemudian melanjutkan perjalannaya, tak lama kemudianNakula keliatan mulai kesusahan. Akhirnya Nakula menghembuskan napas terakhirnya dan tidak mencapai puncak Mahameru akibat dalam dirinya dia menganggap bahwa dirinyalah yang paling lincahdan sakti. Kini tinggal tiga saudara kandung yang melanjutkan perjalanan. Bima berjalan tegak dan tegar menunjukkan bahwa dirinya masih mampu, Yudistira berjalan pelan tapi pasti dengan anjingnya setiadisampingnya.Lihat Selengkapnya

      13 Juni jam 20:25 · Tidak SukaSuka · 9 orangMemuat…
    • Bunda Lia

      Ketika sampai dipuncak, seberkas sinar terang muncul dihadapan Yudistira. Sinar itu kemudian menjelmamenjadi Betara Indra yang menyambut Yudistira. Betara Indra memberi selamat kepada Yudistira karenadia diperbolehkan masuk kedalam kahyangan dengan jasad kasarnya. Tetapi sang anjing tidak diperbolehkan masuk kedalam kahyangan. Mendegar itu, Yudisitra menjawab bahwa dirinya rela tidak masuk kedalam kahyangan jika anjing yang telah setia menemaninya tidak diperbolehkan masuk.Seketika sang anjing menjelma menjadi Betara Dharma, ternyata ayah Yudistira sedang menguji budiluhur anaknya. Dari perkataannya itu terlihat bahwa Yudisitra merupakan orang yang berbudi luhur tanpacela. Kemudian Yudistira dibawa masuk kedalam Kahyangan dan ditunjukkan para Kurawa yang sedangbersenang bersama Sangkuni menikmati makanan enak di gedung yang indah. Melihat itu Yudistira tidak sama sekali terlihat iri dan menjawab bahwa para Kurawa telah gugur sebagai ksatria membela negerimereka maka mereka selayaknya mereka berhak tinggal di kahyangan.Oleh Betara Indra, Yudistira dibawa ke Neraka yang sangat beda keadaanya dengan kahyangan. BetaraIndra kemudian menunjuk kepada seorang wanita cantik dengan berbagai perhiasan yang disekelilingnyatertusuk oleh panah dari emas.Lihat Selengkapnya

      13 Juni jam 20:46 · Tidak SukaSuka · 8 orangMemuat…
    • Bunda Lia

      Betara Indra bertanya apakah Yudistira mengetahui kesalahan sang wanita? Yudistira menjawab bahwa dalam hematnya, sang wanita bersalah karena serakah atas harta, dalamkehidupan ini manusia perlu mementingkan budi pekerti daripada harta kekayaan. Betara Indramengangguk atas jawaban Yudistira kemudian menunjuk kepada orang yang mulutnya ditarik olehcapitan sehingga mirip bebek. Yudistira berkata bahwa salah satu kejahatan yang paling terhina ialahfitnah. Fitnah gampang disebar tapi susah untuk dihilangkan, maka orang yang menyebar fitnah dosanyabesar karena menghina sesama manusia.Kemudian Yudistira diperlihatkan Sangkuni tersiksa dengan gembok dimulutnya sementara dihadapannyaadalah makanan yang enak2.

      Betara Indra menjelaskan bahwa ini adalah hukuman atas mulut Sangkuniyang merupakan sumber kejahatan. Kemudian tampak para Kurawa yang dikelilingi api dan disekitarnyadijaga oleh naga yang menyemburkan api. Sementara Dursanana sedang dililit oleh kain kembenberkepala naga sebagai hukuman atas tindakannya kepada Drupadi. Sementara Duryudana terlihat dijepitoleh dua batu panas sementara dihadapannya ada sebuah mata air dengan air yang jernih dan sejuk.Duryudana berusaha menjulurkan lidahnya tapi tak bisa mencapai air tersebut. Di tempat lain, terlihatjuga Drupadi, Nakula, Sadewa, Bima dan Arjuna dalam keadaan dirantai dan dikelilingi oleh api.Lihat Selengkapnya

      13 Juni jam 21:06 · Tidak SukaSuka · 8 orangMemuat…
    • Saliqun Nafs rahayu rahayu rahayu..

      13 Juni jam 21:09 · Tidak SukaSuka · 6 orangMemuat…
    • Bunda Lia

      Yudistira bersedih melihat ini tapi dalam hatinya dia tau bahwa tidak ada manusia yang luput dari dosa,tapi dosa saudara2nya lebih sedikit daripada dosa Kurawa, sementara pahalanya lebih banyak. Makapenderitaan saudara2nya tidak akan berlangsung lama. Benar seperti yang dikatakan Yudisitra, BetaraIndra membawanya kembali ke kahyangan dimana dia melihat Drupadi dan keempat saudaranya sedangbercengkarama dengan Bisma dalam sebuah kamar yang megah.Lihat Selengkapnya

    • Hady Yuss Wooow……Takjub, Subhanallah…..Allah Maha Agung, Maha Rohim, Allah Maha Adil….dst,Maha………Rahayu Rahayu Rahayu.( nGapunten Mbayu…sumonggo dipun lajengaten ngapunten nJih,Sedoyo….

      13 Juni jam 21:24 · Tidak SukaSuka · 4 orangMemuat…
    • Bunda Lia

      Nakula-Sadewa Lahir

      Raja Pandhudewanata berwawancara dengan Resi Bisma, Yamawidura, Patih Kuruncana, Puntadewa,Sena dan Permadi. Sang raja minta petunjuk dan nasihat kepada Resi Bisma, bahwa Madrim ingin naik Lembu Andini kendaraan Batara Guru. Resi Bisma memberi saran agar raja minta nasihat kepadaBagawan Abyasa di Saptaarga, di pertapaan Wukir Retawu. Raja Pandhudewanata menerima saran ResiBisma, Patih Kuruncana diperintahkan mempersiapkan perajurit. Setelah selesai perundingan, raja masuk ke Gupitmandragini menemui dua isteri raja memberi tahu tentang hasil pertemuan, dan rencanakepergian raja ke Sapta Arga.Lihat Selengkapnya

      13 Juni jam 21:25 · Tidak SukaSuka · 8 orangMemuat…
    • Bunda Lia

      Yamawidura mengumumkan perintah dan rencana kepergian raja kepadapara perajurit. Para perajurit diperintah supaya menghormat keberangkatan raja. Sebagian perajuritdipersiapkan untuk mengawal kepergian raja ke Wukir Retawu. Raja bersama perajurit berangkat keSaptaarga, dipimpin oleh Yamawidura. Bogadata raja negara Turilaya berunding dengan Gandapati,Kartipeya, Patih Hanggadenta, Gendhing caluring, Togog dan Sarawita. Mereka membicarakan amanatArya Dhestharastra yang disampaikan oleh Kartipeya, tentang perang Baratayuda. Mereka menginginkan urungnya perang itu. Mereka mengambil putusan untuk menyerang negara Ngastina, membunuh rajaPandhu dewanata beserta anak-anaknya. Patih Hanggadenta ditugaskan menyerang negara Ngastina.Lihat Selengkapnya

      13 Juni jam 21:36 · Tidak SukaSuka · 8 orangMemuat…
    • Bunda Lia

      Gendhingcaluring ditugaskan menjaga tapal batas, dan siapa saja yang akan membantu Ngastina supayadihancurkannya. Raja Bogadata dan Kartipeya akan pergi ke Ngastina secara sembunyi-sembunyi.Gandapati ditugaskan menjaga keamanan negara Turilaya. Setelah siap, mereka berangkat menjalankantugasnya masing-masing. Perajurit Turilaya bertemu dengan perajurit Ngastina, terjadilah pertempuran. Pertempuran padam setelah mereka menghentikan perang. Masing-masing menyimpang jalan mencariselamat.Resi Darmana dan anaknya yang bernama Endang Darmi berbicara dengan para cantrik di padepokan Hargasana.Lihat Selengkapnya

    • Bunda Lia

      Sang Resi membicarakan surat lamaran Brahmana Kamindana. Endang Darmi menurutkehendak ayahnya. Brahmana Kamindana datang, menagih kesanggupan dan jawaban Resi Darmanatentang lamarannya. Brahmana Kamindana amat kasar tutur katanya, Resi Darmana marah, terjadilahperkelahian. Para cantrik tidak mampu mengeroyok Brahmana Kamindana. Mula-mula BrahmanaKamindana kalah, kemudian menggunakan pusaka saktinya berupa tombak pendek. Resi Darmana ditangkap akan dibunuhnya. Sebelum terbunuh, Resi Darmana mengutuk, Brahmana Kamindanadikatakan seperti rusa.Lihat Selengkapnya

      13 Juni jam 21:39 · Tidak SukaSuka · 9 orangMemuat…
    • Bunda Lia

      Mas eddy sugeng dalu mas… nyuwun pangapunten njih…. Rahayu3x.
      ——————–
      Bersamaan dengan jatuhnya pusaka Brahmana Kamindana ke dada Resi Darmana, Brahmana Kamindana berubah menjadi rusa dan Resi Darmana meninggal dunia. Setelah mendengar kematian ayahnya, Endang Darmi pergi meninggalkan padepokan. Brahmana Kamindana mengejarnya, tetapi ia tidak dapat menangkapnya. Dikatakan oleh sang brahmana, Endang Darmi lari cepat seperti rusa. Seketika Endang Darmi berubah menjadi rusa betina. Rusa Kamindana berhasil menangkap rusa Darmi, mereka masuk ke hutan. Raja Pandhu Dewanata bersama Semar, Gareng, Petruk dan Bagong menghadap Begawan Abyasa di Saptaarga. Raja menyampaikan maksud kedatangannya. Bagawan Abyasa memberi petunjuk dan nasihat, bahwa permintaan Madrim itu kelewat batas, dan besar bahayanya.Lihat Selengkapnya

      13 Juni jam 21:44 · Tidak SukaSuka · 9 orangMemuat…
    • Bunda Lia

      Bagawan Abyasa menyerahkan kepada sikap Pandhu Dewanata sendiri.Pandhu ingin menuruti keinginan Madrim, lalu minta diri bersama para panakawan. Bagawan Abyasa mengawal dari kejauhan, menuju ke Ngastina. Di tengah perjalanan Pandhu dan para panakawan bertemu dengan perajurit raksasa dari Turilaya. Terjadilah pertempuran. Perajurit yang dipimpin Gendhing Caluring kalah, Togog dan Sarawita kembali ke Turilaya. Pandhu meneruskan perjalanan ke Suralaya. Bathara Narada dan Bathara Srita, Bathara Yama, Bathara Aswi, Bathara Aswin dan Lembu Andini menghadap Bathara Guru. Bathara Guru bertanya kepada Bathara Aswi dan Bathara Aswin, sebab apamereka berdua turun ke Ngastina. Mereka menjawab, bahwa mereka datang atas panggilan Madrim isteri Raja Pandhu, yang ingin mempunyai anak. Bathara Guru menyuruh agar mereka berdua turun ke Ngastina, untuk bertanggung jawab atas kelahiran bayi yang akan datang. Bathara Aswi dan Bathara Aswin berangkat ke Ngastina. Sepeninggalnya Bathara Aswi dan Bathara Aswin, raja Pandhu datang,menghadap Bathara Guru, minta pinjaman Lembu Andini.Lihat Selengkapnya

      13 Juni jam 21:59 · Tidak SukaSuka · 9 orangMemuat…
    • Bunda Lia

      Bathara Guru marah, sebab raja Pandhu pernah mendirikan taman larangan dewa yang disebut Taman Kadilengleng, yang mirip dengan taman Tinjomaya. Pandhu minta maaf, tetapi Bathara Guru bertambah marah, karena ia hanya menuruti keinginan perempuan isterinya. Pandhu minta maaf dan menyampaikan beberapa sanggahan dengan berbagai pertanyaan. Apakah ia bersalah karena menuruti permintaan isteri? Makhluk yang mengajukan permohonan kepada Dewa itu bersalah? Apakah salah bila raja minta perlindungan kepada raja semua raja? Apakah sudah benar raja Tribuana menolak permintaan raja kecil? Bukankah raja besar wajib mengabulkan permintaan raja kecil dan melindunginya? Akhirnya Bathara Guru mengabulkan permintaan Pandhu dengan syarat, Pandhu tidak akan berbuat salah lagi.Lihat Selengkapnya

      13 Juni jam 22:02 · Tidak SukaSuka · 9 orangMemuat…
    • Sri Kandi ELOK TENAN BACUTAKE DIAJENG NGANTI NAKULO UGO SADEWO NIKAH. DAK MIRENGAKE WAE. RAHAYU-RAHAYU-RAHAYU.

      13 Juni jam 22:11 · Tidak SukaSuka · 9 orangMemuat…
    • Bunda Lia

      Bila berbuat salah Pandhu akan dicabutnyawanya. Pandhu sanggup menerima hukuman bila ia bersalah, lalu mohon diri. Para panakawan danLembu Andini mengikutinya.Sepeninggal Pandhu dari Suralaya, Bathara Guru mengutus Bathara Narada supaya turun ke Ngastina. Nyawa Pandhu harus dicabut sesudah mengendarai Lembu Andini. Bathara Yama diberi tugas untuk mengikuti Bathara Narada. Mereka berdua berangkat ke Ngastina. Pandhu mengikuti jalannya LembuAndini masuk ke hutan Kandhawa. Di tengah hutan Pandhu melihat sepasang Rusa yang sedang memadukasih. Ia iri melihatnya. Rusa jantan dipanah, berubah menjadi Brahmana Kamindana.
      Brahmana Kamindana mengutuk, Pandhu akan mati bila memadu kasih dengan isterinya. Rusa betina jugadipanahnya, lalu kembali menjadi Endang Darmi. Endang Darmi mengutuk, isteri Pandhu akan matisetelah melahirkan bayi kandungannya. Brahmana Kamindana dan Endang Darmi musnah dari pandangan Pandhu. Pandhu kembali ke negara Ngastina. Bagawan Abyasa dihadap oleh Resi Bisma,Yamawidura, Patih Kuruncana dan Sena, mereka memperbincangkan kepergian Pandhu ke Suralaya. Pandhu dan panakawan datang bersama Lembu Andini.
      Lihat Selengkapnya

      13 Juni jam 22:12 · Tidak SukaSuka · 10 orangMemuat…
    • Bunda Lia

      Sendiko dawuh mbak yu Srikandi matur sanget nuwun mbak yu Srikandi, nyuwun tambahing pangestu ….. Rahayu3x

      Pandhu melapor segala usahanya, kemudian masuk ke istana menemui Dewi Kunthi dan Dewi Madrim. Setelah memberi tahu tentang hasil yang diperoleh, Pandhu dan Dewi Madrim naik Lembu Andini. Mereka melayang-layang di angkasa, di atas negara Ngastina. Di atas angkasa Pandhu dan Madrim berwawan asmara, kemudian turun ke bumi Ngastina. Lembu Andini kembali ke Suralaya. Pandhu masuk istana, bercerita kepada Begawan Abyasa,Resi Bisma, Yamawidura, Patih Kuruncana, Sena dan Arjuna. Mereka asyik mendengarkan cerita Pandhudi istana. Bathara Narada dan Bathara Yama menjalankan tugas mereka, nyawa Pandhu dicabutnya.Lihat Selengkapnya

      13 Juni jam 22:13 · Tidak SukaSuka · 11 orangMemuat…
    • Arie Irfan Top dech… Selamat malam… Salam Kasihku.

      13 Juni jam 22:16 · Tidak SukaSuka · 7 orangMemuat…
    • Gadis Exsprit Selamat Malam Mama,,Maaf telat hadir Mah,,I love U,,

      13 Juni jam 22:18 · Tidak SukaSuka · 6 orangMemuat…
    • Bunda Lia

      Mas Arie selamat malam salam kasih mas…. Gadisku salam kangen penuh kasih say….

      Pandhu meninggal dunia, orang seistana gempar kesedihan. Bathara Aswi dan Bathara Aswin menjelma kepada bayi yang dikandung oleh Dewi Madrim. Setelah Dewi Madrim tahu bahwa raja Pandhu telahmeninggal, ia bunuh diri, sebuah patrem dimasukkan ke dalam perutnya. Dua bayi lahir melalui lukaperut Dewi Madrim. Bathara Narada dan Bathara Yama datang, menemui Abyasa, minta agar bayi itudiberi nama Nakula dan Sadewa. Kemudian mereka berdua mengangkat jenasah Pandhu dan Madrim dibawa ke Tepetloka. Begawan Abyasa meminta agar Kunthi mengasuh dua bayi itu seperti anaknya sendiri. Kunthi menerima kedua bayi dengan senang hati.
      Raja Bogadata, Kartipeya dan perajurit Turilaya bersiap-siap menggempur negara Ngastina. BagawanAbyasa berunding dengan Resi Bisma. Yamawidura, Sena, Patih Kuruncana dan Arjuna. Mereka membicarakan kekacauan negara dan serangan musuh. Bogadata dan perajurit telah menyerang. Patih Kuruncana ditugaskan untuk menyiapkan perajurit. Sena, Arjuna dan Yamawidura ikut berperang.Bogadata dipanah oleh Arjuna, Kartipeya kena panah Yamawidura, Hanggadenta mati oleh PatihKuruncana, para perajurit Turilaya musnah oleh amukan Sena. Perang pun selesai. Bagawan Abyasa, Resi Bisma, Yamawidura dan Patih Kuruncana berunding, mereka akan menobatkan Dhestharasta sebagai pemegang pemerintahan sampai para Pandhawa dewasa. Mereka mengadakan pesta penobatan.
      Lihat Selengkapnya

    • Ale Hidayat bunda… koq aq ga di tag seh?

      13 Juni jam 22:22 · Tidak SukaSuka · 5 orangMemuat…
    • Gadis Exsprit Sugeng ndalu Budhe Srikandi,,,,sembah sungkem dalem Budhe,,,,mugi mugi budhe srikandi tansah kasinungan,,wilujeng Rahayu,

      13 Juni jam 22:22 · Tidak SukaSuka · 5 orangMemuat…
    • Gadis Exsprit Selamat malam sedoyo kadang kisansih,,salam sejahtera selalu,,Rahayu,,

      13 Juni jam 22:23 · Tidak SukaSuka · 7 orangMemuat…
    • Gadis Exsprit Salam kangenku juga Mama,

    • Abdullah Abahe Ali Sugeng ndalu Mbak Ayu Sri…..salam taklim keng rayi mugi konjuk….

      13 Juni jam 22:28 · Tidak SukaSuka · 6 orangMemuat…
    • Misterr Jeans Sang Kinasih Derek nyimak kmawon jeh Ibunda.. Salam kasihq slalu.

      13 Juni jam 22:28 · Tidak SukaSuka · 6 orangMemuat…
    • Bunda Lia

      Perkawinan Nakula

      Prabu Duryodana duduk di atas singhasana, dihadap oleh Pendeta Druna, Adipati Karna dan paraKorawa. Raja membicarakan permintaan Dursasana. Dursasana jatuh cinta kepada Dyah Suyati, putri rajaNgawuawu Langit. Dyah Suyati disayembarakan. Barangsiapa yang dapat mengalahkan Endrakerata,boleh memperistri Dyah Suyati.
      Raja menugaskan Adipati Karna dan Jayadrata untuk mengusahakanmenang sayembara. Setelah mereka berunding, raja masuk ke istana.Kedatangan Prabu Duryodana disongsong oleh permaisuri, Lesmanawati dan para abdi. Raja berceritatentang rencana perkawinan Dursasana dan sayembara. Kemudian raja bersamadi.Adipati Karna dihadap oleh Patih Sakuni, Jayadrata, Kartamarma, Citraksa dan Citraksi.
      Mereka bersiap-siap ke negara Ngawuawu Langit. Setelah siap mereka berangkat. Prabu Bajrawijaya raja Selabentarabermimpi, bertemu Dyah Suyati.
      Lihat Selengkapnya

      13 Juni jam 22:39 · Tidak SukaSuka · 10 orangMemuat…
    • Bunda Lia

      Raja ingin melamarnya. Patih Kala Wisaya mengusulkan agar KalaKekaya, Barajamingkalpa dan Kala Minangsraya pergi ke Ngawuawu Langit, untuk menyampaikan suratlamaran. Mereka segera berangkat, diikuti barisan perajurit raksasa. Perjalanan mereka bertemu denganbarisan perajurit Ngastina. Terjadilah pertempuran, tetapi perajurit Selabentar meninggalkan medanperang, menyimpang jalan.

      Nakula menghadap Bagawan Abyasa di Wukir Retawu. Ia meminta doa restu untuk mengikuti sayembaradi negara Ngawuawu Langit. Sang Bagawan banyak memberi nasihat, kemudian Nakula disuruhberangkat. Nakula berangkat, Semar, Gareng dan Petruk menyertainya. Di tengah perjalanan Nakulabertemu dngan barisan dari Selabentar. Terjadilah perkelahian seru. Perajurit raksasa musnah. Nakulameneruskan perjalanan.

      Prabu Kridhakerata raja Ngawuawu Langit duduk di atas singhasana, dihadapoleh Jayakerata dan patih Keratabahu. Raja cemas atas sayembara yang diinginkan oleh Endrakerata. Adipati Karna datang menyampaikan maksudnya, ia ingin mengikuti sayembara. Endrakerata telah siap digelanggang adu kesaktian. Pertama-tama Jayadrata yang melawan, tetapi kalah. Selanjutnya yangmelawan Kartamarma dan Adipati Karna, tetapi semua tidak mampu mengalahkan Endrakerata. Korawakembali ke Ngastina dengan tangan hampa. Yudisthira menerima kehadiran Kresna di Ngamarta.Lihat Selengkapnya

      13 Juni jam 22:48 · Tidak SukaSuka · 10 orangMemuat…
    • Bunda Lia

      Yudisthira bertanya tentang kepergian Nakula. Kresna memberi tahu, bahwa Nakula sedang mengikutisayembara. Yudisthira, Bima dan Arjuna diminta bantuannya. Nakula telah tiba di Ngawuawu Langit,menghadap raja Kridhakerata. Nakula menyampaikan maksud kedatangannya, ia ingin mengikutisayembara. Jayakerata dan Patih Keratabasa mengawal Nakula ke arena sayembara. Endrakerata telahdiberi tahu, kemudian datang di gelanggang adu kesaktian. Endarakerata sungguh sakti. Sekali dipanahmati, kemudian hidup kembali. Semar mendekat Nakula, dan memberitahu caranya menghadapi kesaktianEndrakerata. Setelah diberi tahu oleh Semar, Nakula segera memanah untuk yang kesekian kalinya.Endrakerata kena panah, seketika musnah. Nakula menang dalam sayembara, lalu dipersilakan masuk istana.Togog dan Sarawita datang menghadap raja Bajrawijaya, melapor tentang kematian para raksasa danpemimpin perajuritnya. Raja marah lalu mempersiapkan perajurit, hendak menggempur kerajaanNgawuawu Langit.Lihat Selengkapnya

      13 Juni jam 22:55 · Tidak SukaSuka · 8 orangMemuat…
    • Bunda Lia

      Mas Jeans kemana saja???
      Prabu Kridhakerata menerima kehadiran Nakula yang dikawal oleh Jayakerata. Rajaminta agar permaisuri mempersiapkan perkawinan Dyah Suyati dan Nakula. Kresna bersama Yudisthira,Bima, Arjuna dan Sadewa tiba di istana Ngawuawu Langit, menghadap raja Kredhakerata. Sang rajabercerita tentang Nakula yang menang sayembara dan akan dikawinkan dengan putri raja bernama DyahSuyati. Kresna dan Yudisthira menyetujuinya. Mereka bersiap-siap mengadakan upacara perkawinan.Perajurit rakasa dari Selabentar datang, dipimpin oleh prabu Brajawijaya. Kresna menugaskan Bima danArjuna untuk menyongsong kedatangan musuh.

      Prabu Bajrawijaya mati oleh Bima, sedangkan perajuritraksasa musnah disapu oleh panah Arjuna. Nakula dan Dyah Suyati dipersandingkan di pelaminan, paraPandhawa menghadirinya. Pesta perkawinan dilaksanakan dengan meriah.Lihat Selengkapnya

      13 Juni jam 23:01 · Tidak SukaSuka · 8 orangMemuat…
    • Bunda Lia

      Arjuna menyampaikan permohonan Yudisthira, minta diijinkan meminjam empatpuluhbidadari untuk mengawal pengantin. Bathara Guru mengijinkan, kelak para bidadari akan datang bersamaBathara Narada. Arjuna minta diri, meninggalkan kahyangan. Para panakawan mengikutinya. Arjuna danpanakawan berjumpa dengan perajurit raksasa dari Trancang Gribig. Terjadilah perkelahian, perajuritraksasa musnah. Togog lari kembali ke negara Trancang Gribig.Prabu Salya raja Mandraka dihadap oleh permaisuri, Rukmarata dan Patih Tuhayata.

      Raja berkata, inginmenghadiri perkawinan Sadewa di Ngamarta. Mereka bersiap-siap, lalu berangkat menujuNgamarta.Prabu Duryodana berkata kepada para warga Korawa, bahwa raja akan pergi ke Banyuwangi.Raja dan permaisuri pergi bersama, para Korawa mengawalnya. Sadewa menghadap Bagawan Abyasa diWukir Retawu, minta restu atas perkawinannya. Sang bagawan merestuinya. Sadewa disuruh berangkatterlebih dahulu, sang bagawan akan menyusulnya. Togog menghadap Prabu Singamurti di istanaTrancang Gribig. Memberitahu tentang kemusnahan para perajurit raksasa.Lihat Selengkapnya

    • Agung Pambudi Rahayu sagung dumadi diajeng ayu nderek nyimak

      13 Juni jam 23:11 · Tidak SukaSuka · 6 orangMemuat…
    • Bunda Lia

      Rahayu3x mas Agung kemana saja mas kok baru muncul…..

      Raja marah, lalu mintadipersiapkan perajurit raksasa untuk menyerang Banyuwangi, merebut Retna Dewarsini. Setelah siapmereka berangkat ke Banyuwangi. Yudhisthira menerima kehadiran Bagawan Abyasa, Kresna,Duryodana, Salya, Baladewa, Drupada, Seta dan Untara. Mereka akan bersama-sama pergi keBanyuwangi. Arjuna datang dan melapor tentang ijin yang dikabulkan oleh Bathara Guru. Bathara Kamajaya, Dewi Ratih, dan Dewi Rarasati datang beserta empat puluh bidadari dan perlengkapan upacaraperkawinan. Sadewa naik kereta bersama Bathara Kamajaya, diikuti kereta para raja, kereta para Bidadaridan pengawal lainnya. Mereka menuju ke Banyuwangi. Bathara Endra, Bathara Brama, Bathara Bayu danbeberapa dewa berunding akan pergi ke Banyuwangi. Setelah siap mereka berangkat bersama.Badhwangan Nala telah duduk bersama Patih Nirbita. Bathara Endra dan beberapa dewa menantikedatangan calon pengantin.Rombongan calon pengantin datang di istana Banyuwangi. Bathara Kamajaya menggandeng Sadewa.Mereka yang hadir bersiap-siap mempertemukan kedua pengantin.Lihat Selengkapnya

      13 Juni jam 23:14 · Tidak SukaSuka · 7 orangMemuat…
    • Bunda Lia

      Dewi Ratih dan Dewi Rarasatimenjemput Retna Dewarsini, kemudian dipersandingkan dengan Sadewa. Bathara Narada menjadipengacara perkawinan. Setelah upacara perkawinan selesai, para dewa kembali ke kahyangan. Parabidadari mengikutinya. Perajurit raksasa Trancang Gribig datang menyerang Banyuwangi. SangBadhangwang Nala menyerahkan kebijaksanaan kepada Kresna. Kresna menugaskan Bima, Arjuna danSadewa. Sadewa berhasil menaklukkan raja Singamurti. Bima dan Arjuna memusnahkan semua perajuritraksasa. Para raja yang masih tinggal di Banyuwangi mengadakan pesta bersama.
      Pandawa Apus Prabu Duryodana duduk di atas singhasana, dihadap oleh pendeta Durna, Patih Sakuni, Dursasana,Kartamarma, Durmagati, Citraksa dan Citraksi. Duryodana ingin membinasakan Pandhawa dengan tipumuslihat. Pandhawa akan dijamu makanan yang mematikan. Duryodana telah mengundang Pandhawa.Tak lama kemudian Pandhawa datang, Duryodana menyambutnya. Mereka dijamu besar-besaran, paraPandhawa diracun, akhirnya para Pandhawa meninggal dunia. Para Korawa senang, mereka mengira,bahwa musuh telah lenyap.
      Lihat Selengkapnya

      13 Juni jam 23:18 · Tidak SukaSuka · 8 orangMemuat…
    • Sri Kandi WUS TABUH 11-18 ENGGAL MANDAP DIAJENG.

      13 Juni jam 23:21 · Tidak SukaSuka · 7 orangMemuat…
    • Bunda Lia

      Sakuni minta agar Bima dimasukkan ke dalam sumur Jalatundha, Arjunadibuang ke gua Sigrangga.Setelah membuang jenasah para Pandhawa, Duryodana masuk ke istana menemui permaisuri danGendari, ibunya. Raja memberi tahu tentang kematian para Pandhawa. Patih Sakuni dan para Korawamembuang jenasah para Pandhawa. Anantasena dan Gathotkaca yang berada di Randhugumbala inginpergi ke Ngastina. Mereka bersiap-siap lalu berangkat.Perjalanan mereka berdua bertemu dengan perajurit Ngastina. Mereka berselisih, dan terjadilahperkelahian. Para Korawa kalah, Adipati Karna datang membantunya, Anantasena dan Gathotkacamelarikan diri. Jenasah Arjuna dipungut oleh Hyang Baruna, lalu dihidupkan kembali. Arjuna dikawinkandengan Dyah Suyakti, kemudian disuruh pergi ke gua Sigrangga. Perjalanan Arjuna dihadang olehraksasa bernama Kala Sabawa bersama isterinya. Arjuna akan mereka makan, maka terjadilahperkelahian. Raksasa dipanah, mereka kembali ke wujud asal, berubah menjadi dewa Kamajaya dan dewiRatih. Arjuna datang menghormat, lalu minta diri, meneruskan perjalannya. Jenasah Bima dibawa olehNagagini kehadapan Hyang Antaboga.Lihat Selengkapnya

    • Bunda Lia

      Bima dihidupkan kembali, lalu Bima bercerita asal mulakematiannya. Kemudian Bima disuruh pergi ke gua Sigrangga.Yudhisthira, Nakula dan Sadewa telah dihidupkan kembali oleh Dyah Suparti. Arjuna dan Bima datang digua Sigrangga menghadap Dyah Suparti. Dyah Suparti menyuruh agar mereka berlima kembali kenegara, sebab kerajaan Ngamarta dikuasai oleh Adipati Karna. Bagawan Abyasa pergi ke Negara Ngamarta, atas ilham dari dewa ia disuruh melerai permusuhan Pandhawa dan Korawa Yudhisthira,Bima, Arjuna, Nakula dan Sadewa bertemu dengan Anantasena dan Gathotkaca. Mereka bersama-samamenuju ke Ngamarta. Adipati Karna yang berkuasa di Ngamarta, berunding dengan Patih Sakuni,Dursasana, Kartamarma, Durmagati, Citraksa dan Citraksi. Mereka ingin memboyong Drupadi keNgastina.

      Gathotkaca dan Anantasena akan masuk ke istana Ngamarta. Para Korawa meghalang-halanginya. Terjadilah perkelahian, Korawa tidak mampu melawan mereka berdua. Adipati Karna datangmenolongnya, Gathotkaca dipanah, terpental jauh. Anantasena dilempar panah Wijayadanu, terlempar jauh pula Gathotkaca dan Anantasena jatuh dihadapan Yudhistira. Yudhistira dan Arjuna marah, laluhendak menyerang kerajaan Ngamarta. Adipati Karna berhadapan dengan Arjuna. Terjadilah perkelahiandahsyat. Bagawan Abyasa datang melerai, Arjuna dibawa lari ke Wukir Retawu.Lihat Selengkapnya

      13 Juni jam 23:24 · Tidak SukaSuka · 9 orangMemuat…
    • Bunda Lia

      Anantasena dibawa ketempat Hyang Anantaboga, kemudian disembuhkannya. Para Pandhawa mengungsi ke Wukir Retawu.Bagawan Abyasa memberi wejangan kepada mereka tentang kesabaran dan perang Baratayuda. PerajuritNgastina datang menyerang Wukir Retawu. Bagawan Abyasa menugaskan Bima dan Arjuna untuk melawan serangan para Korawa. Adipati Karna memimpin perajurit Korawa. Perajurit Korawa diceraiberaikan oleh Bima.
      Arjuna berhadapan dengan Adipati Karna. Masing-masing membawa panahsakti. Arjuna melepaskan panah angin, Adipati Karna terbawa arus angin, kembali ke Ngastina bersamaperajurit Korawa. Perang pun selesai. Para Pandhawa mengadakan pesta di pertapaan Wukir Retawu.
      Lihat Selengkapnya

      13 Juni jam 23:26 · Tidak SukaSuka · 7 orangMemuat…
    • Bunda Lia Nyuwun pangapunten mbak yu… meniko pas paripuno…. poro kadang kawulo nyuwun pamit badhe mandap pasilan … rumiyen…. Rahayu3x

      13 Juni jam 23:28 · Tidak SukaSuka · 8 orangMemuat…
    • Eko Sutrisno Sifat Arif dan bijaksana diperlukan para pemimpin kita seperti peristiwa diatas….

      13 Juni jam 23:37 · Tidak SukaSuka · 6 orangMemuat…
    • Agung Pambudi nderekaken paripurnaning lelampahan suci kakang mbok ayu ..diajeng ayu ugi sedyo kadhang kinasih….rahayu..

      13 Juni jam 23:39 · Tidak SukaSuka · 6 orangMemuat…
    • Bunda Lia He he he njih mas Eko leres sanget… mat malam mas…

      13 Juni jam 23:41 · Tidak SukaSuka · 6 orangMemuat…
    • Eko Sutrisno sami2 bunda..semoggo ..jika bunda mau berangkat ke peraduan….untuk persiapan 1/3 malam terakhir….pertemuan agung yg di tunggu kita semua…wss…salam kasih…

    • Pangeran Joyo Kusumo Rahayu… Rahayu… Rahayu…

      14 Juni jam 3:58 · SukaTidak Suka · 2 orangMemuat…
    • Bayi Sehat Terima kasih atas tag nya bunda,selamat pagi,muantap dawh ceritane hee(keren2)

      14 Juni jam 9:58 · SukaTidak Suka · 1 orangMemuat…
    • Mavi Marmara sukses terus bunda….

      14 Juni jam 22:54 · SukaTidak Suka

  • Tulis komentar…
Iklan

About Bunda Lia

Tidak ada hal yang mustahil apapun dapat terjadi karena manusia memiliki kemampuan yang luar biasa. Untuk menjelmakan suatu keinginan menjadi kenyataan. Hidup damai dan rukun sesama masyarakat. Birunya harapan msh menjadi teka teki, bagai musafir disahara berhrp mendptkan air, saat kemarau mengiringi perja lanannya, smua kering, sepi, bisu hny semilir angin panas ikut menyertai.Kau menyambangiku ketika seluruh pintu telah kukunci. Kita bertukar kata di balik tembok tinggi. Tak ada lagi cekrama canda dan cinta bagi bilik hatiku. Tinggal dinding pemahaman yang lebih agung dari rasa. Kita bukan lagi sepasang jiwa yang mendaki didalam dinding bilik hatiku atau putaran takdir. Kau dan aku menjadi kumpulan keterbatasan yang luruh pada ketentuan Maha Cinta. Tak ada lagi sekeping harap yang kita titipkan pada puing senyap. Sebab asa telah membumbung pada manzila yang lebih tinggi dari arasy. Hati tak lagi mengeja bagai tulisan sang pujangga… kemungkinan beriringan mamasuki dinding tembok yang kokoh. Telah kubangun bilik jiwa yang melampaui wingitnya puri pemujaan. Kutisik waktu dengan benang pengharapan yang lebih detail dari semua keinginan….

Posted on September 17, 2011, in Tulisan Bunda Lia. Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: