JIWA.

JIWA

Setinggi ilmu yang kita miliki….Setinggi rasa bisa kita ciptakan….

Ingatlah dulu kita tiada dan tidak ada …Atas kehendak Tuhan kita diciptakan- Nya,dilahirkan…. dihidupkan dan nantipun akan dimatikan lagi….. Dari jaman dahulu Nuswantara terdiri dari kerajaan besar

Para leluhur yang waskita yang mengerti saepi cipta

Para waliyulloh yang sejati….. Para biksu,phandita dan ahli rijalul ghaib

Menyebar, berserakan di nuswantara…. Nuswantara adalah bagian kecil dunia

Pandanglah kebawah…. Pandanglah jiwa…… Apakah MAMPU MENAHAN JIWA,JIKA NANTI HARUS KEMBALI BARANG SEDETIKPUN MANUSIA DILAHIRKAN HINGGA BESAR MAKA MEMBANGKANGLAH MEREKA

MEREKA TAK TAHU….  DIBUMI MANA NANTI KITA AKAN MATI

 

Telah terngiang para wali khutub…..

Telah terngiang raja raja wakita jaman dahulu…. sudah punya dan memiliki kadar masing masing

sudah memiliki tugas masing masing…. mereka takkan mampu menyatukan semua rasa

 

KARENA RASA TUHAN YANG MENCIPTA……. lihatlah renungkanlah…… tak sedikitpun kekuatan bisa menahan jiwa..DIRI SENDIRI

Batal Suka · · Berhenti Mengikuti Kiriman · Promosikan · Bagikan
  • Bunda Lia Sejenak kita akan membahas (lagi) ilmu tentang jiwa, tetapi mungkin para kadang2 kinasih masih bertanya tanya apa perbedaan antara jiwa, jasad, dan sukma. Sebelum kita bersama-sama menjabarkan ketiganya nanti, bersama beberapa para2 yang paham… tentang jiwa sebagai upaya mencari komparasi dan menambah khasanah ilmu kejiwaan……ada kurang lebihnya mohon dimaafkan….
  • Bunda Lia Sama2 Kiutku say….
  • Eyang Ibu pada dasarnya sebaiknya kita jng sll tengadah, kita akan sll jatuh dan jatuh lg dan jauhkanlah sikap adigang adigung yg akan menjuruskan kita pd kenistaan makin jauh kt pada Sang Khaliq emang yg paling berat perang melawan ego sendiri Sekedar uneg2 jg bunda salam manis smg ttp sehat
  • Bunda Lia Kang Dullah kang masku mau berangkat ke Jkt jam 20.00 cepat kesini tidak usah komentar… nanti saja kita bahas… aku lagi sedih ki ditinggal….
  • Bunda Lia Mantap Eyang ibu pemasukan yang bagus… matur nuwun Eyang salam kangen penuh kasih….
  • Bunda Lia Nanti sebelum aku wedar aku ijin dulu ya antar ke Stasiun… kalau tega kalau ndak tega ya paling kang Dullah dan sopir yang antar… xxixixixixixixxiiiiii
  • Misterr Jeans Sang Kinasih Sugeng ndalu Ibunda.. Ngaturaken sembah pangabekti..
  • Don Banunaek malam bunda.. salam kemuliaan
  • Abbur Boedoet Wilujeng madyaning Ratri.. Segala sesuatu yang ada didalam hidup bagaikan sebuah pena yang berada ditangan Sang maha hidup,pengerak dan penulis adalah berada ditanganya,seorang badut ingin membuat hatinya terpesona hal demikian membuatmu ingin pergi kesuatu tempat dimana pikiran akan membimbingmu dan seolah berkata aku sedang berada dalam ketertarikan dan hasrat yang bergelora hingga saat dia tak lagi menghendakinya..
  • Bunda Lia Mas Jeans… titip warung ya aku tak ngantar mas Agung ke Stasiun 45 PP Ok…. kalau tega he he he…
  • Bunda Lia Mas Don lam kangen salam kasih…
  • Bunda Lia Dimas Abbur makasih ya Dimas doakan mas Agung dalam perjalanan menyenangkan dan sampai tujuan biar Selamat …. Allahumma bika asra’iinu wa ‘alayka atawakkalu. Allaahumma dzallil lii shu’uubata amrii wa sahhil ‘alayya masyaqqata safarii warzuqnii minal khayri aktsara mim maa athlubu washrif ‘ annii kulla syarrin. Rabbisyarahlii shadrii wa yassirlii amrii. Allaahumma innii astahfizhuka wa astawdi’uka nafsii wa diinii wa ahlii wa aqaaribii wa kulla maa an’amta ‘alayya wa ‘alayhim bihi min aakhiratin wa dun-yaa, fahfazhnaa ajma’iina min kulli suu’in yaa kariimu, da’waahum fiihaasubhaanakallahumma wa tahiyyatuhum fitha salaamun, wa aakhiru da’waahum ‘anil hamdu lilaahi rabbil ‘ aalamiiina, wa shallallahu ‘alaa sayyidinaa muhammadin wa’alaa aalihii wa shahbihii wa sallama…. Amin.
  • Misterr Jeans Sang Kinasih Sendiko dawoh Ibunda.. Tak jogo warung mawon kulo..
  • Bunda Lia Segala puji bagi Allah yang menyempurnakan kejadianku dan memperindah dan memuliakan rupaku lalu, membaguskannya dan menjadikan aku orang Islam. Allaahumma kamaa hassanta khalqii fahassin khuluqii…..Ya Allah, sebagaimana Engkau telah memperindah kejadianku, maka perindah pulalah akhlakku……..
  • Abbur Boedoet Sampun lilo kadosipun njih.. mugi rahayu ingkang sami pinanggih..
  • Bunda Lia Makasih ya mas Jeans… aku telp kang Dullah saja … mas… aku kalau jemput mau tapi kalau suruh antar ogah ahhhhh….
  • Bunda Lia Dimas kan pergi untuk kembali he he he….
  • Prima Selindo kagem sedoyo kadhang wasis kang kinasih..dalu meniko kawulo nyuwun pamit undur bade lumengser sakwetasis..sambang kandjeng ibu ten tlatah batavia..mugi sedoyo kadhang kinasih.keluarga besar warung kasih songgo buwono poro sepuh lan pini se…puh ..kakung miwah putri…tansah pinayungan sih ugi kawelasanipun gusti ingkang moho suci…ugi nyuwun agung’e samudro sih pangaksami bilih srawung ugi paseduluran kawulo lan panjenengan sami ..wonten klenta klentune ..kasaripun ucap miwah tembung ingkang mboten ngasrep aken penggalih..kawulo hanamung sakdermi titah ingkang sawantah…nyuwun pangapunten..mugi saget pepanggihan malih ing lentu wekdal ing saklebeting guyup rukun hamemayu hayuning bawono…salam nusantara jaya..djojo ing bojo ,djojo djojo.nuswantoro…….diajeng ayu…..pun kakang nyuwun pamit yo dhi..sing ati ati .. nuwun..
  • Misterr Jeans Sang Kinasih Ya di antar to Ibunda.. Dgn diiringi Do,a smoga perjalanan Kang Mas Agung di beri kslamatan mpek tjuan.
  • Triasih Prasetianingtyas Antar aja Bunda ..kan ada yg jaga warung ..udh d niatin kan ? Silahkan Bunda ..salamku
  • Roro Ayuningtyas Kusuma Larasati sugeng dalu….. Kadang sepuh kawulo
  • Misterr Jeans Sang Kinasih Smonggo kang Mas Agung kaderek,aken.. Kulo namung sget paring Do,a mugi2 tansah pkantok bagas kwarasan lir ing sambikolo..
  • Muhamad Mukhtar Zaedin @ sugeng dalu lan pinanggih di warung cinta kasih yg penuh dgn jiwa2 yg bahagia dan bageya, salam kasih selalu,,,
  • Roro Ayuningtyas Kusuma Larasati poro dewo dewi ngitjowantah …. Hehhehhehhehe
  • Triasih Prasetianingtyas Silahkan mas Agung ..smg prjln mas lancar dan sll dlm lindunganNYA …smua shbtmu disini akan menunggumu ..salamku
  • Ariyo Hadiwijoyo Mksih bunda ats tagnya …smoga teruntun adaku , kangmas Agung@ nderekaken lampung sinareng puji syukur kulo mugi kangmas pikantuk bejo slamet sinambeting kamulyan…salam salam salam.
  • Muhamad Mukhtar Zaedin Gusagung pambudu@semoga selamat sampai tujuan dan berkah anglubering manah, sing ati2 Gus, Hyang Gusti Agung angridhoni
  • Ageng Mulyana Sugeng ndalu Bunda….. mhn maaf… NANGKULA Sadewa……. mhn petunjuk….
  • Awan Baraya Full berangkatlah pada malam hari kau akan menemukan fajar..mentari pagi akan menyambutmu penuh kehangatan,salam dan doa kami menyertaimu..
  • Shufwan Fikry udah klik ……………. klik klik klik .. xixixixixi
  • Bunda Lia Sejenak para pembaca yang budiman saya ajak mampir ke padepokan seorang filsuf Jawa dan kondang sebagai seorang yang linuwih dan sakti mandraguna. Beliau adalah Ki Ageng Suryo Mentaram (kebetulan dulu tinggalnya di belakang rumah kami). Ki Ageng Suryo Mentaram membahas ilmu jiwa yang dikemukakan seorang filsuf Jawa sekaligus penghayat kejawen yang pada waktu hidupnya beliau terkenal sebagai seseorang yang memiliki ilmu linuwih dan sakti mandraguna….
  • Muhamad Mukhtar Zaedin @ //jiwaku dgn jiwamu/telah saling mengenal sejak dahulu/di dataran azali/sebelum ada di mengerti/di kesempurnaan kun//
  • Bunda Lia XIXIXIXIXIXIXIIIXIXIXI mas Awan… pambacaku yang budiman dan selalu mengikutiku tanpa banyak komentar … he he he
  • Bunda Lia Sikkkk to mas Ariyo jujur aku hampir tak mau tag dirimu karena fotomu PP tak ada….
  • Bunda Lia Kang Dullah ora jempol wae…. tak habus komensayang2mu … karena akan menimbulkan fitnah… ndak bagus…
  • Awan Baraya Full indahnya kebersamaan..satu rasa satu jiwa,janganlah cepat berlalu..
  • Bunda Lia Mas Mukhtar aku tuh pingin pembacaku yang budiman yaitu mas Awan mau bicara bagaimana ya mas caranya….??? Mbak Triasih tolong bantu aku agar pembacaku yang budiman mas Awan mau berbicara bagaimana caranya ya mbak yu….
  • Bunda Lia Ha ha ha ha itulah mas Awan yang aku mau … bicaralah dekatku agar aku bisa bercerita dalam wedaranku …..
  • Bunda Lia Mas Fikry… klik ketemu kita disini asyik kan mas…. he he he…
  • Bunda Lia Kang Ageng jangan ngantuk ya kang…. he he he… salam kasih kang.
  • Triasih Prasetianingtyas Bunda …slmt mlm ..jangan ngomel2 Bunda ..sabar dinginkan hati ..aku ada d sampingmu ..
  • Bunda Lia Ha ha ha ha siap mbak yu Love U mbak yu Triasih terkasih diantara yang kukasihhhhh… xixixixixixixixiixixiiii
  • Bunda Lia Kang Dullah Stasiune Tugu loh mengko mbok terke neng Monas… Ok …
  • Bunda Lia Mbak yu monggo dilanjut saya sambi ngetik untuk melanjutkan…
  • Bunda Lia Kang Dullah kekasihku kok ndak muncul kemana ya kang…????
  • Bunda Lia Sikkk guyon wae medare kapan…. yo wis kang Dulah Tugu ya dudu monas….
  • Sang Iblis Bunda…. Selamat malam…
  • Muhamad Mukhtar Zaedin @ //skjp tak trlukiskan/kata wakili JIWA/betapa ayunan JIWA/ lebihi angin loka/oh JIWAku yg malu/hantarkan padaJIWAnya//
  • Awan Baraya Full awan jakarta masih terlihat mendung malam ini..biasanya akan turun hujan..semoga rintik hujan malam ini membawa kesejukan esok pagi,bersama turuñnya bidadari
  • Bunda Lia Ilmu jiwa sebagaimana diungkapkan Ki Ageng Suryo Mentaram dikenal dengan dua macam jiwa. Yakni jiwa KRAMADANGSA, dan jiwa Bukan KRAMADANGSA. Apa yang disinyalir sebagai jiwa kramadangsa adalah jiwa yang tidak abadi disebut pula sebagai rasa “Aku Kramadangsa”. Aku kramadangsa termasuk di dalamnya adalah “rasa nama” atau ke-aku-an, misalnya aku bernama Siti Ba’ilah. Aku adalah seorang musafir, aku seorang satrio piningit, aku adalah seorang kaya raya. Ki Ageng Suryo Mentaram mensinyalir adanya “rasa jiwa” yang bersifat abadi. Dimaknai sebagai Aku bukan kramadangsa. Menurut Ki Ageng Suryo Mentaram, rasa aku kramadangsa adalah ke-aku-an (naari atau “unsur api”) yakni aku yang masih terlena, terlelap dalam berbagai rasa aku yang terdapat di dalam lautan kramadangsa. Sebaliknya aku bukan kramadangsa adalah aku yang telah otonom yang sudah memiliki KESADARAN memilih mana yang Benar dan mana yang Salah sehingga ia dapat dinamai “Aku kang jumeneng pribadi”.
  • Sang Iblis Mas Agung doaku selalu Mas… Semoga selamat sampai tujuan… Salam Kasih Dan Hormatku.
  • Bunda Lia Menurut Ki Ageng Suryomentaram alat manusia untuk mendapatkan pengetahuan terdiri dari tiga bagian yakni pancaindera, rasa hati dan pengertian. Pertama, pancaindera, seperti yang telah kita ketahui yaitu alat penglihatan (mata), alat pendengaran (telinga), alat penciuman (hidung), alat pencecap (lidah) dan alat peraba (kulit, misalnya: jari- jari tangan merasa panas kena api, kulit merasa gatal terkena bulu ulat, dll). Kedua, rasa hati, adalah suatu kesadaran diri tentang keberadaan aku di mana aku dapat merasa senang, susah dan lain-lain. Ketiga, adalah pengertian, kegunaan pengertian dapat menentukan tentang hal-hal yang berasal dari pancaindera dan juga dari rasa hati. Pengertian di sebut pula sebagai persepsi, yang pada gilirannya akan menentukan mind-set atau pola pikir. Dengan demikian alat pengertian ini dapat dikatakan sebagai alat yang tertinggi tingkatan otonominya bagi manusia karena ia sudah melampaui pengetahuan yang didapat dari alat pertama dan kedua. Ia sudah merupakan suatu refleksi kritis, kontemplasi, endapan yang didapat dengan cara menyeleksi hal-hal yang tidak diperlukan kemudian hanya memilih yang berguna atau bermanfaat saja. Sedangkan alat di luar ketiga tersebut tak diketahui karena di dalamnya terdapat banyak hal yang masih mysteri sulit terjangkau oleh kemampuan alat manusia.
  • Abdul Lathif .
    Assalaamu’alaikum
    Kulo Telat…… ngapunten…. Sedoyo kadang…..
  • Roro Ayuningtyas Kusuma Larasati poro dewo dewi hang ngitjowantah
  • Muhamad Mukhtar Zaedin @ sir suci gumulng suci, rasa suci kagunganing hyang widhi, rasa jati hakikat jati, isun sejatining ora,,,
  • Bunda Lia Karepe Raksa/Jiwa Merdeka
    Seperti yang telah saya kemukakan dan jabarkan dalam wedaran terdahulu tentang Mengenal Jati Diri. Jiwa adalah nafas, nafs, hawa atau nafsu. Jiwa yang telah merdeka barangkali artinya sepadan dengan apa yang dimaksud jiwa yang mutmainah (an-nafsul mutmainah). Rasanya sepadan dengan apa yang dimaksud dalam konsep Ki Ageng Suryo Mentaram sebagai aku bukan kramadangsa. Aku bukan kramadangsa selanjutnya saya lebih suka menyebutnya sebagai Jiwa yang Nuruti Karepe Rahsa, lebih mudah dipahami bila saya analogikan sebagai Jiwa yang Tunduk Kepada Sukma Sejati. Sebaliknya apa yang disebut sebagai jiwa kramadangsa, aku kramadangsa, tidak lain adalah jiwa yang Nuruti Rahsaning Karep. Lebih tegas lagi saya sebut sebagai Jiwa yang Ditaklukan Oleh Jasad.
    Barangkali perlu dipahami bahwa jiwa kramadangsa (rasa nama) kesadarannya lebih dari jiwa yang berhasil diidentifikasi oleh Aristoteles sebagai jiwa yang ikut mati. Saya kira Aristoteles hanya menangkap jiwa-jiwa sebagaimana jiwa binatang dan tumbuhan yang ikut mati. Dan Sementara itu jiwa kramadangsa di sini adalah jiwa dengan kesadaran rendah, yang dimiliki manusia. Jiwa kramadangsa hanya terdiri dari kumpulan seluruh catatatan di dalam memori jasad manusia yang berisi semua tentang dirinya dan semua yang pernah dialaminya. Tidak seluruh memori itu bersifat abadi karena banyak catatan-catatan in memorial dapat terlupakan bahkan lenyap bersama jasad yang mati. Berbeda dengan “aku bukan kramadangsa”, berarti yang dimaksudkan adalah “aku yang dapat mengatasi kramadangsa” karena itu “aku” adalah aku yang dapat mengatur dengan baik kramadangsa-ku….
  • Roro Ayuningtyas Kusuma Larasati mama putri…. @ pakdhe ali @ pakdhe agung lan sawegung pujonggo kan jeneneng eng pasewagan agung songgo bowono sugeng dalu…..
  • Muhamad Mukhtar Zaedin @ wa’alaikumussalam wrwb. dhingin pinasthi, anyar pinanggih, ora matek dadi salah Gus,,,
  • Abdul Lathif .
    @Pak Mukhtar : Mborong kerso…… Pidangetake kemawon punopo ingkang dipun ngendikaake……….
  • Roro Ayuningtyas Kusuma Larasati pakdheee ngopi dulu eaaa…. Biar g ngantukk ….
  • Triasih Prasetianingtyas Malam mas Dullah ..betul mas ..njenengan weruh ae ..salam
  • Muhamad Mukhtar Zaedin @ oalaaaaaaah jiaaaaan aku dadi cermin to kang, tapi moh nek Kangdullah sing ngoco ning aku glek gkgkgkgkgkgkgkkkkkk
  • Muhamad Mukhtar Zaedin @ tapi nek,,,,,,,,,,,,,,,,,sing ngoco ning aku, yo geleme pooooooolllll glek gkgkgkgkgkkkk
  • Sang Iblis Mba Triasih, Mas Mukhtar, Mas Lathif, serta semua yg hadir disini selamat malam… Salam Hormatku.
  • Muhamad Mukhtar Zaedin @ Kangdullah,,,glek gkgkgkgkgkgkgkgkgkkkkkk sama ya? gkgkgkgkgkgkgkkkk
  • Bunda Lia Tulisan saya di sini mencoba untuk membantu menjabarkan apa sejatinya di antara ke tiga unsur inti manusia yakni jiwa, roh dan jasad. Tentu kami yang miskin referensi buku hanya bisa menyampaikan berdasarkan pengalaman pribadi sebagai data mentah untuk kemudian saya rangkum kembali dalam bentuk kesimpulan sejauh yang bisa diketahui. Pengalaman demi pengalaman batin, memang bersifat subyektif, artinya tak mudah dibuktikann secara obyektif oleh banyak orang, namun saya yakin banyak di antara para pembaca pernah merasakan, paling tidak dapat meraba apa sesungguhnya hubungan di antara jiwa, roh, dan jasad. Walaupun jiwa dan roh berkaitan dengan gaib, namun bukankah entitas gaib itu berada dalam diri kita. Diri yang terdiri dari unsur gaib dan unsur wadag (fisik), tak ada alasan bagi siapapun untuk tidak bisa merasakan dan menyaksikan “obyektivitas” kegaiban. Mencegah diri kita dari unsur dan wahana yang gaib sama saja artinya kita mengalienasi (mengasingkan) dan membatasi diri kita dari “diri sejati” yang sungguh dekat dan melekat di dalam badan raga kita.
    Sukma-Raga…..Hubungan antara roh/sukma dengan raga bagaikan rangkaian perangkat internet. Sukma atau roh dapat diumpamakan IP atau internet protocol, yang mengirimkan fakta-fakta dan data-data “gaib” dalam bentuk “bahasa mesin” yang akan diterima oleh perangkat keras atau hardware. Adapun hardware di sini berupa otak (brain) kanan dan otak kiri manusia. Sedangkan tubuh manusia secara keseluruhan dapat diumpamakan sebagai seperangkat alat elektronik bernama PC atau personal komputer, note book, laptop dst yang terdiri dari rangkaian beberapa hardware. Hardware otak tak akan bisa beroperasional dengan sendirinya menerima fakta dan data gaib yang dikirim oleh sukma. Hardware otak terlebih dulu harus diisi (instalation) dengan perangkat lunak atau sofware berupa “program” yang bernama spiritual mind atau pemikiran tentang ketuhanan, atau pemikiran tentang yang gaib.
  • Sang Iblis Selamat Malam Kang Dullah…. Salam Kasih Dan Hormatku.
  • Triasih Prasetianingtyas Mas Arie met mlm mari mas …salam silahkan lanjut nyimaknya …mas Dullah seblm bercerminpun aku tau kl aku bkn siapa2 ..hdp matiku milikNYA ..aku cm debu yg kebetulan trtiup angin ..kecil tak ada apa2nya ..lanjut Bunda ..
  • Muhamad Mukhtar Zaedin @ semula jiwa/roh itu sdh di beri program di azali dgn beberapa pertanyaan yg mendasar ttg ilahiyat dan wujudiyat,,,
  • Bunda Lia Sukma-Jiwa…..Namun demikian, hardware otak tidak akan mampu memahami fakta-fakta gaib tanpa adanya jembatan penghubung bernama jiwa. Jiwa merupakan jembatan penghubung antara sukma dengan raga. Aktivitas sukma antara lain mengirimkan bahasa universal kepada raga. Bahasa universal tersebut dapat berupa sinyal-sinyal gaib, pralampita, perlambang, simbol-simbol, dalam hal ini saya umpamakan layaknya bahasa mesin, di mana jiwa harus menterjemahkannya ke dalam berbagai bahasa verbal agar mudah dimengerti oleh otak manusia. Tugas jiwa tak ubahnya modem untuk menterjemahkan “bahasa mesin” atau bahasa universal yang dimiliki oleh sukma menjadi bahasa verbal manusia.
    Namun demikian, masing-masing jiwa memiliki kemampuan berbeda-beda dalam menterjemahkan bahasa universal atau sinyal yang dikirim oleh sukma kepada raga, tergantung program atau perangkat lunak (software) jenis apa yang diinstal di dalamnya. Misalnya kita memiliki program canggih bernama Java script, yang bisa merubah bahasa mesin ke dalam bentuk huruf latin atau bahasa verbal, dan bisa dibaca oleh mata wadag.
  • Triasih Prasetianingtyas Ketika mata hati juga dipakai utk melihat jauh lbh dlm k diri kita sndr apa ya yg kira2 trlihat ? Lanjut Bunda …
  • Muhamad Mukhtar Zaedin @ ide merupakan abstraksi dari pengamatan terdahulu yg kemudian akan terlahir lagi menjadi bentuk yg baru, beda darinya
  • Subagyo Ucok sugeng Dalu monggo dipun lanjut.
  • Bunda Lia Jiwa-Raga…..Setelah jiwa berhasil menterjemahkan “bahasa mesin”, atau bahasa universal sukma ke dalam bahasa verbal, selanjutnya menjadi tugas otak bagian kanan manusia untuk mengolah dan menilainya melalui spiritual mind atau pemikiran spiritual. Semakin besar kapasitas random acces memory (RAM) yang dimiliki otak bagian kanan, seseorang akan lebih mampu memahami “kabar dari langit” yang dibawa oleh sukma, dan diterjemahkan oleh jiwa. Itulah alasan perlunya kita meng upgrade kapasitas “RAM” otak bagian kanan kita agar supaya lebih mudah memahami fakta gaib secara logic. Sebab sejauh yang bisa saya saksikan, kenyataan gaib itu tak ada yang tidak masuk akal. Jika dirasakan ada yang tak masuk akal, letak “kesalahan” bukan pada kenyataan gaibnya, tetapi karena otak kita belum cukup menerima informasi dan “data-data gaib”. Dimensi gaib memiliki rumus-rumus, dan hukum yang jauh lebih luas daan rumit daripada rumus-rumus yang ada di dalam dimensi wadag bumi. Contoh yang paling mudah, misalnya segala sesuatu yang ada di dalam dimensi wadag bumi, mengalami rumus atau prinsip terjadi kerusakan (mercapadha). Merca berarti panas atau rusak, padha adalah papan atau tempat. Mercapadha adalah tempat di mana segala sesuatunya pasti akan mengalami kerusakan. Sementara itu di dalam dimensi gaib, rumus kerusakan tak berlaku. Sehingga disebutnya sebagai dimensi keabadian, atau alam kehidupan sejati, alam kelanggengan, papan kang langgeng tan owah gingsir. Sekalipun organ tubuh manusia, apabila dibawa ke dalam dimensi kelanggengan, pastilah tak akan rusak atau busuk sebagaimana pernah saya ungkapkan dalam kisah terdahulu, silahkan para kadang kinasih cari catatan saya terdahulu tentang Kunci Membuka Kodrat. Sebaliknya, sukma yang hadir ke dalam dimensi bumi, pastilah terkena rumus atau prinsip mercapadha, yakni mengalami rasa cape, sakit, rasa lapar, ingin menikmati makanan dan minuman yang ia sukai sewaktu tinggal di dimensi bumi bersama raga. Hanya saja, sukmanya merupakan unsur gaib, maka tak akan terkena rumus atau prinsip mengalami kematian sebagaimana raga.
  • Muhamad Mukhtar Zaedin @ hadoooooh aya naon yeu Kang Kiut, moal kaharti ku babaturan sadaya gkgkgkgkgkkkk
  • Luckys Wae sugeng dhalu bunda,…injih bunda leres estune…..roso… universal…. roso urip mung roso 11…..,monggo di pun lanjut bunda..kulo mung lewat….he..he,damai dalam kasih,rahayu….3x
  • Triasih Prasetianingtyas Bener Kiut ..abdi mah moal ngarti ..abdi teu tiasa basa sunda ..ngapunten ah ..salam
  • Muhamad Mukhtar Zaedin @ Mbatriasih, glek gkgkgkgkgkgkgkgkkkkk ojo ngono gkgkgkgkgkgkgkgkkkk
  • Bunda Lia RUMUS KEHIDUPAN WADAG DAN GAIB
    Jiwa yang terlahir ke dalam jasad manusia merupakan software yang merdeka dan bebas menentukan pilihan. Apakah akan menjadi jiwa yang mempunyai prinsip keseimbangan, yakni seimbang berdiri di antara sukma dan raga, menjadi pribadi yang seimbang lahir dan batinnya. Ataukah akan menjadi jiwa yang berat sebelah, yakni tunduk kepada sukma, ataukah jiwa yang menghamba kepada raga saja. Untuk menjadi pribadi yang dapat meraih keseimbangan lahir dan batin, jiwanya harus memperhatikan dan menghayati apa saran sang sukma (nuruti kareping rahsa). Tak perlu meragukan kemampuan sang sukma sebab ia tak akan salah jalan dalam menuntun seseorang menggapai keseimbangan lahir dan batin. Pribadi yang seimbang lahir dan batinnya akan mudah menggapai kemuliaan hidup di dunia dan kehidupan sejati setelah raganya ajal. Sementara itu bagi jiwa yang mau diperbudak oleh raga berarti menjadi pribadi yang hidup dalam penguasaan lymbic section, atau insting dasar hewani, selalu mengumbar hawa nafsu (nuruti rahsaning karep). Tentu saja kehidupannya akan jauh dari kemuliaan sejak hidup di mercapadha maupun kelak dalam kehidupan sejati.
    Sebaliknya, bagi jiwa yang terlalu condong kepada sukma, ia akan menjadi pribadi yang fatalis, tak ada lagi kemauan, inisiatif, dan semangat menjalani kehidupan di dimensi wadag planet bumi ini. Seseorang akan terjebak ke dalam pola hidup yang mengabaikan kehidupan duniawi. Hal ini sangatlah timpang, sebab kehidupan duniawi ini akan sangat menentukan bagimana kehidupan kita kelak di alam keabadian. Apakah seseorang akan menggapai kemuliaan bahkan kemuliaan Hidup di dunia merupakan bekal di akhirat. Sebagaimana para murid Syeh Siti Jenar yang gagal dalam memahami apa yang diajarkan oleh gurunya. Para murid menyangka kehidupan di planet bumi ini tak ada gunanya, bagaikan mayat bergentayangan penuh dosa. Kehidupan dunia bagaikan penghalang dan penjara bagi roh menuju ke alam keabadian. Jalan satu-satunya melepaskan diri dari penjara kehidupan dunia ini adalah jalan kematian. Sehingga banyak di antara muridnya melakukan tindakan keonaran agar supaya menemui kematian.
  • Triasih Prasetianingtyas Aku nggak percaya Kiut .. Sesama shbt Bunda hrs jujur lho ..tp slm kasih utkmu deh .. Lanjut …
  • Muhamad Mukhtar Zaedin @ manusia itu tertidur dan mereka akan tersadar setelah temui KEMATIANNYA,,,
  • Abdul Lathif .
    @Pak Mukhtar : MONGGO …….. dilanjutake….. Neng Ojo Lali Kopine…….. hahahahahaha…………
  • Bunda Lia NYAWA, KEMATIAN, DAN MERAGA SUKMA
    Banyak orang, melalui berbagai referensi, menganggap nyawa sama dengan jiwa. Bahkan dipahami secara rancu dengan menyamakannya dengan roh atau sukma. Nyawa, jiwa, roh, sukma, diartikan sama. Tetapi manakala kita menyaksikan peristiwa meraga sukma, perjalanan astral, lantas timbul tanda tanya besar. Bukankah saat terjadi peristiwa kematian, sukma seseorang keluar dari jasadnya ?! Kenapa orang yang meraga sukma tidak mengalami kematian ?! Sejak lama saya bertanya-tanya dalam hati saya sendiri. Apa gerangan yang terjadi dan bagimana duduk persoalannya. Bagaimanakah sebenarnya rumus-rumus tuhan yang berlaku di dalamnya ?Butuh waktu puluhan tahun hingga saya menemukan jawaban logis, paling tidak nalar saya bisa menerimanya. Nyawa ibarat “lem perekat” yang menghubungkan antara sukma dengan raga manusia. Pada peristiwa kematian seseorang, nyawa sebagai lem perekat tidak lagi berfungsi alias lenyap. Jika lem perekatnya sudah tak berfungsi lagi maka lepaslah sukma dari jasad. Lain halnya dengan meraga sukma, lem perekat masih berfungsi dengan baik, sehingga kemanapun sukma berkelana, jasadnya yang ditinggalkan tidak akan mati. Hanya saja lem perekat bernama nyawa ini sistem bekerjanya berbeda dengan lem perekat pada umunya yang
    benar-benar menyambung merekatkan antara dua benda padat.
  • Muhamad Mukhtar Zaedin @ Gusdul, kopi terus berlanjut gkgkgkgkgkgkkkkk
  • Abdul Lathif .
    @Mas Kiut : Hoa…. hoa……
  • Abdul Lathif .
    @Pak Mukhtar : IKuuuuuuutttttt…………
  • Muhamad Mukhtar Zaedin @ Kangdullah sdg masuk ke dalam Candi Wulan dari Muis, glek gkgkgkgkgkgkgkgkkkkkkk
  • Muhamad Mukhtar Zaedin @ Kursi sdh penuh Gus, mau bergelantungan? glek gkgkgkgkgkgkkkkk
  • Abdul Lathif .
    @Mas Kiut : Mr. Abdullah sedang menghafalkan Bahasa Inggris hahahahahahah…………
    @Mas Kiut : Saya suda datang sejak tadi , tapi hanya intip-intinp dan sekali-kali unrun jempol saja……………
  • Triasih Prasetianingtyas Bahagia jg utkmu Kiut ..slm kenal kembali ..lanjut Bunda ..aku akan mulai diam dan menyimak dr tmptku ..salam kasih
  • Bunda Lia Nyawa merekatkan antara jasad dan sukma secara fleksibel, bagaikan dua peralatan yang dihubungkan oleh teknologi nir kabel. Namun demikian nyawa tentu saja jauh lebih canggih ketimbang teknologi bluetooth yang bisa menghubungkan dua peralatan dalam jarak dekat maupun jauh. Dalam khasanah spiritual Jawa, para leluhur di zaman dulu menemukan adanya keterkaitan masing-masing unsur gaib dan wadag manusia. Raga supaya hidup harus dihidupkan oleh sukma, sukma diikat oleh rasa. Ikatan rasa akan pudar dan lama-kelamaan akan habis apabila rasa tidak kuat lagi menahan penderitaan dan trauma yang dialami oleh raga. Bila seseorang tak kuat lagi menahan rasa sakit, kesadaran jasadnya akan hilang atau mengalami pingsan, dan bahkan kesadaran jasadnya akan sirna samasekali alias mengalami kematian. Di sini peristiwa kematian adalah padamnya “alat nirkabel” atau semacam “bluetooth” bikinan tuhan sehingga terputuslah hubungan antara jasad dan sukma. Lain halnya dengan aksi meraga sukma, sejauh manapun sukma berkelana ia tetap terhubung dengan raga melalui “teknologi” bluetooth bikinan Tuhan bernama Nyawa.
  • Abdul Lathif .
    @Mas Kiut : Jangan Ah…… hehehe…….
  • Abdul Lathif .
    @Mas Kiut : Oke…. Oke……
  • Bunda Lia Siapa sejatinya diri kita sebagai manusia ? Pertanyaan ini sederhana, dapat dikemukakan jawaban paling sederhana, maupun jawaban yang lebih rumit dan rinci. Jawaban masing-masing orang tidak bisa diukur secara benar-salah. Cara menjawab siapa diri manusia hanya akan mencerminkan tingkat pemahaman seseorang terhadap kesejatian Tuhan. Hal ini sangat dipermaklumkan karena berkenaan dengan eksistensi Tuhan sendiri yang begitu penuh dengan misteri besar. Upaya manusia mengenali Sang Pencipta, ibarat jarum yang menyusup ke dalam samudra dunia. Yang hanya mengerti atas apa yang bersentuhan dengannya. Itupun belum tentu benar dan tepat dalam mendefinisikan. Tuan memang lebih dari Maha Besar. Sedangkan manusia hanya selembut molekul garam. Begitulah jika diperbandingkan antara Tuhan dengan makhluk-Nya. Namun begitu kiranya lebih baik mengerti dan memahami-Nya sekalipun hanya sedikit dan kurang berarti, ketimbang tidak samasekali.
  • Muhamad Mukhtar Zaedin @ hmmmm sukma di ikat oleh rasa,,,
  • Muhamad Mukhtar Zaedin @ ruh itu samudra gaib,,,
  • Bunda Lia Siapa sejatinya diri kita sebagai manusia ? Pertanyaan ini sederhana, dapat dikemukakan jawaban paling sederhana, maupun jawaban yang lebih rumit dan rinci. Jawaban masing-masing orang tidak bisa diukur secara benar-salah. Cara menjawab siapa diri manusia hanya akan mencerminkan tingkat pemahaman seseorang terhadap kesejatian Tuhan. Hal ini sangat dipermaklumkan karena berkenaan dengan eksistensi Tuhan sendiri yang begitu penuh dengan misteri besar. Upaya manusia mengenali Sang Pencipta, ibarat jarum yang menyusup ke dalam samudra dunia. Yang hanya mengerti atas apa yang bersentuhan dengannya. Itupun belum tentu benar dan tepat dalam mendefinisikan. Tuan memang lebih dari Maha Besar. Sedangkan manusia hanya selembut molekul garam. Begitulah jika diperbandingkan antara Tuhan dengan makhluk-Nya. Namun begitu kiranya lebih baik mengerti dan memahami-Nya sekalipun hanya sedikit dan kurang berarti, ketimbang tidak samasekali.
  • Muhamad Mukhtar Zaedin @ Kangdullah sdh keluar dari Candi Wulan darimu is the best? glek gkgkgkgkgkgkkkkkkkk
  • Muhamad Mukhtar Zaedin @ lanjut Diajeng, jngn ngurusin Kangdullah, ngurusi aku bae to? glek gkgkgkgkkkkk
  • Bunda Lia Unsur Bumi
    Jasad manusia wujudnya disusun berdasarkan unsur-unsur material bumi (air, tanah, udara, api). Unsur air dan tanah dalam tubuh terurai secara alami melalui proses ilmiah (rumus ilmu pengetahuan manusia) dan rumus alamiah (yang sudah berproses melalui rumus-rumus buatan Tuhan). Unsur tanah dan air yang sudah berproses akan berubah bentuk dan wujudnya sebagai bahan baku utama jasad yang terdiri dari empat unsur yakni ; daging, tulang, sungsum dan darah. Sedangkan unsur udara akan berproses menjadi kegiatan bernafas, lalu berubah menjadi molekul oksigen dalam darah dan sel-sel tubuh. Unsur api akan menjadi alat pembakaran dalam proses produksi jasad, tenaga, energi magnetis, dan semua energi yang terlibat dalam memproses atau mengolah unsur tanah dan air menjadi bahan baku jasad.
    Jasad wadag menurut istilah barat sebagai body atau corpus, merupakan wadah atau bungkus unsur Tuhan dalam diri manusia. Unsur wadah tidak bersifat langgeng (baqa’), sebab unsur wadah terdiri dari bahan baku bumi, maka ia terkena rumus mengalami kerusakan sebagaimana rumus bumi.

    Unsur Tuhan
    Sebaliknya, unsur Tuhan bersifat kekal abadi tidak terjadi rumus kerusakan. Unsur Tuhan (Zat Tuhan) dalam tubuh manusia diwakili oleh metafisik manusia yakni unsur roh (spirit atau spiritus). Roh merupakan derivasi unsur Tuhan yang paling paling akhir dan paling erat dengan bahan baku metafisik manusia beberapa waktu yang lalu pernah saya tulis…. (Mengungkap Misteri Tuhan). Dan spirit diartikan sebagai roh, ruh atau sukma. Roh bersifat suci (roh kudus/ruhul kuddus), tidak tercemar oleh “polusi” dan kelemahan-kelemahan duniawi. Karakter roh adalah berkiblat atau berorientasi kepada martabat kesucian Tuhan. Arti kata roh sangat berbeda dengan entitas jiwa (soul), hawa atau nafas (nafs), animus atau anemos (Yunani), dalam bahasa Jawa apa yang lazim disebut nyawa. Sekalipun berbeda istilah, tetapi memiliki makna yang nyaris sama.
  • Muhamad Mukhtar Zaedin @ ketidak mampuan menemukan Tuhan adalah menemukan Tuhan secara hakiki, karena Tuhan memberi batasan atas kemampuan,,,
  • Muhamad Mukhtar Zaedin @ bahasa dan kata hanyalah alat untuk menyampaikan makna maksud yg terpemdam dlm relung JIWA,,,
  • Bunda Lia Pertemuan Unsur Bumi dan Unsur Tuhan
    Dalam tubuh manusia terdiri atas dua unsur besar yakni unsur bumi dan unsur Tuhan. Di antara kedua unsur tersebut terdapat “bahan penyambung”, dalam literatur barat disebut soul atau jiwa (yang ini terasa kurang pas), Islam; nafs, Yunani; anemos, dan dalam bahasa Indonesia; hawa, Jawa; nyawa (badan alus). Hawa, jiwa, anemos, soul, atau nyawa merupakan satu entitas yang kira-kira tidak berbeda maknanya, berfungsi sebagai media persentuhan atau “lem perekat” antara roh (spirit) dengan jasad (body/corpus). Hawa, nafs, anemos, soul, jiwa, nyawa bermakna sesuatu yang hidup (bernafas) yang ditiupkan ke dalam corpus (wadah atau bungkus).
    Dalam khasanah hermeneutika dan bahasa yang ada di nusantara tampak simpang siur dan tumpang tindih dalam memaknai jiwa, sukma, roh, dan nyawa. Ini sekaligus membuktikan bahwa memahami unsur Tuhan dalam diri manusia memang tidak sederhana dan semudah yang disebutkan. Karena obyeknya bersifat gaib, bukan obyek material. Cara pandang dan penafsiran dari sisi yang berbeda-beda, menimbulkan konsekuensi beragamnya makna yang kadang justru saling kontradiktif. Dengan alasan tersebut akan saya paparkan lebih jelas pemetaan tentang jiwa atau hawa dari sudut pandang budi-daya yang diperoleh melalui berbagai pengalaman obyek metafisika, dan intuisi, agar lebih netral dan mudah dipahami oleh siapa saja tanpa membedakan latar belakang agama. Dengan asumsi tersebut diperlukan perspektif yang sederhana namun mudah dipahami. Kami akan memaparkan melalui perspektif Javanism atau kejawen, dengan cara penulisan yang sederhana dan “membumi”.
  • Muhamad Mukhtar Zaedin @ tak ada yg sulit untuk di jelaskan atau di misalkan ketika kita menguasai pokok materi yg sdg di garap tuk disajikan,,
  • Hari Yuswadi dalem,yuwun kepareng nyimak bunda.maturnuwun.
  • Bunda Lia Hubungan Unsur Tuhan dengan Unsur Bumi dalam Laku Prihatin
    Setiap bayi lahir memiliki tingkat kesucian yang dapat diumpamakan sebagai kertas putih bersih. Kesucian berada dalam wahana nafs atau hawa yang masih bersih belum tercemar oleh “polusi” keduni…Lihat Selengkapnya
  • Muhamad Mukhtar Zaedin @ pun hermenetika hanya sebuah alat untuk mengenali dan membedakan sesuatu objek dgn objek lainnya, banyak jalan ke sana
  • Bunda Lia Manusia Bebas Mencoblos Memilih
    Pada setiap bayi lahir, Tuhan telah menciptakan hawa dalam keadaan putih/suci. Manusia memiliki kebebasan menentukan apakah hawa nafsunya akan berkiblat kepada kesucian yang bersumber pada roh suci (ruhul kuddus), atau sebaliknya ingin berkiblat kepada kemungkaran jasad/raga (unsur duniawi). Apabila seseorang berkiblat pada kemungkaran akan menjadi seteru Tuhan dan memiliki konsekuensi (dosa/karma/hukuman) yang akan dirasakan kelak setelah menemui ajal (akhirat), bisa juga dirasakan sewaktu masih hidup di dunia. Maka peranan semua agama yang ada di muka bumi adalah pendidikan yang ditujukan kepada hawa/nafs/jiwa manusia agar selalu berkiblat kepada rumus Tuhan atau qodratullah. Sumber dari ilmu dan “rumus Tuhan” (qodratullah) bisa kita temukan dalam “perpustakaan” atau gudang ilmu yang terdekat dengan diri kita, yakni roh suci (Ruhul-Kuddus/Guru-Sejati/Sukma-Sejati/Rahsa-Sejati).
    Kadang kala Tuhan Maha Pemurah menganugerahkan seseorang untuk mendapat “bocoran soal” akan rahasia “ilmu Tuhan” melalui pintu hati (qalb) yang di sinari oleh cahyo sejati (nurullah). Yang lazim disebut sebagai ungkapan dari (hati) nurani. Petunjuk dari Tuhan ini diartikan sebagai wirayat, wahyu, risalah, sasmita gaib, ilham, wisik dan sebagainya. Dalam posting ini kami tidak membahas model dan macam petunjuk Tuhan tersebut.

    Laku Prihatin adalah Jihad Sejati
    “Penundukan” roh terhadap hawa nafsu negatif adalah penundukkan terhadap segala yang berhubungan dengan material (syahwat) atau kenikmatan ragawi. Dengan kata lain yakni penundukan unsur “Tuhan” terhadap unsur bumi. Dalam ilmu Jawa dikatakan sebagai jiwa yang tunduk pada kareping rahsa / rasa sejati (kehendak Guru Sejati/kehendak Tuhan), serta meredam rahsaning karep (kemauan hawa nafsu negatif). Segenap upaya yang mendukung proses “penundukan” unsur Tuhan terhadap unsur bumi dalam khasanah Jawa disebut sebagai laku prihatin. Dengan laku prihatin, seseorang berharap jiwanya tidak dikendalikan oleh keinginan jasad. Maka di dalam khasanah spiritual Kejawen, laku prihatin merupakan syarat utama yang harus dilakukan seseorang menggapai tingkatan spiritualitas sejati. Seperti ditegaskan dalam serat Wedhatama (Jawa; Wredhotomo) karya KGPAA Mangkunegoro IV; bahwa ngelmu iku kalakone kanthi laku. Laku prihatin dalam istilah Arab sebagai aqabah, yakni jalan terjal mendaki dan sulit, karena seseorang yang menjalani laku prihatin harus membebaskan diri dari perbudakan syahwat dan hawa nafsu yang negatif. Di mana ia sebagai sumber kenikmatan keduniawian. Maka apa yang disebut sebagai Jihad yang sesungguhnya adalah perang tanding di medan perang dalam kalbu antara tentara Muslim nafsu positif melawan tentara Amerika nafsu negatif. Disebut kemenangan dalam berjihad apabila seseorang telah berhasil “meledakkan bom” di pusat kekuasaan setan (hawa nafsu negatif) dalam hati kita. “Bahan peledaknya” bernama C4 dan TNT laku prihatin dan olah batin (wara’ dan amr ma’ruf nahi munkar).
  • Bunda Lia Target Utama dalam “Berjihad” (Laku Prihatin)
    Perjalanan spiritual dalam bentuk laku prihatin, mempunyai target membentuk hawa nafsu positif atau nafsul muthmainnah. Karena si nafs atau hawa tersebut telah stabil dalam koridor rumus Tuhan (qodrat atau qudrah diri) atau dalam bahasa sansekerta lazimnya disebut sebagai swadharma. Roh yang berada pada tataran pencapaian ini, dalam bahasa Ibrani, ruh disebut sebagai syekinah yang diturunkan ke dalam kalbu dan berhasil merebut (amr) kebaikan (ma’ruf). Jika hawa tidak berdaya karena kuatnya arus nafsu negatif yang dimasukkan jasad lewat pintu panca indera, maka kepribadian manusia dikuasai oleh “milisi” kekuatan batin yang oleh Freud diberi nama ego. Ego cenderung berkiblat pada jasad (duniawi). Maka sudah menjadi tugas hawa (id) untuk membangkang dari keinginan ego agar supaya membelot kepada kekuatan hawa positif (super ego). Hasilnya maka manusia dapat dikendalikan sesuai dengan kodrat dirinya sebagai khalifah Tuhan. Jadilah manusia yang tetap berada pada orbitNya (qodrat/rumus Tuhan), yakni apa yang dimaksud menjadi titah jalma menungsa kang sejati, yaiku nggayuh kasampurnaning gesang, (untuk meraih) sastra jendra hayuningrat pangruwating diyu.
    Sangat terasa bahwa Tuhan sungguh lebih dari Maha Adil, setiap manusia tanpa kecuali dapat menemukan Tuhan melalui pintu nafs, jiwa, atau hawanya masing-masing, karena Tuhan telah membekali jiwa manusia akan kemampuan menangkap sinyal-sinyal suci dari Hyang Mahasuci. Sinyal suci yang diletakkan di dalam rahsa sejati (sirullah) dan roh sejati (ruhullah). Sudah merupakan rumus (Tuhan), apabila seseorang dapat meraih dharma-nya atau kodrat-dirinya sebagai makhluk ciptaan Tuhan, maka kehidupannya akan selalu menemui kemudahan. Sebaliknya hawa nafsu negatif (setan) senantiasa menggoda hawa/nafs manusia agar supaya hawanya berkiblat kepada unsur bumi.
  • Bunda Lia Menjadi Pribadi yang Menang……Sepanjang hidup manusia selalu berada di dalam arena peperangan “Baratayudha/Brontoyudho” (jihad) antara kekuatan nafsu positif (Pendawa Lima) melawan nafsu negatif (100 pasukan Kurawa). Perang berlangsung di medan perang yang bernama “Padang Kurusetra” (Kalbu). Peperangan yang paling berat dan merupakan sejatinya perang (jihad fi sabilillah) atau perang di jalan kebenaran. Kemenangan Pendawa Lima diraih tidak mudah. Dan sekalipun kalah pasukan Kurawa 100 selamanya sulit dibrantas tuntas hingga musnah. Maknanya sekalipun hawa nafsu positif telah diraih, artinya hawa nafsu negatif (setan) akan selalu mengincar kapan saja si hawa lengah. Kejawen mengajarkan berbagai macam cara untuk memenangkan peperangan besar tersebut. Di antaranya dengan laku prihatin untuk meraih kemenangan melalui empat tahapan yang harus dilaksanakan secara tuntas. Empat tahapan tersebut dikiaskan ke dalam nada suara salah instrumen Gamelan Jawa yang dinamakan Kempul atau Kenong dan Bonang yang menimbulkan bunyi; Neng, Ning, Nung, Nang.
  • Bunda Lia CEPAT KARENA HAL INI PERNAH KITA WEDAR…. JADI HANYA COPPY PASTE…..
    1. Neng; artinya jumeneng, berdiri, sadar atau bangun untuk melakukan tirakat, semedi, maladihening, atau mesu budi. Konsentrasi untuk membangkitkan kesadaran batin, serta mematikan kesadaran jasad sebagai upaya menangkap dan menyelaraskan diri dalam frekuensi gelombang Tuhan.
    2. Ning; artinya dalam jumeneng kita mengheningkan daya cipta (akal-budi) agar menyambung dengan daya rasa- sejati yang menjadi sumber cahaya nan suci. Tersambungnya antara cipta dengan rahsa akan membangun keadaan yang wening. Dalam keadaan “mati raga” kita menciptakan keadaan batin (hawa/jiwa/nafs) yang hening, khusuk, bagai di alam “awang-uwung” namun jiwa tetap terjaga dalam kesadaran batiniah. Sehingga kita dapat menangkap sinyal gaib dari sukma sejati.
    3. Nung; artinya kesinungan. Bagi siapapun yang melakukan Neng, lalu berhasil menciptakan Ning, maka akan kesinungan (terpilih dan pinilih) untuk mendapatkan anugrah agung dari Tuhan Yang Mahasuci. Dalam Nung yang sejati, akan datang cahaya Hyang Mahasuci melalui rahsa lalu ditangkap roh atau sukma sejati, diteruskan kepada jiwa, untuk diolah oleh jasad yang suci menjadi manifestasi perilaku utama (lakutama). Perilakunya selalu konstruktif dan hidupnya selalu bermanfaat untuk orang banyak.
    4. Nang; artinya menang; orang yang terpilih dan pinilih (kesinungan), akan selalu terjaga amal perbuatan baiknya. sehingga amal perbuatan baik yang tak terhitung lagi akan menjadi benteng untuk diri sendiri. Ini merupakan buah kemenangan dalam laku prihatin. Kemenangan yang berupa anugrah, kenikmatan, dalam segala bentuknya serta meraih kehidupan sejati, kehidupan yang dapat memberi manfaat (rahmat) untuk seluruh makhluk serta alam semesta. Seseorang akan meraih kehidupan sejati, selalu kecukupan, tentram lahir batin, tak bisa dicelakai orang lain, serta selalu menemukan keberuntungan dalam hidup (meraih ngelmu beja).
    Neng adalah syariatnya, Ning adalah tarekatnya, Nung adalah hakekatnya, Nang adalah makrifatnya. Ujung dari empat tahap tersebut adalah kodrat (sastrajendra hayuning Rat pangruwating diyu).
  • Alam Malaqut Trimaksih Mama…Wedaran malam ini Menambah terang kepahaman kita semua..dan mantapnya tetirah …ngaturaken sungkem dalem Mama..
  • Alam Malaqut Salam santun dan sejahtera kpd semua yg sowan dimajlis ilmu yg penuh berkah ini…amien..rahayu wilujeng
  • Bunda Lia Mas Arie kok disini … ndak capek ya jempolin??? Oya apa ndak kerja????
  • Sang Iblis Sungguh luar biasa….. Semoga Tuhan memberkahi kita semua… Amin. Salam Kasih.
  • Sang Iblis Bunda… Selamat pagi… Tadi malam belum sempat baca semua, ini tadi pas agak santai mulai aku baca semua… Hmmm top dech pokoknya… Sekarang lagi di kantor….. Salam Kasih Sayangku nan tulus.
  • Bunda Lia Ya mas Arie… aku agak capek mas hari ini jadi hawanya malas saja….
  • Sang Iblis Iya e Bunda… Klo aku malah agak ngantuk ne… Hehehe….
  • Sang Iblis Ehm habis ini aku akan di dekat Bunda… Pasti nggak cape dech….
  • Bunda Lia Ya mas Arie kita ke status Doa yok say….
  • Sang Iblis Iya say, yok berangkat bersama ea….
  • Eko Sutrisno Semakin kita menujua Yang MAHA KUASA semakin tiada berdaya…semakian kita menuju MAHA CAHAYA..semakin hilang pandangan kita…semakin mendekat..semakin hilang kita….yang ada hanya DIA…..
  • Tulis komentar…
Iklan

Posted on Juni 11, 2013, in Tulisan Bunda Lia. Bookmark the permalink. Tinggalkan komentar.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: